POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bintang Game of Thrones Indira Varma kembali memerankan Lady Macbeth sekali lagi

Seperti yang dibuktikan oleh Indira Varma, pementasan Lady Macbeth delapan kali seminggu—dalam produksi yang mencakup empat kota dan lima bulan, tidak kurang—adalah hal yang menyenangkan namun melelahkan. Misalnya: Setelah mengalami ketegangan di atas panggung, sang aktris harus langsung menjalani terapi fisik setelah baru-baru ini memberikan wawancara video dari ruang ganti di London, sehingga ia kehilangan kesempatan untuk menyampaikan anekdot teatrikal yang disayanginya.

Tidak pernah seorang pun meninggalkan cerita yang belum terungkap, Varma yang ceria dan cerewet mengirimkan pesan suara keesokan harinya. Dia memulai rekaman dengan mengingat penampilan “Macbeth” di Liverpool yang disela sebentar oleh kupu-kupu yang beterbangan di antara pertunjukan itu dan bintang Ralph. Venesia. Beberapa hari kemudian, Varma menceritakan, dia melihat ngengat yang sama di atas panggung, mengulurkan tangannya ke arah makhluk itu dan kagum ketika ngengat itu merangkak ke atas tangannya saat pidato Lady Macbeth “hapus jenis kelamin saya di sini”. Malamnya, ketika Macduff Ben Turner mengetahui bahwa keluarganya telah dibunuh, kupu-kupu kembali ke panggung dan mendarat di bahu aktor tersebut.

“Tentu saja, hal ajaib seperti ini terjadi di depan kamera,” kata Varma, 50 tahun. Dia terkenal karena serial TV seperti “Obi-Wan Kenobi” dan “Game of Thrones.” “Tetapi ketika itu terjadi secara langsung, semangat yang kita bicarakan dalam drama itu tampaknya ada.”

Terpesona oleh kefanaan teater, Varma tidak pernah lama tidak kembali ke panggung. Setelah membintangi “Macbeth” di Liverpool, Edinburgh dan London bersama Fiennes, pemenang Penghargaan Olivier telah tiba di ibu kota bersama para pemain lainnya untuk mengambil bagian dalam tahap terakhir produksi, yang akan dipentaskan oleh Perusahaan Teater Shakespeare di bekas studio Black Entertainment Television. Di Brentwood.

READ  Tinder Swindler sedang digugat. Inilah yang kami ketahui

Sutradara Simon Goodwin, Fiennes dan Varma meletakkan dasar untuk “Macbeth” ketika mereka berkolaborasi dalam produksi “Man and Superman” tahun 2015 di Teater Nasional di London. Sementara Godwin dan Fiennes kemudian berdiskusi untuk menangani drama Skotlandia, memilih Varma sebagai Lady Macbeth adalah hal yang mudah. Selama empat tahun terakhir, kata Goodwin, Fiennes dan Varma telah menjadi mitra kreatif yang penting dalam menyusun visinya untuk drama tersebut, yang berlatar belakang tidak konvensional di antara reruntuhan zona perang modern.

“Itu bukan diskusi antara Ralph dan saya,” kata Goodwin. “Itu hanya soal mengatakan, 'Ayo kita lakukan ini dengan Indira.'” Dia sangat penting dalam konsep “Macbeth”, sejak awal. Dia adalah rekan seperjalanan dalam menghidupkan kembali bahasa masa lalu dan membawa itu hingga saat ini.

Varma mengaitkan kehebatan linguistiknya dengan asuhannya, putri dari ibu Swiss dan ayah India di kota Bath di barat daya Inggris. Meskipun bahasa Inggris adalah lingua franca orang tuanya, mereka tidak menggunakan bahasa tersebut sebagai bahasa ibu mereka. “Mereka berkomunikasi dengan cara yang cukup ekspresif,” kenang Varma. “Saya merasa itulah awal dari kebutuhan saya untuk belajar berkomunikasi.”

Meskipun ibu dan ayah Varma adalah seniman—masing-masing seorang desainer grafis dan ilustrator—mereka lebih cenderung mengajaknya ke konser, pertunjukan tari, dan pertunjukan teater fisik daripada pertunjukan tradisional. Oleh karena itu, Varma awalnya bermimpi untuk berlatih pantomim daripada menjadi aktor.

“Itu adalah bahasa universal,” katanya. “Itu tidak memerlukan kata-kata. Jadi sungguh ironis bahwa sekarang saya berakting Shakespeare.

