POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana korban dapat membayar pencemar untuk hasil yang saling menguntungkan

Bagaimana korban dapat membayar pencemar untuk hasil yang saling menguntungkan

Ditulis oleh Euston Kuah, Universitas Teknologi Nanyang

Singapura, 22 September – Musim kemarau merupakan masa tebas bakar di Asia Tenggara. Dari Juli hingga Oktober setiap tahun, asap dari pertanian dan penggundulan hutan tidak hanya mencekik negara-negara yang terbakar (Utamanya Indonesia), serta negara tetangga, Singapura, Malaysia, Brunei, dan Thailand selatan.

Kebakaran hutan dan kabut asap di Asia Tenggara, selama bertahun-tahun, telah menyebabkan kasus yang parah Risiko kesehatan, kerusakan lingkungan dan dampak ekonomi Di luar batas.

Denda pelanggar berisiko. Boikot produk-produk yang terkait dengan kabut asap seperti minyak kelapa sawit menghukum pertanian yang berperilaku baik dan juga pertanian yang dibudidayakan.

Bagaimana jika korbannya yang membayar? Membayar pencemar untuk mengadopsi praktik pembukaan lahan bebas api mungkin merupakan solusi ekonomi yang dibutuhkan kawasan. Terutama jika negara bersedia untuk mengabaikan kepentingan nasional yang sempit dan mengakui efek lintas batas kabut pada ekonomi dan masyarakat.

Mencegah akibat ekonomi dari pembakaran hutan adalah salah satu dari banyak kegiatan yang dilakukan oleh negara maju dan lembaga internasional seperti Bank Dunia, Bank Pembangunan Asia, dan Bank Investasi Infrastruktur Asia di bawah rubrik bantuan pembangunan.

Jika mereka yang menginginkan kehidupan bebas kabut menyumbangkan dana, petani dan peternak akan menemukan kemungkinan untuk menghapus tebang dan bakar. Pembayaran dapat digunakan untuk mendanai peralatan pembukaan lahan yang sesuai, dan insentif dan disinsentif keuangan bagi petani kecil untuk mengadopsi praktik pembukaan lahan tanpa menggunakan api.

Pendanaan dan transfer dana antar pemangku kepentingan dapat membiayai kegiatan pengendalian dan pencegahan kebakaran dalam upaya mengendalikan dan mempengaruhi pencemar.

Di sisi lain dari buku besar adalah banyak biaya berwujud dan tidak berwujud yang terkait dengan kabut lintas batas. Biaya nyata dari polusi kabut asap termasuk biaya kesehatan, produktivitas yang hilang karena hari-hari aktivitas yang terbatas, kerugian dan limpahan pariwisata, dan biaya mitigasi dan adaptasi oleh lembaga pemerintah dan rumah tangga. Biaya tidak berwujud bisa sulit untuk diukur, tetapi tetap memiliki dampak nyata pada masyarakat, seperti ketidaknyamanan umum yang dialami oleh masyarakat dan hilangnya kenikmatan kegiatan di luar ruangan.

READ  Australia ingin memperkuat kemitraan dengan Indonesia saat Jakarta menuju China

Mungkin tampak tidak adil – bahkan pemerasan – untuk meminta korban membayar agar tidak dirugikan. Namun secara realistis, banyak orang di Asia Tenggara mungkin bersedia membayar uang untuk mengakhiri kabut asap tahunan.

Prinsip utama ekonomi kesejahteraan menyatakan bahwa kesejahteraan ditingkatkan jika mereka yang lebih kaya dapat mengkompensasi mereka yang kalah dan masih lebih baik.

Negara-negara yang terkena dampak dapat berbagi biaya pengendalian kabut asap sebanding dengan kerusakan yang mereka derita akibat polusi. Teori permainan dapat digunakan untuk mengatur aturan agar tidak ada negara yang cenderung menyimpang.

Pada tahun 2004, disarankan Itu 93,8 persen ganti rugi korban berada di Indonesia, 5,1 persen di Malaysia, dan 1,1 persen di Singapura. Perhitungan biaya berwujud dan tidak berwujud dari efek kabut berjumlah sekitar 1,83 miliar dolar Singapura (1,2 miliar dolar AS).

Jika biaya kerusakan kebakaran langsung di Indonesia juga dihitung, maka proporsi relatif kerusakan korban jiwa yang ditimbulkan oleh masing-masing negara dapat dihitung dengan membagi total biaya kerusakan setiap negara dengan total biaya kebakaran hutan dan kabut di wilayah tersebut.

Oleh karena itu, mereka masing-masing harus menyumbang sekitar $1,125 miliar, $61,2 juta, dan $13,2 juta per tahun. Metode ini hanya berfungsi jika jumlah yang dibayarkan kurang dari atau sama dengan kerusakan yang diderita.

Misalnya, jika biaya pengurangan kegiatan pembukaan lahan lebih kecil daripada biaya kebakaran di negaranya, Indonesia dapat mengelola kebakaran itu sendiri.

Keahlian internasional dan dukungan keuangan dapat memperbaiki kondisi lingkungan di Asia Tenggara, menghemat miliaran dolar bagi negara-negara di kawasan ini sambil memodernisasi metode produksi yang digunakan terutama oleh pemilik lahan kecil.

READ  Indosat Ooredoo Luncurkan Layanan 5G Pertama di Solo - Bisnis

Manfaat dari pergeseran sektor pertanian di Malaysia dan Indonesia dapat menyebabkan manfaat tambahan bagi sektor-sektor ekonomi lainnya termasuk mesin pertanian. Dalam jangka panjang, manfaat kesehatan dapat menjadi signifikan dan mengarah pada profil yang lebih baik untuk sektor ini.

Orang-orang biasa dapat menjadi sumber pendanaan lain untuk mitigasi kabut asap transnasional siap bayar Untuk tidak mentolerir polusi. Pada tahun 2018, survei kesediaan untuk membayar menemukan bahwa untuk episode kabut selama satu bulan, warga Singapura rela merogoh kantong mereka sendiri sekitar S$51,31, jika itu berarti langit tetap bebas kabut.

Menghitung biaya kabut asap Asia Tenggara di negara-negara yang terkena dampak akan membantu setiap negara memutuskan apakah dan berapa banyak bantuan yang terbaik untuk diberikan kepada Indonesia, dan bagaimana cara terbaik untuk membantu sektor-sektor yang terkena dampak kabut.

Menyeimbangkan biaya kerusakan polusi kabut asap dan biaya pengeluaran untuk mengendalikan dan mengurangi kerusakan ini penting untuk keputusan kebijakan baik di tingkat internasional maupun domestik.

Euston Kuah adalah Profesor Ekonomi Albert Winsimius, dan Direktur Pusat Pertumbuhan Ekonomi di Universitas Teknologi Nanyang, Singapura.

Artikel milik 360info.