POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

How 21st century is turning into an African century and what it means for India: Read this book to find out

Baca buku ini untuk mengetahuinya

Ditulis oleh Georgette Singh, mantan duta besar India untuk Ethiopia, Indonesia dan Jerman, “Harambee Factor” memberikan pandangan mendalam yang langka tentang prospek kemitraan ekonomi dan pembangunan India-Afrika

Gurjit Singh, Mantan Duta Besar India untuk Ethiopia, Indonesia dan Jerman, Harambee Factor: Kemitraan Ekonomi dan Pembangunan India-Afrika menawarkan wawasan mendalam yang langka tentang prospek Kemitraan Ekonomi dan Pembangunan India-Afrika

Pernah dianggap identik dengan kemiskinan dan perselisihan sipil bersama dengan kelaparan dan korupsi, sebuah buku baru mengatakan Afrika telah muncul sebagai kutub pertumbuhan baru bagi dunia, dengan kapasitasnya untuk mengkonsumsi (mengingat pertumbuhan kelas menengah) serta menyerap modal. Tentang hubungan ekonomi antara India dan Afrika.

Buku yang ditulis oleh Georgette Singh, mantan Duta Besar India untuk Ethiopia, Indonesia dan Jerman, Faktor Harambe: Kemitraan Ekonomi dan Pembangunan India-Afrika, memberikan wawasan mendalam yang langka tentang prospek kemitraan ekonomi dan pembangunan antara India dan Afrika. Penulis mencatat sangat awal bahwa “abad kedua puluh satu, yang disebut abad Asia, sekarang juga abad Afrika.”

Bagaimana abad kedua puluh satu berubah menjadi abad Afrika dan apa artinya bagi India Baca buku ini untuk mengetahuinya

Faktor Harambe: Kemitraan Ekonomi dan Pembangunan India-Afrika. Amazon. di

“Ini membutuhkan lebih banyak perhatian pada apa yang ditawarkan dan dibawa Afrika ke meja dalam konteks global yang lebih besar,” kata Singh dalam buku setebal 500 halaman yang diterbitkan oleh Macmillan. Ini mengisi kesenjangan informasi yang sangat penting tentang keterlibatan ekonomi India dengan Afrika. Fokusnya adalah pada kerja sama India dengan Afrika dan tidak bertentangan dengan keterlibatan China dengan Afrika.

Selama 15 tahun terakhir, PDB Afrika telah meningkat tiga kali lipat, menjadikannya wilayah dengan pertumbuhan tercepat kedua di dunia dengan rata-rata tahunan 4,6 persen, setelah Asia (7,2 persen). Setelah melambat pada tahun 2016, pertumbuhan di Afrika telah berbalik, dan diperkirakan akan mencapai 4 persen per tahun pada tahun 2020, sebelum pandemi COVID-19. Pertumbuhan konsumsi diperkirakan akan mendorong proses ini, yang didorong oleh pertumbuhan penduduk, urbanisasi, dan daya beli kelas menengah Afrika yang sedang berkembang.

READ  Jokowi bertujuan untuk menjadikan Indonesia ekonomi terbesar ketujuh pada tahun 2030

Untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, pertumbuhan di Afrika sebagian besar disebabkan oleh ekspansi investasi daripada konsumsi, serta dari ekspor. FDI ke Afrika meningkat 11 persen pada 2019, dibandingkan dengan 4 persen di Asia, sementara itu turun 13 persen secara global dan 23 persen di negara maju.

Dengan latar belakang perubahan besar-besaran di Afrika ini – yang pernah dianggap penuh dengan kemiskinan dan ketidakstabilan – Singh menyelidiki liku-liku hubungan India dengan benua itu. Narasinya dikemas secara menarik dengan anekdot yang dijamin tidak akan menarik perhatian pembaca.

Begitu India bersatu dalam perangnya melawan apartheid dan kolonialisme, India mulai melihat lagi ke Afrika sejak awal abad kedua puluh satu, dan Singh menelusuri transformasi hubungan dari tahun 2000 hingga sekarang melalui tiga KTT Indo-Afrika yang diadakan di 2008, 2011 dan 2015 dan acara lainnya di antaranya.

Program Kerjasama Teknis dan Ekonomi India awal yang dijalankan Pemerintah India yang melatih orang-orang dari Afrika (dan negara-negara lain) ke Program Pelatihan Layanan Industri (ISTP) yang kurang dikenal yang dijalankan oleh Konfederasi Industri India dan Kementerian Luar Negeri disebutkan dalam sebuah bab dengan tepat berjudul “Kami, Rakyat” yang mencatat semua program pengembangan keterampilan Afrika selama berabad-abad.

