POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teknologi DNA pionir kesehatan digital Congenica mendapat lampu hijau untuk digunakan oleh dokter clinic

Dr

Perusahaan kesehatan terkemuka Congenica telah diberi lampu hijau hari ini untuk menggunakan teknologi analisis genomiknya dalam pengaturan klinis, membuka jalan bagi diagnosis kelainan genetik langka yang lebih cepat dan lebih murah.

Startup yang berbasis di Cambridge, yang memisahkan diri dari Wellcome Sanger Institute tujuh tahun lalu dan sekarang memiliki sekitar 100 karyawan, adalah yang pertama di bidangnya yang menerima tanda CE di bawah arahan Diagnostik In Vitro EC.

Platform Congenica memproses dan mengurutkan seluruh genom pasien untuk mencari kemungkinan penyebab kondisi mulai dari cystic fibrosis, autisme dan epilepsi hingga berbagai keterlambatan perkembangan.

Saat ini, kasus-kasus ini membutuhkan rata-rata lima tahun untuk didiagnosis di NHS.

Penunjukan ini berarti bahwa data Congenica sekarang dapat digunakan bersama dengan catatan medis pasien oleh para profesional Inggris dan Uni Eropa untuk membuat program perawatan yang dipersonalisasi.

CEO Dr David Atkins mengatakan: “Ini adalah tonggak penting.

Dr. David Atkins, Congenica

/ Dr. David Atkins, Congenica

“Klien kami sekarang dapat menggunakan produk kami untuk mendiagnosis penyakit genetik sebagai bagian dari perawatan standar mereka, membawa kami lebih dekat ke visi kami tentang pengobatan genetik yang secara rutin dimasukkan ke dalam praktik klinis dalam skala global.”

Jonathan Day, Senior Director of Regulatory Affairs di perusahaan tersebut, mengatakan: “Menerima tanda CE memberikan jaminan yang jelas atas kepatuhan kami terhadap standar industri yang optimal.

“Seiring lanskap peraturan terus berkembang, kami berkomitmen untuk tetap menjadi yang terdepan dalam memenuhi persyaratan yang kuat di industri kami dengan penekanan pada keselamatan pasien sebagai hal penting untuk memungkinkan pengobatan genomik dalam skala besar.”

Perusahaan modal ventura QVentures yang berbasis di London termasuk di antara dana termasuk raksasa investasi L&G, dana Tencent China senilai $ 1,3 miliar dan kantor keluarga Singapura Phua Capital untuk mendukung putaran pendanaan Seri C pada bulan November yang mengumpulkan £ 39 juta.

READ  Kesalahan teknis selama satu jam membuat aplikasi covid Swiss offline