POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dia membuka kembali Bali di Indonesia untuk turis tetapi bukan Australia dan Singapura

Dia membuka kembali Bali di Indonesia untuk turis tetapi bukan Australia dan Singapura

Pulau liburan Bali dibuka kembali untuk wisatawan dari negara-negara tertentu pada hari Kamis dalam apa yang disebut pihak berwenang Indonesia sebagai pendekatan “langkah kecil” untuk melanjutkan perjalanan internasional.

Indonesia menutup perbatasannya untuk pelancong asing sekitar 18 bulan yang lalu.

Turis yang divaksinasi dari 19 negara – termasuk China, India, Jepang, Korea Selatan dan Selandia Baru, serta sebagian Eropa Barat dan Teluk Persia – sekarang dapat melakukan perjalanan ke Bali dan Kepulauan Riau di Indonesia. Wisatawan dikenakan karantina lima hari dan tes Covid-19.

Rencana tersebut dipandang sebagai tonggak sejarah bagi pulau-pulau yang bergantung pada pariwisata di negara Asia Tenggara, yang telah dihancurkan oleh pembatasan perjalanan yang terus berlanjut. Namun, banyak pasar utama yang bergizi untuk pariwisata asing – termasuk Pasar No. 1 di Bali Australia dan negara tetangga Singapura – dihapus dari daftar.

Pembicaraan dengan Singapura dan Australia sedang berlangsung

Berbicara kepada CNBC pada hari Kamis, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia Sandiaja Ono mengatakan kebijakan saat ini didasarkan pada data ilmiah dan panduan dari panel ahli epidemiologi. Dia menambahkan bahwa daftar tersebut akan diperluas setelah data dari pasar tambahan mendukungnya.

Kami ingin memastikan dia tidak berhenti dan pergi.

Sandiaga Ono

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia

Bersaing dengan destinasi bebas karantina

Pembukaan kembali sebagian Indonesia datang sebagai negara tetangga, Termasuk ThailandSingapura dan sebagian Vietnam menyambut wisatawan yang divaksinasi dari negara-negara tertentu tanpa karantina.

Indonesia yang dilanda pendekatan karantina yang tidak tepat yang menyebabkan lonjakan kasus Covid-19 pada Juli mengambil pendekatan yang lebih hati-hati. Mereka juga punya alasan. Negara ini sedang bersiap untuk menjadi tuan rumah KTT G20 di Bali pada tahun 2022.

“Ini murni ilmiah, memastikan proses ini berjalan lancar selama 18 bulan ke depan saat kami menjadi tuan rumah acara G20 di sini,” kata Ono.

Orang-orang mengunjungi Seminyak di pulau Bali Indonesia pada 5 Januari 2021.

Sony Tobilaka | AFP | Gambar Getty

Selain karantina, yang menurut Ono akan disesuaikan pada waktunya, pulau-pulau tersebut menerapkan langkah-langkah keamanan baru, seperti sertifikasi hotel dan meningkatkan vaksinasi.

“Kami pastikan Bali memprioritaskan seluruh pulau untuk booster 100%… pada kuartal pertama tahun depan,” katanya.

Pihak berwenang berharap langkah-langkah baru ini akan membantu menghidupkan kembali industri pariwisata Indonesia, yang menyumbang sekitar 4% dari produk domestik bruto negara itu. Tetapi Ono mengakui bahwa mungkin perlu waktu untuk mencapai angka pra-pandemi, karena pengunjung cenderung memilih tinggal yang lebih jarang tetapi lebih lama dalam waktu dekat.

READ  Mengapa e-commerce diperlukan untuk usaha kecil di Indonesia