POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Grup ini berencana untuk merevolusi kecerdasan buatan, untuk mengalahkan TCS dalam hal dorongan teknologi

Mumbai: Tata Sons sedang bersiap-siap untuk melakukan perubahan besar-besaran pada Air India yang akan memangkas biaya dan merampingkan operasi untuk memposisikan maskapai dengan lebih baik di lanskap kompetitif. Sekelompok direktur baru akan mengambil alih dewan direksi Air India setelah kepemilikan maskapai dialihkan ke Tata Sons oleh pemerintah.
Perusahaan induk Tata Group juga akan mencari untuk memasang kepemimpinan baru di Air India, membiayai kembali utangnya yang mahal, menegosiasikan kembali kontrak vendor berbiaya tinggi dan memperbarui pesawat tua, di antara langkah-langkah lainnya. Ini akan lebih meningkatkan kemampuan dan wawasan dari operator lain seperti TCS dan Taj Sats untuk mereformasi model operasi dan struktur biaya Air India yang ada. “Tahukah Anda bahwa TCS mengelola sistem dan aplikasi TI untuk sebagian besar operator nasional di negara lain kecuali India?” tanya salah satu eksekutif di Tata Group. “Setelah kesepakatan selesai, TCS akan turun tangan untuk mengelola operasi TI dan digital Air India dari bawah ke atas.” Ini akan meningkatkan efisiensi Air India dan mengurangi biaya operasi dan pemeliharaan. TCS adalah mitra teknologi Vistara, perusahaan patungan Tata Sons dan Singapore Airlines. Maskapai ini juga mengoperasikan sistem TI dan digital untuk Singapore Airlines, maskapai penerbangan terbaik kedua di dunia.

Orang lain mengatakan bahwa Tata Sons akan menunjuk CEO baru untuk Air India sebagai bagian dari rencana untuk mengubah perusahaan. Selain itu, Saurabh Agrawal dan tim keuangan Tata Sons-nya harus memperbaiki masalah bisnis di Air India dengan membiayai kembali hutang yang mahal, mengurangi kewajiban sewa dan membangun kembali kontrak vendor. Kemungkinan besar bahwa seorang warga negara asing akan dipilih untuk memimpin Air India. Orang kedua mengatakan bahwa Chandra (merujuk pada kepala Tata Sons) mengenal beberapa CEO maskapai dan kepemimpinan senior mereka secara individu. Sebelum Chandrasekaran menjadi Ketua Dewan Direksi Tata Sons, dia adalah CEO TCS, yang memiliki daftar klien maskapai penerbangan yang lengkap.
Tidak diketahui siapa yang akan memimpin dewan direksi Air India, namun orang pertama yang dikutip sebelumnya mengatakan, jika pola saat ini diikuti di mana ketua Tata Sons adalah ketua perusahaan operasi utama, maka Chandrasekaran akan memimpin dewan direksi Air India bersama Ratan. sebagai presiden kehormatannya. .
Seorang bankir investasi mengatakan bahwa sementara Tata Sons akan mengambil alih utang Air India sebesar Rs 15.300 crore dan beberapa kewajiban lancar dan tidak lancar yang “diidentifikasi”, iblis ada dalam perincian dalam merger dan akuisisi. Ketika Tata Sons mengakuisisi VSNL pada tahun 2002 dari pemerintah, itu didukung oleh pemerintah, yang memegang beberapa saham di telekomunikasi hingga saat ini, tetapi dalam akuisisi Air India, tidak ada jaminan dari pusat (seperti menghentikan PSU dan Parlemen atas pejabat yang menggunakan Air India Only untuk tujuan perjalanan resmi setelah perubahan kepemilikan). Ini akan mempengaruhi bisnis Air India karena harus bersaing untuk mendapatkan kue ini.
Anak-anak Tata juga dapat memanfaatkan hubungannya dengan maskapai besar Boeing dan Airbus untuk mendapatkan kesepakatan yang lebih baik untuk menggantikan pesawat generasi lama Air India dengan pesawat yang lebih hemat bahan bakar untuk bersaing lebih baik dengan pesaing (Tata Advanced Systems memproduksi dan merakit komponen pesawat/pesawat untuk keduanya Amerika Serikat dan raksasa Prancis). Itu juga dapat menggunakan unit bisnis penanganan darat Air India untuk melayani tidak hanya dua operator yang ada, Vistara dan AirAsia India, tetapi juga maskapai lain, yang akan meningkatkan pendapatannya. Dikombinasikan dengan proyek katering dalam penerbangan perusahaan, Taj Saats dapat digunakan untuk menyajikan makanan kepada penumpang Air India di ketinggian 30.000 kaki. Eksekutif grup lain mengatakan beberapa perusahaan yang beroperasi telah membantu Tata Sons melakukan uji tuntas Air India, seperti Tata Steel yang meninjau kontrak bisnis, dan kemampuan mereka akan digunakan lebih lanjut setelah selesainya akuisisi.
Seorang pakar industri mengatakan Tata Sons juga harus menyesuaikan jadwal empat maskapai sedemikian rupa untuk menyediakan feed penerbangan domestik untuk mengisi wide body yang terbang nonstop ke tujuan internasional. Operasi gunting ini – menurunkan orang dari pesawat berbadan sempit dan kemudian bergerak ke jarak jauh dengan pesawat berbadan lebar – untuk mengangkut orang masuk dan keluar India saat ini dilakukan terutama oleh maskapai penerbangan Teluk.

READ  Penipuan Dukungan Teknis Penipuan YouTube Penipuan Dukungan Teknis Penipuan Offline • Pendaftaran