POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mempercepat penyediaan spektrum 5G yang teratur untuk industri TIK yang berkelanjutan dan ekosistem yang harmonis

Mempercepat penyediaan spektrum 5G yang teratur untuk industri TIK yang berkelanjutan dan ekosistem yang harmonis

Sebagai landasan utama untuk pengembangan digital, teknologi 5G akan mengintegrasikan teknologi digital canggih seperti komputasi tepi, komputasi awan, Internet of Things (IoT), kecerdasan buatan (AI), dan data besar, menyediakan cara, jalur, dan ide baru untuk transformasi digital ekonomi dan masyarakat.

Perkembangan komersial jaringan 5G akan sangat mempengaruhi proses digitalisasi global. Menurut Laporan Ekonomi Seluler GSMA, 5G akan berkontribusi $961 miliar terhadap PDB global pada tahun 2030.

Pada kuartal pertama tahun 2022, lebih dari 80 negara dan wilayah telah meluncurkan layanan 5G secara komersial, dengan 2 juta BTS dan melayani 700 juta pelanggan.

2022 juga merupakan tahun akselerasi dan terobosan 5G di kawasan Asia Pasifik. Korea Selatan, Thailand, Filipina, Indonesia, Singapura, Maladewa, dan Bangladesh menyebarkan 5G di seluruh negara atau kota-kota besar.

5G Thailand akan mencapai 77 persen dari cakupan populasi pada tahun 2021, berdasarkan statistik NBTC terbaru. Pada awal 2022, pelanggan 5G di Asia Pasifik akan memiliki 54 juta pelanggan.

GSMA memperkirakan bahwa penetrasi pelanggan 5G di kawasan Asia Pasifik akan melebihi 14% pada tahun 2025 dan 40% di pasar terkemuka. Selain itu, negara-negara telah secara aktif mengeksplorasi 5G untuk memungkinkan transformasi digital di ribuan industri, termasuk perawatan kesehatan pintar, manufaktur, pertanian, pelabuhan, dan kota pintar.

Semua ini menunjukkan bahwa industri 5G di kawasan Asia-Pasifik berkembang dalam tren yang booming. Pada saat yang sama, kawasan ini menghadapi tantangan berat kekurangan spektrum 5G.

Pita frekuensi emas utama 5G, termasuk 3,5 GHz, 2,6 GHz, dan 700 MHz, digunakan oleh teknologi lain, seperti satelit, siaran, dan televisi. Oleh karena itu, mempercepat keteraturan penyediaan spektrum 5G adalah kunci untuk membangun lingkungan industri TIK regional yang berkelanjutan dan ekosistem yang harmonis.

READ  Menteri Badan Usaha Milik Negara: Pemulihan ekonomi Indonesia berjalan ke arah yang benar

Menghemat spektrum adalah kunci teknologi 5G

International Telecommunication Union memperkirakan DOU (Penggunaan Data) akan melebihi 39 GB per pengguna per bulan pada tahun 2025 dan 250 GB pada tahun 2030. Saat ini lalu lintas data per kapita MBB bulanan di sebagian besar negara di Asia Pasifik, terutama di ASEAN, telah melampaui 20 GB dan bahkan melebihi 30 GB di Kamboja dan Laos.

Permintaan besar untuk data akan datang lebih awal daripada di wilayah lain di dunia. 5G adalah teknologi pilihan di kawasan Asia Pasifik untuk menjawab tantangan ini, dan spektrum adalah kunci dari teknologi ini.

Menurut penilaian dan prakiraan GSMA dan Coleago untuk kota-kota besar di Asia Pasifik, setiap negara perlu mencadangkan rata-rata spektrum pita tengah 2.000 MHz (1-10 GHz) dalam 10 tahun ke depan untuk menyediakan 5G yang lancar, hemat biaya, dan terjangkau. jasa.

Saat ini, spektrum mid-band nirkabel yang didistribusikan ke operator seluler kurang dari 1000MHz di sebagian besar negara, seperti 360MHz di Indonesia, 450MHz di Thailand, 464MHz di Kamboja, dan 505MHz di Sri Lanka.

Ada kesenjangan besar antara pasokan saat ini dan kebutuhan bandwidth 2000MHz. Oleh karena itu, spektrum mid-band 3,5, 2,6, 2,3 dan 4,9 GHz harus dipertimbangkan dan disajikan secara sistematis untuk memenuhi kebutuhan data yang meningkat di berbagai negara.

Selain itu, koordinasi antar industri dan izin frekuensi, serta persiapan migrasi harus dilakukan terlebih dahulu.

