POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Banyak peluang kerja baru di bidang teknologi dan perawatan kesehatan di tengah Covid-19: Edwin Tong, Berita Pekerjaan & Berita Utama

SINGAPURA – Masyarakat mungkin sudah mengkhawatirkan mata pencaharian mereka sejak pandemi COVID-19 dimulai. Menteri Kebudayaan, Masyarakat dan Pemuda Edwin Tong mengatakan wabah itu juga telah menciptakan peluang baru di sektor perawatan kesehatan dan teknologi.

Dia menambahkan bahwa orang-orang saat ini memiliki lebih banyak peluang dibandingkan dengan generasi sebelumnya, setelah mereka memiliki lebih banyak keterbukaan terhadap dunia, dan telah menjadi umum untuk memiliki banyak pekerjaan sepanjang hidup mereka.

Berbicara di acara Careers Unmasked pada hari Sabtu (9 Oktober), yang menghubungkan pencari kerja dengan para pemimpin industri di sektor teknologi dan publik, lanskap karir Mr.

Misalnya, ada permintaan yang lebih besar bagi pekerja sosial untuk meningkatkan kesejahteraan warga Singapura di tengah pandemi. Pencari kerja juga dapat mencari peluang yang lebih luas bahkan di sektor tradisional – menjadi desainer antarmuka pengguna (UI) di bank, misalnya.

“Saya harap Anda keluar dari sesi ini dengan lebih percaya diri dan pengetahuan dan merasa lebih siap untuk membuat keputusan yang tepat[tentang karir Anda],” kata Mr. Tong.

Empat pembicara dalam acara tersebut adalah Bapak Tong yang juga Wakil Presiden MPR. Bapak Ottavio Calixto, Managing Director foodpanda Singapura; Charmaine Tan, pendiri perusahaan pemasaran digital QuickDesk; dan Mr. Daryl Long, Managing Director raksasa game Ubisoft Singapore.

Diselenggarakan oleh Dewan Pengembangan Komunitas Timur Laut, acara tiga jam ini diadakan di Suntec Singapore Convention and Exhibition Centre, dengan 250 peserta secara langsung dan fisik.

Mr Tong berbagi tentang pergeseran pekerjaan pelayanan publik, mendesak kaum muda untuk memperoleh keterampilan seperti ilmu data dan keamanan.

Mr Calixtu dan Ms Tan memberikan wawasan tentang isu-isu seperti kesesuaian pasar produk dan soft skill yang dibutuhkan untuk berkembang di lingkungan startup.

READ  Husky jatuh di depan USNTDP pada hari Sabtu dalam hoki oposisi

Mr Long menyanggah mitos bahwa seseorang perlu menjadi programmer untuk bekerja di perusahaan game.

Di akhir acara, semua peserta menerima alat penilaian profil online gratis untuk membantu mereka menentukan keterampilan yang dapat ditransfer.

Walikota Northeast Desmond Chu mengatakan: “Tentu saja, dengan penerapan langkah-langkah manajemen yang aman untuk Covid-19, bentuk tradisional dari pameran tenaga kerja harus sedikit berubah.

“Kami percaya bahwa dengan koordinasi (campuran) semacam ini, kami masih dapat melanjutkan pekerjaan penting membantu orang mendapatkan pekerjaan pilihan mereka, tetapi pada saat yang sama, melakukannya dengan aman.”

Dylan Zeng, mahasiswa tahun terakhir di Singapore Polytechnic, yang merupakan salah satu dari 50 peserta tatap muka, mengatakan bahwa dia memperoleh wawasan berharga yang akan dia gunakan untuk memperkuat platform pencocokan bakat independennya sendiri, Glance.sg.

Setelah acara Sabtu, yang merupakan acara karir pertama yang dia hadiri secara langsung sejak pandemi dimulai tahun lalu, dia berencana untuk terhubung dengan pembicara melalui LinkedIn.

Zeng, 20, mengatakan: “Ketika Anda melihat pembicara di kehidupan nyata, Anda dapat berinteraksi dengan mereka dan mereka bahkan mungkin mengingat wajah Anda. Sedangkan di Zoom, Anda mungkin tidak dapat dikenali dengan mudah.”