POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Covid, RSV, dan influenza: Trio virus pernapasan membebani rumah sakit di seluruh negeri


Los Angeles
CNN

Di seluruh negeri, petugas kesehatan yang melimpah berjuang untuk mengatur napas saat rumah sakit dipenuhi pasien yang berjuang Trifecta penyakit pernapasan – Covid-19, RSV dan influenza.

“Kami telah melihat peningkatan kasus yang nyata… terutama sejak Thanksgiving,” kata Dr. Christopher Longhurst, kepala petugas medis di UCSD Health, menambahkan bahwa rumah sakit menghadapi lonjakan gangguan pernapasan. “Covid naik. Influenza naik dan virus pernapasan lainnya juga naik.”

Situasinya sangat sulit di UC San Diego Health, dan rumah sakit harus menyediakan ruang untuk triase pasien dengan mendirikan tenda di tempat parkir dan menggunakan ruang tidak konvensional lainnya. Koridor di UGD juga diisi dengan tempat tidur sementara untuk pasien yang sudah masuk tetapi menunggu tempat tidur rumah sakit.

“Kami tidak perlu mengonfigurasi ulang ruang ruang konferensi untuk perawatan pasien bahkan selama pandemi Covid,” kata Longhurst, yang menjelaskan bahwa UC San Diego Health telah menangani pasien Covid sebanyak pasien dengan virus pernapasan lainnya. “Ini adalah waktu yang benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya.”

Pekan lalu, rumah sakit di seluruh negeri memiliki kapasitas penuh selama pandemi, mencapai kapasitas 80%, yang merupakan lonjakan 8 poin persentase dalam dua minggu. Ini juga merupakan level tertinggi sejak lonjakan Omicron di bulan Januari. Minggu ini, kapasitas rumah sakit sedikit meningkat.

Sementara RSV tampaknya telah memuncak di Amerika Serikat, infeksi Covid dan influenza terus meningkat.

Semua kecuali tujuh negara bagian menderita tinggi atau sangat tinggi aktivitas virus pernapasanMenurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. CDC menyarankan agar orang-orang di daerah dengan tingkat komunitas tinggi Covid-19 memakai masker.

“Peningkatan ekstrim dan cepat” RSV dari Oktober hingga November kemungkinan besar merupakan “RSV terbanyak yang pernah kami lihat dalam dekade terakhir,” kata Dr. Jeff Smith, wakil presiden eksekutif dan kepala petugas operasi operasi rumah sakit di Cedars-Sinai Medical Pusat di Los Angeles.

READ  Perisai panas yang bisa mendaratkan manusia di Mars diluncurkan ke luar angkasa

“Dan sekarang kami telah melihat penurunan yang cepat (dalam RSV),” kata Smith. “Itu tumpang tindih dengan munculnya Covid, yang terjadi sedikit lebih lambat dan sedikit kemudian, dan kemudian tumpang tindih dengan peningkatan influenza yang sangat cepat ini.”

Namun, serbuan virus rangkap tiga ini masih belum seburuk Covid di puncak pandemi.

kata Dr. Edward Jones-Lopez, seorang spesialis penyakit menular di Keck Medicine dari University of Southern California.

“Sayangnya, masih ada sekitar sepertiga negara … di mana, terlepas dari semua bukti keamanan dan kemanjurannya, orang masih belum divaksinasi,” katanya.

Ada vaksin untuk Covid dan influenza, tetapi tidak untuk RSV. Ketiga virus tersebut menunjukkan gejala yang sangat mirip – demam, batuk, dan gejala pernapasan atas – sehingga diperlukan pengujian untuk mengidentifikasi penyakit dan merekomendasikan pengobatan.

Hanya karena seorang pasien memiliki satu virus tidak berarti mereka tidak dapat tertular dua virus lainnya juga.

“Saya telah melihat satu kasus dari tiga cedera yang terjadi pada saat bersamaan,” kata Jones-Lopez. “Ini adalah virus independen yang dapat menginfeksi individu yang sama, dan jelas semakin banyak virus yang Anda miliki, semakin banyak infeksi yang Anda miliki…semakin besar kemungkinan salah satu dari mereka akan memiliki penyakit yang lebih parah.”

Mandat topeng belum kembali, tetapi lonjakan virus di New York, Los Angeles dan Seattle telah mendorong departemen kesehatan untuk merekomendasikan orang memakai topeng di ruang tertutup dan di keramaian.

Tetapi Teman dan keluarga juga berkumpul bulan iniPetugas kesehatan khawatir.

“Saya pasti akan merekomendasikan bahwa jika Anda sudah lanjut usia atau memiliki penyakit yang membuat kekebalan Anda terganggu atau sangat rentan terhadap infeksi, saya akan menganjurkan untuk memakai masker sekarang,” kata Smith dari Pusat Medis Cedars-Sinai. “Ini adalah perlindungan terbaik yang kami miliki untuk siapa pun yang terlibat dalam penularan.”

READ  Pakar kesehatan setuju: Ini adalah satu-satunya jenis camilan yang harus Anda hentikan (ini menyebabkan peradangan!)

Atau, seperti yang dikatakan Longhurst, “Pakai topeng selama musim liburan dan jangan cium anak-anak yang sakit itu.”