POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ibunya mengatakan Novak Djokovic sedang “diperlakukan seperti seorang tahanan” oleh pihak berwenang Australia

Djokovic No. 1 Dunia diyakini telah dipindahkan ke Melbourne’s Park Hotel sesudahnya Visanya dilarang memasuki negara itu menjelang Australia Terbuka, menurut afiliasi Seven Network CNN dan Nine News.

Hotel yang sebelumnya digunakan oleh pemerintah Australia sebagai fasilitas karantina Covid-19, kini digunakan sebagai Tempat Detensi Alternatif (APOD) bagi para pengungsi dan pencari suaka.

Ibunya mengatakan dia berbicara singkat dengan putranya pada hari Kamis, menambahkan bahwa dia telah mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa tidur.

“Saya ngeri sejak kemarin, 24 jam terakhir mereka menahannya sebagai tahanan. Ini tidak adil. Ini bukan manusia,” kata Dijana. Dia menggambarkan akomodasinya saat ini sebagai “mengerikan”, menggambarkannya sebagai “hanya hotel imigrasi kecil”.

“Sangat kotor dan makanannya sangat buruk,” tambahnya. “[The authorities] Saya tidak ingin memberinya kesempatan untuk pindah ke hotel atau rumah yang lebih baik yang sudah dia sewa.”

Bintang Serbia itu belum secara terbuka mengungkapkan status vaksinasinya, tetapi pada konferensi pers pada hari Kamis, Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan pria berusia 34 tahun itu “tidak memiliki pengecualian medis yang valid” dari persyaratan vaksinasi kedatangan. negara.

berdasarkan Dunia kita dalam data, 46,76 persen populasi Serbia telah divaksinasi penuh terhadap Covid-19.

Tim hukum Djokovic telah meminta perintah mendesak terhadap keputusan Angkatan Perbatasan Australia untuk mencabut visanya. Pengadilan federal negara itu telah menunda keputusannya hingga Senin tentang apakah dia akan diizinkan untuk tetap berada di Australia atau dideportasi, menurut Reuters dan penyiar publik ABC.

Saudaranya, Djeorgi, menggambarkan perilaku pihak berwenang Australia sebagai “pelanggaran diplomatik serius”, menceritakan bagaimana pemain dan keluarganya tiba-tiba kehilangan kontak.

READ  Granit Xhaka membanting kritik kartu merah Arsenal saat Mayor Diogo Jota menerima Liverpool sebagai pertahanan

“Dalam 45 menit pertama saya pikir, dia berkomunikasi dengan keluarga dan tim, dan tiba-tiba berhenti,” katanya saat konferensi pers di Beograd.

“Dia sama sekali tidak memiliki kontak karena teleponnya diambil darinya selama tiga setengah jam.”

Saudaranya menambahkan bahwa Djokovic akhirnya mengembalikan teleponnya dan dia dipindahkan ke ruang isolasi lain.

Setelah visanya dicabut, Djokovic dibawa melalui detektor logam di Bandara Melbourne dan semua barang dan kopernya diambil darinya, menurut saudaranya.

“Dia mengambil dompetnya dan mengganti bajunya,” kata Djurji. “Dia dibawa ke hotel imigran, ke kamar kotor dan diberitahu bahwa semua barang miliknya akan dikembalikan kepadanya saat dia berangkat ke Eropa.”

Kementerian Luar Negeri Serbia menyatakan “protes lisan” kepada Duta Besar Australia untuk Serbia Daniel Emery, Kementerian mentweet.

Kementerian menggambarkan penderitaan pemain tenis di Melbourne sebagai “perlakuan yang tidak pantas dan tidak manusiawi”.

ABC telah melaporkan bahwa Djokovic akan tetap berada di Australia selama perintah pengadilan.

Dia berharap untuk memenangkan gelar Australia Terbuka ke-10 dan gelar Grand Slam ke-21 bulan ini. Turnamen dimulai pada 17 Januari dan berakhir pada 30 Januari.

AnneClaire Stapleton dan Jessie Yeung dari CNN berkontribusi dalam pelaporan. Laporan tambahan dari Reuters.