POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asia Tenggara ‘waspada’ terhadap aliansi chip AS meskipun ada upaya yang terakhir untuk mengecualikan China dari rantai pasokan

Chip Kunpeng 920 dipajang di Kunpeng Ecosystem Base milik Huawei di Chengdu, Provinsi Sichuan, Tiongkok barat daya pada 10 Januari 2022. Foto: VCG

Pakar industri semikonduktor China telah menyoroti intrik AS untuk menekan atau bahkan mengisolasi China dari rantai industri global, ketika AS berupaya memikat anggota ASEAN untuk melepaskan diri dari China pada pertemuan puncak dengan para pemimpin Asia Tenggara dengan kerangka ekonomi Indo-Pasifiknya.

Segera sebelum KTT AS-ASEAN dua hari, AS dan Malaysia menandatangani Nota Kerjasama, mengakui bahwa kerjasama AS-Malaysia adalah “komponen penting untuk menciptakan rantai pasokan semikonduktor yang tangguh, aman dan berkelanjutan.”

Pakar China mengatakan langkah Amerika Serikat adalah langkah baru untuk menghubungkan lebih banyak negara Asia Tenggara dengan kendaraannya dalam aliansi semikonduktor yang dipimpin AS tidak termasuk China, meskipun mereka mengatakan negara-negara Asia Tenggara sedang berusaha untuk memperkuat posisi mereka dalam rantai pasokan global untuk Tengah Kampanye panjang Amerika Serikat selama bertahun-tahun untuk menekan China dalam teknologi, negara-negara ASEAN akan menarik garis karena mereka jelas memahami bahwa kerjasama dengan China membawa lebih banyak manfaat ekonomi, bukan sebaliknya. Tidak memilih pihak juga menjadi pertanda baik untuk tempatnya dalam rantai pasokan semikonduktor global.

Para ahli mengatakan KTT juga telah menjadi tempat bagi Amerika Serikat untuk menjual Kebijakan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik, yang telah ditetapkan Amerika Serikat untuk tujuan politik dan strategis yang mendalam yang bertujuan memaksa negara-negara untuk melepaskan diri dari China dan negara-negara ASEAN.

Bertepatan dengan KTT AS-ASEAN, Uni Eropa dan Jepang pada pertemuan puncak terpisah di Tokyo berjanji untuk “memperdalam pertukaran di China” dan meluncurkan kemitraan digital yang menekankan pentingnya pasokan TIK untuk melawan risiko terhadap rantai pasokan global yang kritis di bidang-bidang seperti sebagai konektor semikonduktor.

READ  Kerangka Ekonomi Berisiko Tinggi Indo-Pasifik

AS telah mempromosikan apa yang disebut proposal aliansi chip untuk produsen chip yang kuat di kawasan Asia-Pasifik – Korea Selatan, Jepang, dan Pulau Taiwan – dalam upaya nyata untuk mengusir China daratan dari pasokan chip global. Seri.

Meskipun upaya berulang-ulang, Amerika Serikat sejauh ini memiliki keberhasilan yang terbatas dalam menahan kebangkitan China di bidang ini. Namun telah cukup berhasil membongkar kepercayaan dan keyakinan yang telah lama ada dalam rantai pasokan semikonduktor global dan memicu pertumbuhan industri dalam beberapa dekade terakhir.

Karyawan bekerja di bengkel manufaktur semikonduktor di Nantong, Provinsi Jiangsu, Tiongkok timur, pada bulan Maret Foto: cnsphoto

Karyawan bekerja di bengkel manufaktur semikonduktor di Nantong, Provinsi Jiangsu, Tiongkok timur, pada bulan Maret Foto: cnsphoto

Para ahli mengatakan upaya AS untuk membentuk kembali rantai pasokan semikonduktor yang didominasi AS sejauh ini tidak berhasil. Sebaliknya, Amerika Serikat melihat sekutunya dari Jerman ke Jepang berusaha berjuang untuk tingkat kemandirian yang lebih tinggi dengan rasa takut kehabisan napas.

