POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Embrio dinosaurus yang diawetkan dengan sempurna di dalam telurnya ditemukan di Tiongkok

Fosil berusia 70 juta tahun itu menyimpan kerangka embrio dinosaurus oviraptorid, yang dinamai Baby Yingliang setelah Museum Cina yang menyimpan fosil tersebut. Tulang dinosaurus kecil kecil, rapuh, dan jarang diawetkan sebagai fosil, membuat penemuan ini sangat beruntung, kata Darla Zelenitsky, asisten profesor di Departemen Ilmu Bumi di Universitas Calgary di Kanada.

“Ini adalah spesimen yang hebat… Saya telah mengerjakan telur dinosaurus selama 25 tahun dan belum pernah melihat yang seperti itu,” kata Zelenitsky, salah satu penulis penelitian yang dipublikasikan di iScience, Selasa.

“Sejauh ini, sedikit yang diketahui tentang apa yang terjadi di dalam telur dinosaurus yang telah menetas, karena hanya ada sedikit kerangka embrio, terutama yang lengkap dan terawetkan dalam kehidupan,” katanya dalam email.

Telur itu panjangnya sekitar 17 cm (7 inci) dan dinosaurus itu diperkirakan panjangnya sekitar 27 cm (11 inci) dari kepala hingga ekor. Para peneliti percaya bahwa sebagai orang dewasa, jika dia hidup, dia akan memiliki tinggi sekitar dua hingga tiga meter.

Para peneliti dari China, Inggris, dan Kanada mempelajari posisi Baby Yingliang dan embrio Oviraptorid lainnya yang ditemukan sebelumnya. Mereka menyimpulkan bahwa dinosaurus bergerak dan berubah posisi sebelum menetas dengan cara yang mirip dengan bayi burung.

Pada burung modern, gerakan ini terkait dengan perilaku yang disebut fleksi, yang dikendalikan oleh sistem saraf pusat dan sangat penting untuk keberhasilan penetasan.

Embrio dinosaurus non-unggas yang paling dikenal tidak lengkap dengan kerangka yang terputus-putus “Tulang-tulang terpisah pada persendiannya,” kata Wisom Ma, penulis utama studi tersebut dan peneliti di University of Birmingham, Inggris, dalam sebuah pernyataan.

“Kami terkejut melihat embrio ini terawetkan dengan indah di dalam telur dinosaurus, berbaring dalam posisi seperti burung. Posisi ini belum pernah dikenali pada dinosaurus non-unggas sebelumnya.”

Seorang seniman merekonstruksi dinosaurus oviraptoride kecil.

Semua burung berevolusi langsung dari sekelompok dinosaurus berkaki dua yang dikenal sebagai theropoda, yang anggotanya termasuk tyrannosaurus abadi dan velociraptor yang lebih kecil.

READ  Alaska melaporkan dua kematian COVID-19, lebih dari 300 kasus baru dan penurunan rawat inap yang berkelanjutan pada Kamis

Perilaku sebelum menetas bukanlah satu-satunya perilaku yang diwarisi burung modern dari nenek moyang dinosaurus mereka. Diketahui juga bahwa spesies dinosaurus yang sama bertengger di telurnya, kata Zelenitsky, dengan cara yang mirip dengan burung.

Fosil itu ditemukan di Provinsi Jiangxi China dan diakuisisi pada tahun 2000 oleh Liang Liu, direktur perusahaan batu China bernama Yingliang Group. Itu berakhir di penyimpanan, dan sebagian besar dilupakan sampai sekitar 10 tahun kemudian, ketika staf museum memilah-milah kotak dan menemukan fosil selama pembangunan Museum Sejarah Alam Batu Yingliang. Museum ini didukung oleh perusahaan.