POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia, UEA memulai pembicaraan tentang pakta perdagangan dan investasi

Indonesia, UEA memulai pembicaraan tentang pakta perdagangan dan investasi

Jakarta – Indonesia dan Uni Emirat Arab pada Kamis mengumumkan dimulainya negosiasi perjanjian perdagangan bebas dan investasi baru, seiring dengan upaya kedua negara Muslim modern untuk membawa hubungan yang baru terjalin ke tingkat yang baru.

Bioteknologi, ekonomi digital, transisi energi, dan pengembangan ruang angkasa merupakan beberapa sektor prioritas yang akan dibahas dalam Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif bilateral. Perekonomian terbesar di Asia Tenggara dan negara Teluk berusaha untuk memfasilitasi akses pasar bersama untuk produk-produk seperti logam mulia, baja tahan karat, mobil, makanan halal, dan minyak sawit. Kedua belah pihak bertujuan untuk mencapai kesepakatan dalam waktu satu tahun.

“Inisiatif ini … akan membahas kepentingan bersama kita di beberapa bidang,” kata Menteri Perdagangan Indonesia Muhammed Lutfi pada peluncuran pembicaraan CEPA di kota Bogor, Indonesia. Dia menunjuk pada “kebutuhan mendesak untuk mengejar pemulihan ekonomi” dari pandemi Covid-19.

“Indonesia sedang mencari mitra yang dapat menjadi jendela tidak hanya bagi negara-negara Teluk, tetapi juga di luar – seperti Afrika dan seluruh dunia,” katanya, seraya menambahkan bahwa “jaringan keuangan yang sangat canggih” di Dubai akan demikian. Sangat bermanfaat bagi Indonesia.”

Menteri Negara UEA untuk Perdagangan Luar Negeri, Thani bin Ahmed Al Zeyoudi, mengatakan bahwa ia berusaha melalui CEPA untuk meningkatkan volume perdagangan bilateral “dari lima menjadi sepuluh kali”, yang berjumlah $2,93 miliar tahun lalu.

“Selain perdagangan dan investasi langsung… kami melihat Indonesia sebagai mitra strategis yang vital di jantung salah satu kawasan paling menarik dan berkembang pesat di dunia,” tambahnya.

Kedua negara berpenduduk mayoritas Muslim itu menjalin hubungan diplomatik 45 tahun lalu. Tetapi hubungan mereka baru mulai lepas landas selama beberapa tahun terakhir karena Indonesia mencari sumber investasi baru untuk mendanai program infrastruktur ambisius Presiden Joko Widodo, sementara Uni Emirat Arab berusaha untuk melepaskan diri dari ketergantungan minyak.

READ  Sri Mulyani menargetkan pertumbuhan ekonomi mencapai 4,5 persen

Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammed bin Zayed, pemimpin de facto Uni Emirat Arab, ditunjuk sebagai kepala penasihat rencana Indonesia untuk memindahkan ibu kotanya dari Jakarta ke Kalimantan senilai $32 miliar tak lama setelah Widodo diumumkan pada 2019. Namun, dia belum mengumumkannya secara terbuka. berpartisipasi dalam proyek sejak pecahnya epidemi.

Obligasi palsu juga melihat penggantian nama, atas permintaan Bin Zayed, dari jalan utama Abu Dhabi tahun lalu setelah Widodo. Presiden mengulangi gerakan itu dengan memberi nama jalan layang baru di luar Jakarta dengan nama putra mahkota.

Awal tahun ini, UEA mengumumkan rencana untuk menginvestasikan $10 miliar dalam dana kekayaan negara yang baru dibuat di Indonesia yang bertujuan untuk mendukung proyek-proyek di sektor-sektor seperti infrastruktur, pariwisata dan pertanian.

Al Zeyoudi mengatakan kedua negara telah bekerja sama dalam beberapa proyek, termasuk pembangunan “salah satu pembangkit listrik tenaga surya terapung terbesar di dunia” senilai $140 juta di provinsi Jawa Barat, Indonesia.

“Uni Emirat Arab dan Indonesia memiliki visi yang sama tentang masa depan yang lebih bersih dan hijau,” katanya. “Kami mempercepat upaya untuk meningkatkan penggunaan energi terbarukan, untuk mendiversifikasi sumber energi kami.”