Pada 31 Maret 2022, Bangladesh menyelesaikan lelang spektrum 5G 190MHz pada pita frekuensi 2,6 dan 2,3 GHz. Ini mendukung realokasi bandwidth besar yang berkelanjutan, mengurangi harga satuan per MHz sebesar 58 persen dibandingkan dengan 4G, dan memperpanjang periode pembayaran yang ditangguhkan dari 5 tahun menjadi 10 tahun. Serangkaian tindakan insentif telah menciptakan lingkungan politik yang menguntungkan bagi perkembangan pesat teknologi 5G.

READ  Perusahaan Indonesia GoTo diluncurkan ke masyarakat umum, dengan kapitalisasi pasar 32 miliar USD

Selain pita tengah, pita rendah 700MHz juga merupakan pita frekuensi 5G yang ideal termasuk di Indonesia, Kamboja, Bangladesh, Sri Lanka, Nepal, dll. Pada saat yang sama, ia dapat menyediakan layanan ganda 4G + 5G melalui satu jaringan dengan teknologi berbagi spektrum dinamis.

Ini adalah cakupan yang penting untuk menyediakan layanan broadband seluler yang komprehensif dan menjembatani kesenjangan digital antara daerah perkotaan dan pedesaan.

Secara umum, rilis penuh dampak 5G pada ekonomi dan masyarakat bergantung pada pengembangan aktif teknologi dan aplikasi 5G.

Untuk mencapai tujuan ini, di bawah bimbingan pemerintah, operator telekomunikasi, pemasok, akademisi, penyedia konten, dan industri secara bertahap berkumpul, memenuhi persyaratan pengguna, dan mengeksplorasi produk dan model layanan 5G yang terstandarisasi, terkoordinasi, berkinerja tinggi, hemat energi. .

Lima tahun ke depan akan tetap menjadi periode kritis bagi perkembangan industri 5G di kawasan Asia-Pasifik. Seluruh industri masih perlu bekerja sama untuk mendorong implementasi berbagai kebijakan untuk membangun ekosistem yang berkelanjutan dan harmonis di kawasan.

6 GHz adalah pilihan yang tak terhindarkan untuk 5G dalam 10 tahun ke depan. 3,5 GHz, 2,6 GHz, 2,3 GHz, dan 4,9 GHz adalah pita 5G utama yang disukai dan matang di dunia. Ini menyediakan bandwidth 800MHz untuk fase pertama pengembangan jaringan 5G.

Atas dasar ini, kami perlu mencari dan mencadangkan pita spektrum berikutnya untuk pengembangan layanan jangka panjang dalam lima hingga sepuluh tahun ke depan untuk memenuhi total kebutuhan 2000MHz di pita tengah.

Pada Konferensi Spektrum Asia Pasifik ke-8 pada April 2022, regulator dari China, Thailand, Kamboja, Indonesia, Jerman, Finlandia, dan organisasi industri lainnya seperti GSMA mencapai konsensus ini.

READ  Bank Pembangunan Asia memperkirakan ekonomi Indonesia akan tumbuh sekitar 4%.

6 GHz adalah opsi terakhir dan satu-satunya yang dapat mencapai “bandwidth rata-rata 2 GHz di setiap negara”. 6GHz untuk IMT telah mendapatkan konsensus luas di industri ini. ITU, GSMA, GTI dan 3GPP secara aktif mempromosikan penelitian IMT 6GHz.

Operator internasional terkemuka, seperti Vodafone Deutsche Telekom, Orange, Telefonica, China Mobile dan Axiata, mendukung 6GHz untuk IMT sebagai strategi spektrum global yang terkoordinasi.

Di kawasan Asia-Pasifik, Thailand, Indonesia, Malaysia, Kamboja, Laos dan Singapura terlibat aktif dalam studi dan identifikasi IMT 6 GHz di bawah ITU WRC-23.

Kami percaya 6GHz akan menjadi pita penting untuk pengembangan 5G dan 5.5G (5G lanjutan) di kawasan Asia Pasifik. Huawei siap mendukung penelitian dan pengujian IMT 6GHz sebagai standar global oleh pemerintah, operator, dan organisasi industri di kawasan.

Ini akan memperkuat seluruh industri untuk menstandarisasi, memperkuat ekosistem, memetakan masa depan lebih awal dan bergerak menuju dunia digital cerdas yang baru.

Zhengjun Zhang (Jun Zhang) adalah Direktur Hubungan Masyarakat untuk Asia Pasifik di Huawei Technologies.