Perkembangan pinjaman pemerintah di India ke jalur kredit (LoC) yang diperluas ke Afrika dari pertengahan 2000-an dan seterusnya membentuk dasar keterlibatan ekonomi dengan Afrika saat ini. LoC telah membantu membangun infrastruktur serta meningkatkan ekspor India bersama dengan membantu menunjukkan keterampilan implementasi proyek India.

Dari 2004 hingga 2020, “hampir 200 jalur pementasan diperluas ke negara-negara Afrika dengan sekitar $ 12 miliar,” catat Singh, menambahkan bahwa “skema pinjaman telah menjadi andalan gelombang baru keterlibatan ekonomi… (menjadi) Model baru untuk ekspansi jejak ekonomi India di Afrika. Hal ini secara khusus telah mendukung tujuan pengembangan kapasitas, transfer teknologi, perdagangan, dan pengembangan infrastruktur.”

READ  GMR Airports Joint Venture telah memulai pengoperasian Bandara Medan di Indonesia

“Letter of credit menunjukkan komitmen India untuk membantu negara-negara Afrika dengan memberikan dukungan kredit lunak yang penting untuk mencapai tujuan pembangunan mereka,” tulisnya.

Tanda-tanda lain dari komitmen India untuk Afrika termasuk 10 Poin Perdana Menteri Narendra Modi yang diuraikan dalam pidatonya di Parlemen Uganda pada tahun 2018, dan kunjungan tingkat tinggi yang sering ke Afrika di tingkat presiden, wakil presiden dan menteri. Kemudian ada 18 misi baru yang dibuka India di Afrika antara 2018 dan 2022 yang menjadikan jumlah misi India yang berada di Afrika dari 29 menjadi 47.

Bagaimana abad kedua puluh satu berubah menjadi abad Afrika dan apa artinya bagi India Baca buku ini untuk mengetahuinya

Perdana Menteri Modi berpidato di Parlemen Uganda pada Juli 2018. Twitter / @MEAINdia

Dengan Afrika yang muncul sebagai kutub pertumbuhan, Singh menganjurkan bahwa India harus mengubah arah dari memperluas letter of credit dan mempertimbangkan untuk meningkatkan investasi di Afrika. Ini adalah sesuatu yang perlu dilihat oleh sektor swasta India. Mengingat bahwa Afrika ingin berintegrasi ke dalam kawasan perdagangan bebas yang besar, lebih baik bagi perusahaan-perusahaan India untuk berinvestasi di Afrika dan memanfaatkan pengaturan perdagangan regional dan kontinental yang akan segera dilaksanakan.

India sudah menjadi mitra dagang terbesar keempat Afrika dengan volume perdagangan bilateral pada 2018-2019 mencapai hampir $70 miliar.

Sepatah kata tentang judul buku.

Kata “Harambee” berasal dari bahasa Swahili, yang umum digunakan di Afrika Timur (khususnya di wilayah Great Lakes). Ini berarti “bekerja sama dalam semangat kolaboratif,” jelas Singh dalam pengantar buku tersebut. Ini bisa mengisyaratkan India dan Afrika berjalan beriringan, dan mengambil langkah-langkah kolaboratif ke depan.

Singh juga secara membingungkan merujuk pada kemungkinan hubungan India dengan kata “Harambee”.

“Orang India yang meletakkan rel kereta api Mombasa Kisumu yang asli sering menggunakan istilah ‘Hari’ dan ‘Ambe’ bersama-sama sebagai ‘Har-ambe’ ketika memilih beban berat atau rel kereta api. ‘Hari’ mengacu pada Dewa Wisnu dan ‘ambe’ untuk Dewi Shakti. Singh menulis, merujuk pada kemungkinan hubungan lain antara India dan Afrika.

Bagaimana abad kedua puluh satu berubah menjadi abad Afrika dan apa artinya bagi India Baca buku ini untuk mengetahuinya

Kereta Api Uganda, tikungan dekat Mombasa, pada tahun 1899. Wikimedia Commons / jaduland.de

Elizabeth Roach saat ini adalah Associate Professor-Practice di Jindal School of International Affairs di Jindal Global University. Sebelumnya, dia memegang posisi editor urusan luar negeri di mint.

Baca semua file berita terbaruDan berita yang sedang trenDan berita kriketDan berita bollywoodDan
berita india Dan Berita Hiburan disini. Ikuti kami FacebookDan Twitter Dan Instagram.