POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hub hebat ini bagi COO untuk memberdayakan generasi pemrogram berikutnya

Setelah 20 tahun karirnya yang sukses sebagai jurnalis, Christina Asquith telah membuat perbedaan. Organisasi berita yang Anda dirikan terkirim dan ikut serta Klub Retas, Sebuah perusahaan teknologi nirlaba Mengajari kaum muda bagaimana membangun dengan kode melalui klub pemrograman yang dipimpin siswa. Apakah dia menerbitkan artikel tentang masalah yang dihadapi perempuan atau membantu siswa menjadi kreatif melalui teknologi, Christina selalu fokus untuk menarik suara-suara yang secara historis dikecualikan. Sekarang Kristina, COO Hack Club, dan saya duduk untuk mengobrol tentang cara membangun Hack Club untuk generasi peretas berikutnya yang memanfaatkan kode untuk membuat perubahan.

Shannon Farley: Anda memulai karir Anda sebagai jurnalis dan penulis, dari Philadelphia hingga Irak tentang wanita di seluruh dunia. Hari ini, Anda membangun generasi pemrogram berikutnya sebagai Manajer Operasi di Hack Club. Apa jaringan penghubung antara mendongeng dan pengkodean untuk Anda?

Christina Asquith: Sepanjang karir saya, saya selalu percaya bahwa memberdayakan perempuan dan anak perempuan adalah pekerjaan paling penting yang dapat saya lakukan – pertama dengan menceritakan kisah mereka sebagai jurnalis, dan di Hack Club, dengan memberi mereka alat yang mereka butuhkan untuk berkreasi melalui kode. Sebagai seorang jurnalis, saya memperkuat suara perempuan melalui yayasan Proyek Lebih Lengkap, ruang berita untuk jurnalis perempuan yang meliput isu-isu yang mempengaruhi perempuan di seluruh dunia. Sekarang, sebagai Direktur Operasi Hack Club, saya bangga membantu wanita, pria, dan individu muda membangun keterampilan teknis untuk menjadi inovator dan penggerak perubahan – dan dengan melakukan itu, mengembangkan suara mereka sendiri.

Farley: Anda bekerja sebagai jurnalis tetapi menjadi pengusaha. Bagaimana transformasi ini terjadi?

Asquith: Ketika saya berada di Bagdad meliput perang Irak untuk Waktu New York Pada tahun 2003, ada beberapa ruang redaksi besar yang memiliki pemimpin perempuan. Lebih jauh, beberapa editor senior menganggap cerita perempuan sebagai “berita”, mengutip pakar perempuan, atau menerbitkan opini perempuan. Saya bertekad untuk mengubah itu. Buku non-fiksi saya Sisters at War mencatat perang dari perspektif perempuan dan anak perempuan yang diabaikan. Kemudian pada tahun 2014, saya mendirikan The Fuller Project, sebuah ruang redaksi nirlaba jurnalis perempuan yang meliput isu-isu yang mempengaruhi perempuan di seluruh dunia. Kami telah menerbitkan ratusan artikel tentang wanita di setiap ruang berita internasional utama termasuk Waktu New York Dan Atlantisc, dan kami memiliki cerita sampul di Majalah waktu pada tahun 2019.

Farley: Setelah karir Anda yang luar biasa, Anda membuat langkah lain. Bagaimana – dan mengapa – Anda beralih ke Hack Club?

Asquith: Ketika saya pertama kali belajar tentang Hack Club, saya langsung tertarik bagaimana membuka pintu bagi anak muda di mana saja untuk menjadi kreatif melalui kode. Beberapa orang bertanya-tanya mengapa saya akan meninggalkan Organisasi Pers Dunia yang saya dirikan untuk startup yang jauh lebih kecil. Saya tahu bahwa teknologi berada di balik banyak momen terbesar kemajuan perempuan abad ini, dan bahwa peran teknologi dalam memberdayakan perempuan hanya akan tumbuh. Setelah mengumpulkan $5 juta untuk The Fuller Project dan memindahkannya dari perusahaan rintisan ke organisasi yang mapan, saya merasa inilah kesempatan saya untuk membantu membangun sesuatu yang diarahkan untuk membuat perubahan nyata di dunia abad ke-21—yang terpenting, dengan para gadis di garis depan . Jadi saya bergabung dengan Hack Club.

