POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China Tekan Klaim Maritim Indonesia di Laut China Selatan

Penemuan tuna, di dekat persimpangan zona ekonomi eksklusif Indonesia, Vietnam dan Malaysia, kanan atas (Harbour Energy)

Diposting pada Jan 30, 2022 14:02 oleh

Penerjemah Lowe

[By Johannes Nugroho]

Cina baru-baru ini meningkatkan permainannya melawan Indonesia di Laut Cina Selatan. Dia mengajukan protes yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap pengeboran eksplorasi lepas pantai untuk gas alam di perairan yang dikenal sebagai blok tuna, dengan alasan bahwa kegiatan ini merupakan pelanggaran wilayah China. Pengeboran, yang disetujui oleh pemerintah Indonesia, telah dilakukan dengan baik di Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia di sekitar Kepulauan Natuna tetapi dalam apa yang diklaim China di bawah apa yang disebut “sembilan garis putus-putus”.

Ketidaksepakatan dan waktu ini hanya dapat dipahami dengan baik dalam konteks tempat Indonesia dalam persaingan Tiongkok-AS di kawasan. Pada Maret tahun lalu, Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo Subianto mengumumkan di Tokyo setelah bertemu dengan mitranya dari Jepang bahwa Indonesia dan Jepang juga menentang setiap langkah China untuk “mengubah status quo” di Laut China Selatan dan Timur. Mereka menanggapi keputusan China untuk melanjutkan serangkaian latihan militer selama sebulan di dalam zona ekonomi eksklusif Filipina.

Pada bulan Juni, Indonesia mulai menggali blok tuna ketika menerima surat protes dari China. Mengabaikan diplomasi “megafon”, Jakarta menggunakan saluran diplomatik rahasia, dan mengirimkan protes balasan ke Beijing atas klaimnya. Pada bulan Juli, Indonesia berpartisipasi sebagai pengamat dalam latihan militer dua tahunan AS-Australia, Talisman Saber, dan pada bulan Agustus, militer Indonesia juga melakukan latihan militer gabungan dengan Amerika Serikat yang dikenal sebagai Garuda Shield? Terbesar yang pernah ada, dengan 3.000 tentara di Sumatera Selatan.

Peringatan terbaru China untuk Indonesia tidak akan diabaikan di Jakarta. Tapi itu juga tidak membuat Amerika Serikat lebih manis dari Indonesia.

Tindakan terakhir tampaknya mendorong China lebih jauh, mengirimkan surat protes lain meskipun latihan semacam itu telah menjadi acara tahunan sejak 2009. Seolah-olah untuk menggarisbawahi ketidaksenangannya, di akhir bulan Beijing mengizinkan kapal penelitian China seberat 6.500 ton, Haiyang Daisy 10untuk menyeberang ke perairan Indonesia, di mana ia tetap sampai akhir Oktober.

Banyak dari ini hilang di tengah fokus intens yang mengikuti pengumuman “AUKUS” pada bulan September, di mana Inggris dan Amerika Serikat mengumumkan dukungan untuk Australia untuk memperoleh kapal selam bertenaga nuklir, memicu kemarahan di China. Baru pada awal Desember, outlet berita utama di Indonesia melaporkan klaim China atas “Laut Natuna Utara” bahwa Indonesia sekarang menyebut bagiannya dari Laut China Selatan, sebagai miliknya.

Dengan menegaskan klaimnya atas sebagian perairan Indonesia sekarang, Beijing pasti ingin memberi pelajaran kepada Jakarta bahwa hal itu dapat mengubah “status quo” Indonesia, jika diinginkan. Namun jika China prihatin dengan hubungan Indonesia dengan Amerika Serikat, maka harus diakui pula bahwa hubungan Amerika Serikat dan Indonesia memiliki tantangan tersendiri.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengunjungi Jakarta pada bulan Desember dan menyatakan dukungan untuk “kepemimpinan Indonesia di kawasan Indo-Pasifik, sebagai negara demokrasi terbesar ketiga di dunia dan pendukung kuat tatanan internasional berbasis aturan”. Blinken berulang kali merujuk Indo-Pasifik dalam sebuah surat yang dimaksudkan untuk mempromosikan gagasan bahwa Amerika Serikat adalah mitra yang lebih andal bagi Indonesia daripada China. Meskipun orang Indonesia sudah familiar dengan konsep geografis, itu bukan konsep yang bergema di negara ini secara historis dan emosional. Lapangan favorit Indonesia telah lama mengacu pada Asia Tenggara karena melihat dirinya sebagai yang pertama di antara yang sederajat.

Sementara dia jelas senang dengan minat Amerika, Presiden Indonesia Joko Widodo memutuskan untuk mengadakan pertemuan dengan Sekretaris Dewan Keamanan Rusia Nikolai Patrushev pada hari yang sama seolah-olah meremehkan pentingnya kunjungan seorang pejabat tinggi AS. Menteri Luar Negeri Retno Marsudi lebih jauh menggambarkan Amerika Serikat dan Rusia sebagai “mitra baik” Indonesia.

Nonalignment terus mendefinisikan pandangan Indonesia tentang tempatnya di kawasan. Ketika persaingan antara Beijing dan Washington semakin meningkat, Jakarta mencoba memainkan kekuatan besar satu sama lain, berharap untuk menuai keuntungan. Prabowo tampaknya membuat poin ini saat berbicara pada Dialog Manama ke-17 di Bahrain pada bulan November, dengan alasan bahwa Indonesia harus “realistis” dalam menghadapi persaingan kekuatan besar. Dia mengatakan bahwa kadang-kadang non-blok bisa “sulit” tetapi mengisyaratkan bahwa itu akan tetap melayani kepentingan Indonesia.

Peringatan terbaru China untuk Indonesia tidak akan diabaikan di Jakarta. Tapi itu juga tidak membuat Amerika Serikat lebih manis dari Indonesia. Banyak orang Indonesia masih melihat banyak kemunafikan dalam kebijakan luar negeri AS. Perang di Irak dan Afghanistan, dan yang paling penting peran AS dalam pembersihan 1966 di Indonesia ketika Suharto merebut kekuasaan.

Jadi yang terbaik yang bisa diharapkan AS atau China dari Indonesia adalah dukungan parsial, karena Indonesia tidak ingin mengisolasi salah satu dari dua kekuatan itu.

Johannes Nugro adalah seorang penulis dan analis politik dari Surabaya, Indonesia.

Artikel ini muncul dengan izin dari The Lowy Interpreter dan dapat ditemukan dalam bentuk aslinya di sini.

Pendapat yang diungkapkan di sini adalah dari penulis dan belum tentu dari The Maritime Executive.

READ  Gempa berkekuatan 5,9 melanda Indonesia, menewaskan tujuh orang