Seiring bertambahnya usia Varma, dia mengantri untuk mendapatkan tiket seharga satu pon di Theatre Royal Bath, mengembangkan kegemarannya pada film klasik dan belajar akting di Royal Academy of Dramatic Arts di London. Namun setelah perannya yang luar biasa dalam film Kama Sutra: A Love Story tahun 1996, Varma mendapati dirinya berperan di layar sebagai “gadis muda India yang sedikit eksentrik”. Jadi dia mengalihkan fokusnya ke teater dan mendapatkan pekerjaan tetap dengan membawakan lirik untuk William Shakespeare, Harold Pinter, Anton Chekhov, dan Noel Coward. Begitu ia menjadi terkenal di komunitas teater, ia mendapatkan peran layar yang lebih baik – dalam serial seperti “Rome”, “Torchwood”, dan “Luther”.

READ  Inside Out 2 dari Disney dan Pixar mengungkap trailer dan pengisi suara baru

Ketika Varma memerankan Anne Whitefield dalam “Man and Superman” karya George Bernard Shaw hampir satu dekade lalu, dia berusaha memberikan karakter tersebut dampak yang setara dengan miliknya. Itu dari Jack Tanner yang berjiwa bebas dari Fiennes, meskipun dengan dialog yang jauh lebih sedikit. Di Macbeth, dinamika serupa muncul: Varma memutuskan untuk menampilkan sebagian besar dialognya kepada penonton—sebuah pilihan yang tidak biasa bagi Lady Macbeth—sehingga dia dapat menyaingi hubungan yang telah dibangun Fiennes dengan penonton teater melalui banyak solilokui Macbeth.

“Indira telah melukiskan setiap bagian dari perjalanan itu dengan kejelasan dan kemanusiaan yang nyata sehingga Lady Macbeth, yang terkadang merasa terpinggirkan dalam drama Shakespeare, tetap menjadi pusat pengalaman emosional kami,” kata Goodwin. “Dia melakukannya dengan cara yang tidak pernah terkesan berlebihan, namun selalu hadir, selalu terlihat, dan selalu tepat.”

Tanpa menyadarinya, Varma berupaya mewujudkan pengkhianatan perebutan kekuasaan, manuver Machiavellian, dan penyesalan mendalam yang dilakukan Lady Macbeth. Karakter Game of Thrones miliknya – Ellaria Sand, kekasih Oberyn Martell yang diperankan oleh Pedro Pascal – telah terbukti menjadi perencana yang kejam. Dalam “Obi-Wan Kenobi,” Varma berperan sebagai agen ganda yang berupaya melemahkan kerajaan tirani yang pernah mendukungnya.

Lantas apa yang membuat Varma begitu mahir memainkan dualitas?

“Saya memiliki warisan campuran, jadi saya terlahir sebagai orang campuran dengan dua budaya yang sangat berbeda,” jawab Varma. “Saya kira itu yang namanya alih kode, itu sudah ada dalam DNA saya. Jadi sangat mudah bagi saya untuk melakukannya karena itu bagian dari diri saya. Sangat berguna dalam bidang pekerjaan saya.”

Varma juga terlihat di layar sebagai tokoh utama dalam komedi hitam 'The Trouble With Jessica' yang tayang di bioskop Inggris minggu lalu. Dia dapat didengar sebagai Mempelai Wanita Frankenstein dalam serial animasi DC Comics mendatang “Creature Commandos.”

READ  Matt Paul mengonfirmasi berpisah dari Tammy Hembrow saat Natal

Namun Varma cenderung lebih puas dengan ruang di atas panggung yang penuh risiko dan penuh risiko, di mana margin kesalahan sangat kecil dan peluang menciptakan drama yang tidak dapat ditiru. Faktanya, dia sudah menyiapkan proyek teater berikutnya: produksi “Oedipus” yang dibintangi Rami Malek yang mulai ditayangkan di Old Vic London pada bulan Januari.

“Saya selalu kembali ke teater,” kata Varma. “Saya pikir semakin banyak Anda bekerja, semakin sukses atau terkenal Anda, semakin tergoda untuk tidak mengecewakan orang lain dan berhenti mengambil risiko. Saya pikir pentingnya risiko adalah segalanya, karena kegagalan adalah satu-satunya cara untuk membuat penemuan.”

Perusahaan Teater Shakespeare, 1301 W Street NE. 202-547-1122. Teater Shakespeare.org.

harganya: Keluar; Tersedia tiket undian terbatas $20.