POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para pemimpin ASEAN menghadiri perjamuan Gedung Putih dengan Presiden AS Biden

Vietnam, 13 Mei –

Foto bersama para pemimpin ASEAN dan Presiden AS Joe Biden di depan Gedung Putih pada jamuan makan pada 12 Mei, menjelang KTT khusus ASEAN-AS yang dijadwalkan pada 13 Mei. – Foto VNA / VNS Dương Giang

WASHINGTON – Perdana Menteri Phum Minh Chinh dan para pemimpin negara-negara ASEAN menghadiri resepsi dan jamuan makan yang diselenggarakan oleh Presiden Biden di Gedung Putih pada malam 12 Mei (waktu AS).

Presiden Biden menyatakan kegembiraan dan kehormatannya untuk menyambut para pemimpin ASEAN, mengingat ini merupakan kesempatan besar bagi para pihak untuk menilai dan memandu hubungan antara ASEAN dan Amerika Serikat. Dia mengatakan peristiwa itu terjadi pada saat yang penting, karena kedua belah pihak merayakan 45 tahun hubungan.

Para pemimpin sepakat bahwa hubungan antara ASEAN dan Amerika Serikat telah berkembang secara dinamis dan penuh semangat selama 45 tahun terakhir, mengatasi banyak tantangan dan membuat banyak pencapaian penting.

Baik ASEAN maupun AS menegaskan penghargaan mereka atas peran penting yang dimainkan satu sama lain dan kemitraan ASEAN-AS untuk perdamaian, keamanan, kerja sama, dan pembangunan yang sejahtera di kawasan dan dunia.

Presiden Biden mengulangi keinginannya untuk meningkatkan hubungan antara ASEAN dan Amerika Serikat dan menjanjikan dukungan untuk peran sentral Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara dan prospek ASEAN untuk Indo-Pasifik (AOIP).

Biden juga mengumumkan lebih dari $150 juta dalam inisiatif untuk menarik sektor swasta untuk berinvestasi miliaran dolar dalam proyek-proyek kolaboratif di berbagai bidang seperti perdagangan dan pertukaran investasi, stabilisasi rantai pasokan, peningkatan kapasitas di bidang kesehatan, kerja sama maritim, pengembangan infrastruktur, pendidikan, dan sumber daya manusia. . Pengembangan sumber daya dan energi, respon perubahan iklim dan pembangunan berkelanjutan.

READ  Setelah kenaikan satu hari tertinggi dalam kasus COVID-19, jumlah pasien Bangladesh mendekati 24.000

Perdana Menteri Phạm Minh Chính dan para pemimpin ASEAN lainnya menghadiri jamuan makan yang diselenggarakan oleh Presiden AS Joe Biden. – Foto VNA / VNS Dương Giang

Selama resepsi, Perdana Menteri Phum Minh Chinh mengatakan dia menghargai pentingnya KTT ASEAN-AS, karena menunjukkan komitmen kedua belah pihak untuk bekerja sama untuk perdamaian, stabilitas dan kemakmuran bersama.

Selama 45 tahun terakhir, katanya, Amerika Serikat – kekuatan utama dunia, dan ASEAN – kawasan dengan perkembangan ekonomi paling dinamis – telah bekerja sama untuk menghormati hukum dan peran sentral ASEAN. Upaya tersebut telah membangun fondasi kepercayaan sehingga secara bersama-sama dapat membangun arsitektur regional yang transparan dan inklusif berdasarkan hukum internasional.

Kerjasama ekonomi, perdagangan dan investasi telah berkembang pesat dan telah menjadi hubungan yang lebih kuat antara orang-orang.

Shenh menekankan bahwa menjaga perdamaian dan stabilitas harus menjadi perhatian utama ASEAN dan Amerika Serikat.

Diharapkan Amerika Serikat akan terus mendukung ASEAN untuk memainkan peran sentral di kawasan Asia-India-Pasifik dan selanjutnya berkontribusi dalam membangun arah baru kerangka kerja sama yang dipimpin oleh ASEAN.

Ia juga menyampaikan harapan bahwa Amerika Serikat akan bergabung dengan ASEAN dalam dialog yang tulus berdasarkan kepercayaan dan tanggung jawab, dan mendukung penyelesaian perbedaan dan ketidaksepakatan berdasarkan tindakan damai sesuai dengan hukum internasional, Piagam PBB dan Traktat. Persahabatan dan Kerjasama di tenggara. Asia.

Perdana Menteri Chinh mengatakan Vietnam akan menerapkan langkah-langkah terbaik untuk mendukung investor dan perusahaan AS dalam ekspansi bisnis yang cepat di pasar Vietnam, dan untuk terhubung dengan pasar ASEAN yang potensial.

Perdana menteri juga menyarankan agar Amerika Serikat mendukung ASEAN dalam pembangunan hijau dan berkelanjutan, restrukturisasi ekonomi, penerapan teknologi, transformasi digital, pengembangan energi terbarukan, dan meningkatkan inisiatif kerja sama di bawah Kemitraan AS-Mekong. – VNS

READ  Di COP26, 'Saya tidak akan terlalu kritis terhadap China': pejabat iklim UE