POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Analis mengatakan tindakan keras China terhadap perusahaan teknologi akan merusak pertumbuhan ekonomi

Seorang analis mengatakan Selasa bahwa pemerintah China telah “terlalu jauh” dalam menekan perusahaan teknologi besar – yang akan merugikan inovasi dan memperlambat pertumbuhan ekonomi.

Regulator di China dalam beberapa bulan terakhir telah meningkatkan pengawasan terhadap raksasa teknologi negara itu seperti Alibaba dan Tencent. Perusahaan sekarang menghadapi denda dan aturan baru yang ditujukan untuk membatasi praktik bisnis monopoli.

“Tentu ada alasan untuk menindak monopoli dan beberapa penyalahgunaan kekuasaan yang kami lihat dari beberapa perusahaan,” kata Scott Kennedy, penasihat senior dan kepala wali. dalam Bisnis dan Ekonomi Cina di Pusat Studi Strategis dan Internasional.

Kennedy menjelaskan kepada “Street Signs Asia” CNBC bahwa sektor swasta merupakan sumber penting dari peningkatan produktivitas yang mendorong sebagian besar pertumbuhan ekonomi China.

Tentu, ada alasan untuk menindaknya…tetapi mereka bertindak terlalu jauh dan pada dasarnya membuat pembuat konten takut akan inovasi.

Scott Kennedy

Pusat Studi Strategis dan Internasional

Namun dia menambahkan bahwa pembatasan peraturan dapat menghambat pembentukan perusahaan baru, sementara perusahaan yang sudah ada – terutama yang kecil – mungkin takut untuk melakukan investasi di masa depan.

“Di sinilah letak pertumbuhan produktivitas China yang signifikan, bagus, dan tinggi, yang mungkin tidak pernah kita lihat sebagai akibat dari pengetatan yang kita lihat sekarang,” kata Kennedy.

Potensi pukulan terhadap prospek pertumbuhan China ini menambah tantangan ekonomi yang dihadapi Partai Komunis China yang berkuasa, yang minggu ini menandai ulang tahunnya yang keseratus. China – ekonomi terbesar kedua di dunia – juga berjuang melawan penumpukan utang yang meningkat, populasi yang menua, dan ketimpangan yang melebar.

Perkiraan pertumbuhan ekonomi China

Bank Dunia pada hari Selasa menaikkan perkiraan ekonomi 2021 untuk China, mencatat bahwa “penindasan efektif” terhadap Covid-19 membantu pemulihan negara itu. Bank mengharapkan ekonomi China tumbuh 8,5% tahun ini, lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya dari ekspansi 8,1%.

READ  Kongres meluncurkan beberapa proposal peraturan yang sulit untuk teknologi besar

tahun lalu, Ekonomi China tumbuh 2,3% dari tahun lalu – menjadikannya satu-satunya ekonomi utama yang mencatat pertumbuhan ketika virus corona menyebar secara global.

Baca lebih lanjut tentang China dari CNBC Pro

Kennedy mengatakan China kemungkinan akan mengandalkan “terutama” pada investasi yang dipimpin negara untuk mendorong pertumbuhan dalam dekade berikutnya. Dia menambahkan bahwa itu karena konsumsi, ketika tumbuh, belum bangkit kembali dari pandemi ke tingkat yang terlihat dalam investasi.

Untuk mendongkrak konsumsi, kata Kennedy, China perlu meliberalisasi sebagian sektor jasanya sehingga konsumen memiliki cara tambahan untuk membelanjakan uangnya.

“Kita semua telah melihat ini datang, tapi … itu masih jembatan terlalu jauh dalam jangka pendek setidaknya,” kata analis.

Pihak berwenang China ingin mengurangi ketergantungan ekonomi pada investasi berbasis utang untuk pertumbuhan. Tetapi upaya deleveraging multi-tahun mereka dihentikan tahun lalu oleh epidemi, mengirim rasio utang terhadap PDB China ke level tertinggi sepanjang masa sekitar 290% pada kuartal ketiga, data BIS menunjukkan.

Evelyn Cheng dari CNBC berkontribusi pada laporan ini.