POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank besar dan perusahaan teknologi mengambil pendekatan berbeda untuk mengembalikan pekerja ke meja mereka

Bisnis dan investor khawatir tentang variabel COVID, tetapi tidak cukup untuk menyebabkan pasar saham jatuh pada hari Senin.

Namun, perusahaan-perusahaan besar perlahan-lahan menuju normal melalui berbagai skenario ‘kembali bekerja’.

Meskipun bank investasi telah mengawasi penyebaran Delta Variant, Goldman Sachs, JPMorgan dan Morgan Stanley telah mengumumkan tidak ada perubahan dalam kembalinya mereka ke rencana bisnis.

Bank berada di atas angin.

“Bank investasi dikenal dengan bonus besar dan leverage yang setara,” kata Terry Connelly, dekan GGU School of Business.

Namun, teknologi besar Silicon Valley jauh berbeda karena tingginya permintaan karyawan dan mereka dapat bekerja sendiri.

“Mereka memiliki pengaruh lebih besar tentang tinggal di rumah daripada bekerja,” kata Connelly.

Misalnya, LinkedIn memiliki serangkaian kebijakan “bekerja di rumah / bekerja di kantor”.

Sementara itu, Salesforce perlahan mundur dari kebijakan “bekerja dari rumah selamanya” ke model intensif hibrida.

Uber juga telah membatalkan kebijakan serupa, alih-alih mengembalikan karyawan ke kantor terbuka atau melamar kerja dari rumah secara penuh waktu.

Lihat juga: Apple menunda kembalinya pekerja ke pekerjaan mereka karena munculnya kembali kasus virus Corona

Raksasa teknologi Apple telah menunda kembali ke kantor hingga setidaknya Oktober, dan mungkin nanti, dan akan memberikan pemberitahuan kepada karyawan setidaknya satu bulan sebelum menerapkan kebijakan “kembali bekerja”.

Pendekatan tiga bagian Google akan dimulai pada bulan September dengan 60% karyawan menghabiskan setidaknya sebagian dari setiap minggu di kantor, 20% hanya bekerja dari jarak jauh, dan 20% diizinkan meninggalkan Bay Area untuk bekerja dari jarak jauh.

READ  Jaket No. 14 Boston College menjadi tuan rumah Sunday - Tennis Wanita - Yellow Georgia Tech Jackets

Airbnb akan mempertahankan kebijakan “bekerja dari mana saja” hingga September 2022, ketika perusahaan berencana mengizinkan karyawan kembali ke kantor.

Dr. Richard, seorang pakar saham dan CEO dari Corporation for the Study of Cycles, menjelaskan mengapa beberapa orang menyalahkan variabel delta spread untuk penurunan 2% pada hari Senin di pasar saham.

“Bagi saya, ini adalah salah satu contoh di mana media mencari penjelasan untuk sesuatu yang tidak mereka pahami,” kata Smith.

Dia juga mengatakan bahwa rebound besar pada hari Selasa membuktikan bahwa COVID bukan masalah utama.

“Bagi saya, itu adalah tren musiman yang dapat diprediksi. Sering kali di akhir Juli Anda melihat pasar benar, terutama setelah kenaikan semacam itu yang telah kita lihat.”

Pasar mencapai tertinggi sepanjang masa beberapa hari yang lalu.