Setelah rencananya untuk menduduki Korea Selatan, Jepang dan negara-negara Eropa menghadapi beberapa celah, Amerika Serikat beralih ke anggota ASEAN, yang memiliki sebagian besar rantai pasokan global untuk semikonduktor, salah satu industri yang paling berkembang.

Malaysia, misalnya, merupakan pusat perakitan dan pengujian semikonduktor. Malaysia merebut sekitar 13 persen dari pangsa pasar perakitan dan pengujian global dan negara itu mempertahankan surplus perdagangan sebesar $21,99 miliar dalam perdagangan barang elektronik dengan China pada tahun 2021, data dari Kamar Dagang China untuk Impor dan Ekspor Mesin dan Produk Elektronik ( CCCME) menunjukkan.

“Keinginan kuat Amerika Serikat untuk mengendalikan hulu rantai semikonduktor global terungkap di sini,” Gao Xiang, direktur CCCME, mengatakan kepada Global Times pada hari Jumat.

Filipina, produsen kapasitor vital, mengekspor kapasitor senilai $7-8 miliar ke Tiongkok setiap tahun, dan memiliki surplus perdagangan sebesar $6,41 miliar dalam perdagangan barang elektronik dengan Tiongkok pada tahun 2021.

READ  Selandia Baru Maaf bertanya kepada India di Twitter

Ma Jihua, seorang analis teknologi veteran, mengatakan kepada Global Times pada hari Jumat bahwa bahkan ketika lebih banyak negara menggelontorkan uang ke sektor ini, masalah semikonduktor global terus memburuk, dengan uang akan mengisi mata rantai yang lemah dari negara-negara yang terlibat daripada berkontribusi pada global. pertumbuhan.

Analis mengatakan bahwa meskipun kesepakatan antara Amerika Serikat dan Malaysia, sejauh mana kesepakatan ini dapat dilaksanakan masih harus dilihat, dan banyak janji oleh Amerika Serikat dalam industri semikonduktor belum terpenuhi.

Sejak era Trump, Amerika Serikat ingin memiliki fasilitas chip yang dibangun di Arizona oleh pembuat chip TSMC, tetapi kemajuannya lambat.

Namun, bahkan dengan terungkapnya niat politik AS untuk menarik anggota ASEAN, perusahaan di negara-negara ini akan lebih bijaksana untuk mengisolasi China, karena mereka memiliki kepentingan bisnis yang besar untuk bekerja sama dengan mitra China, kata Gao.

Dengan kepercayaan menjadi sesuatu dari masa lalu, kata Ma, anggota ASEAN sudah memiliki lebih banyak retorika dan lebih banyak ruang untuk bermanuver dalam situasi saat ini, di mana ada persaingan antara China dan Amerika Serikat. Jika China dibiarkan seperti yang direncanakan oleh Amerika Serikat, negara hanya dapat memikul tanggung jawab Amerika Serikat dalam rantai pasokan yang sepenuhnya didominasi oleh Amerika Serikat.

Mengingat konteksnya, para ahli mengatakan bahwa anggota ASEAN mungkin benar-benar tertarik untuk mencari peluang untuk memperluas rantai pasokan semikonduktor global dan memodernisasi industri mereka di tengah kampanye AS untuk memojokkan China, tetapi mereka akan berhati-hati untuk menarik garis.

Terlepas dari tindakan kerasnya terhadap China, pangsa AS dari kapasitas manufaktur semikonduktor global telah turun dari 37 persen pada tahun 1990 menjadi 12 persen pada tahun 2020, sementara kapasitas produksi chip China daratan telah mencapai 15 persen dari kapasitas global, menyalip Amerika Serikat dan peringkat ketiga.

READ  Asia Minute: Latihan militer tetap berlangsung di Asia Tenggara meskipun ada COVID-19

Dalam laporan keuangan kuartal pertama pada hari Kamis, pembuat chip China International Semiconductor mengatakan dampak wabah epidemi di Tianjin China utara dan Shenzhen China selatan memiliki dampak yang kurang dari perkiraan pada produksinya. Perusahaan membukukan rekor kenaikan laba bersih 175,5 persen tahun-ke-tahun.