POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia memperbarui upaya melestarikan ikan kardinal favorit di akuarium

  • Kementerian Perikanan Indonesia mengatakan sedang mengerjakan peta jalan baru untuk melestarikan ikan kardinal Banggai (Pterapogon kauderni), spesies perdagangan akuarium yang populer secara global yang hanya ditemukan di perairan sekitar kepulauan Banggai di negara itu.
  • Ikan ini ditangkap dalam jumlah besar – diperkirakan 500.000 hingga 900.000 ekor per tahun – dan diekspor terutama ke Amerika Serikat dan Eropa.
  • Rencana konservasi yang diperbarui akan menilai rencana lima tahun sebelumnya untuk ikan kardinal, dan menggunakannya untuk menginformasikan strategi nasional untuk lima tahun ke depan, kata kementerian itu.
  • Habitat ikan kardinal, Kepulauan Bangai, berada di jantung Terumbu Segitiga Pasifik, yang memiliki keanekaragaman karang dan ikan karang tertinggi di mana pun di planet ini.

Jakarta – Pemerintah Indonesia sedang menyusun strategi nasional lima tahun yang diperbarui untuk melindungi spesies ikan karang endemik yang populer di perdagangan akuarium global.

Kementerian Perikanan Indonesia baru-baru ini mengatakan bahwa mereka sedang mengerjakan rencana aksi baru untuk melestarikan populasi liar ikan kardinal Banggai (Pterapogon kauderni), ikan karang komersial yang hanya ditemukan di perairan sekitar kepulauan Bangai di lepas pantai timur pulau Sulawesi. Ikan ini telah dipanen dari alam liar dan telah banyak diperdagangkan di kalangan penggemar akuarium di seluruh dunia sejak pertengahan 1990-an, dengan sebagian besar ekspor ke Amerika Serikat dan Eropa.

Populasi [of the Banggai cardinalfish] Relatif kecil, makanya untuk menjaga kelestarian spesiesnya, kementerian telah mengidentifikasi ikan tersebut sebagai cagar alam terbatas, habitatnya sebagai kawasan lindung kawasan, dan dijadikan maskot nasional bagi ikan hias,” M. Firdaus Agung , Pj Direktur Konservasi Keanekaragaman Hayati Laut Kementerian Perikanan, dalam siaran persnya. diterbitkan 20 September.

READ  Pengambilan Cepat Bisnis Dunia - Taipei Times
Ikan kardinal Banggai. Gambar milik NOAA Fisheries.
Banggai cardinalfish di antara anemon dan bulu babi. Foto oleh Cristobel Baino / Mongabay Indonesia.

Strategi yang diperbarui akan menilai upaya pemerintah Indonesia untuk melestarikan ikan kardinal dan habitatnya 2017-2021Kementerian mengatakan sedang mengembangkan strategi nasional untuk lima tahun ke depan. Penangkapan ikan yang berlebihan, penangkapan ikan yang merusak, hilangnya habitat, dan pemanasan laut akibat iklim Berkontribusi pada penurunan populasi. Perdagangan yang tidak berkelanjutan selama beberapa dekade terakhir khususnya mendorong Amerika Serikat dan Uni Eropa untuk mendorong, namun tidak berhasil, pada tahun 2007 dan 2016 untuk membatasi perdagangan spesies di bawah CITES, perjanjian perdagangan satwa liar global. Upaya terakhir menghasilkan keputusan yang menugaskan Indonesia untuk memastikan keberlanjutan perdagangan internasional ikan kardinal dengan menerapkan langkah-langkah konservasi dan pengelolaan.

Ikan kardinal Banggai ditangkap dalam jumlah besar – yaitu Diperkirakan 500.000 hingga 900.000 individu setiap tahun. Ikan ini termasuk di antara 10 ikan tambak impor teratas di Amerika Serikat pada tahun 2008 dan 2011, dengan impor tangkapan liar ke negara itu antara tahun 2005 dan 2011 berkisar antara 118.000 hingga 160.000 individu per tahun, Menurut laporan NOAA. Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa Indonesia adalah satu-satunya sumber ikan kardinal Banggai yang ditangkap secara liar.

Hukum Indonesia telah memberlakukan persyaratan perizinan yang ketat untuk pemanenan, pengangkutan dan perdagangan ikan kardinal. Kementerian Perikanan pada tahun 2021 juga mengidentifikasi panen ikan liar di Kepulauan Bangai dalam dua jendela pendek – dari Februari hingga Maret dan dari Oktober hingga November – Mereka adalah puncak periode pemijahan ikan. Pembiakan ikan di penangkaran juga terjadi di banyak lokasi, termasuk Ambon dan Bali, bersamaan dengan upaya restocking di alam liar, namun populasinya di alam masih terancam.

READ  Indonesia harus memperkuat ketahanan ekonominya: Menteri Pandjaitan

Spesies ini terdaftar sebagai sangat terancam punah dalam Daftar Merah Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam. Diklasifikasikan sebagai terancam oleh NOAA, ini adalah ikan akuarium laut pertama yang menjadi isu internasional di bawah Konvensi Perdagangan Internasional Spesies Fauna dan Flora Liar yang Terancam Punah karena meningkatnya kekhawatiran tentang pemanenan berlebihan yang mengarah pada potensi kepunahan. Perdagangan ikan hias memberikan kontribusi yang signifikan bagi perekonomian Indonesia Ekspor senilai sekitar $34 juta per tahun. Volume perdagangan domestik ikan kardinal Banggai telah dilaporkan antara 1,1 juta dan 1,4 juta individu, dengan masing-masing dijual sekitar 20.000-25.000 rupee ($ 1,30 – $ 1,70).

Banggai Cardinafish di karang. Foto oleh Cristobel Baino / Mongabay Indonesia.

Pada komite hewan CITES terbaru pada Juni 2021, itu sepakat Indonesia akan terus memantau perdagangan tanpa perlu adanya pembatasan internasional.

“Ini adalah kabar baik dan menunjukkan bahwa CITES mengakui bahwa penyertaan spesies bukan satu-satunya solusi yang tersedia untuk memastikan keberlanjutan perdagangan,” kata Dominic Whitmy, CEO Asosiasi Perdagangan Hias Akuatik. Dalam sebuah pernyataan pada Juni 2021.

Habitat ikan kardinal, Kepulauan Bangai, berada di jantung Terumbu Segitiga Pasifik, yang memiliki keanekaragaman karang dan ikan karang tertinggi di mana pun di planet ini. Pada tahun 2019 pemerintah Indonesia menetapkan Kawasan Konservasi Laut Banggai Dalaka dalam upaya melestarikan ikan kardinal dan habitatnya.

Basten Gokun Dia adalah kepala staf penulis untuk Indonesia di Mongabay. Temukan dia di Twitter penyematan tweet.

Tanggapan: Gunakan formulir ini Untuk mengirim pesan kepada penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Ekosistem Pesisir, Konservasi, Lingkungan, Hukum Lingkungan, Kebijakan Lingkungan, Ikan, Perikanan, Perikanan, Tata Kelola, Penangkapan Ikan Ilegal, Laut, Konservasi Laut, Ekosistem Laut, Kawasan Konservasi Laut, Kelautan, Penangkapan Ikan Berlebihan, Kawasan Lindung, Peraturan , ikan air asin, keberlanjutan

READ  Larangan ekspor minyak sawit Indonesia mulai 28 April membuat pasar India khawatir

mesin cetak