Hari ini, saya bangga untuk mengatakan bahwa ada ratusan Klub Peretasan di 23 negara – dan jumlahnya terus bertambah! Kami menciptakan komunitas peretas muda untuk bekerja bersama satu sama lain untuk membangun proyek nyata, mendukung mereka dengan segala hal mulai dari pelajaran coding yang disumbangkan oleh komunitas dan mandiri hingga panduan pemimpin yang komprehensif. Kami juga menjalankan acara Hack Clubbers langsung dengan para pemimpin teknologi seperti Presiden SpaceX Gwynne Shotwell, CEO Cryptocurrency Elizabeth Stark, Pendiri Stripe Patrick Collison, dan banyak lagi.

Farley: Sebagai seorang jurnalis, saya fokus pada isu-isu yang mempengaruhi perempuan. Apakah peran Anda di Hack Club merupakan perpanjangan dari pekerjaan kesetaraan gender?

Asquith: Ya. Di Hack Club, kami mengembangkan budaya yang menginspirasi semua anak muda untuk belajar pemrograman sehingga mereka dapat membangun apa yang ingin mereka lihat di dunia. Wanita dan anak perempuan adalah pencipta yang luar biasa, jadi kami merancang Hack Club agar dapat diakses oleh semua remaja, tanpa memandang jenis kelamin, latar belakang, atau pendapatan. Gratis, online, tersedia 24/7, dan pengguna dapat anonim. Hack Clubbers membangun pengalaman untuk mereka sendiridan menciptakan komunitas yang mereka inginkan. Saya memastikan ada pembicara dan panutan yang dapat diidentifikasi oleh peretas wanita muda, dan bahwa setiap anggota memiliki akses ke sumber daya dan komunitas untuk mendukung mereka.

Farley: Bisakah Anda memberi tahu saya lebih banyak tentang komunitas Hack Club?

Asquith: Komunitas kami benar-benar merupakan aspek khusus – dan spesifik – dari Hack Club. Kami telah menciptakan komunitas online dari ribuan peretas remaja yang disatukan oleh minat mereka pada teknologi dan komitmen mereka untuk berkembang sebagai pemrogram dan inovator. Setiap hari, ratusan Hack Clubbers aktif di komunitas Slack kami, baik untuk membagikan proyek mereka atau mengajukan pertanyaan tentang pengkodean.

Farley: Saya pernah mendengar Anda mengatakan bahwa inti dari Hack Club adalah proyek yang dibangun oleh siswa Anda. Apa saja proyek yang dilakukan para gadis di Hack Club?

Asquith: Saya terus-menerus terinspirasi oleh apa yang dibuat oleh Hack Clubbers. Abby, 14 tahun, dari California membuat aplikasi pertamanya baru-baru ini, fakla, yang mencocokkan penduduk Los Angeles yang memenuhi syarat usia dengan pusat imunisasi terdekat mereka. Bill di seluruh dunia, 16 tahun dari Malaysia datang ke Hack Club tahun lalu tanpa mengetahui kode apa pun, dan hanya berkontribusi pada proyek open source pertamanya. Itu membangun Hack sebagai Layanan, alternatif Heroku gratis untuk Hack Clubbers, dengan 12 sesama peretas dari New Hampshire, Yunani, California, Texas, Malaysia, dan Rwanda.

Farley: Jika Anda bisa mengatakan pada diri sendiri satu hal di awal karir Anda, apakah itu?

Asquith: Lebih percaya diri dengan insting Anda. Saya akan mengatakan pada diri sendiri untuk mengambil risiko besar, bahkan jika itu sulit. Risiko yang saya ambil — seperti meninggalkan ruang redaksi selama satu tahun untuk menjadi guru sekolah umum ketika saya berusia 26 tahun, meliput perang di Timur Tengah, mendirikan organisasi saya sendiri dan kemudian meneruskannya kepada orang lain — semuanya merasa takut pada waktu. Sekarang, saya tahu bahwa mengambil risiko ini mengajari saya banyak hal yang saya ketahui, dan membawa saya ke tempat saya sekarang ini.

READ  Analis mengatakan tindakan keras China terhadap perusahaan teknologi akan merusak pertumbuhan ekonomi