POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hamas menyerukan ‘kepemimpinan terpadu’ melawan Israel, mendesak PLO untuk membatalkan Kesepakatan Oslo

Menanggapi pembunuhan berdarah dingin terhadap jurnalis Shireen Abu Akleh di tangan pasukan rezim Israel, gerakan perlawanan Palestina menyerukan Hamas untuk menyatukan kepemimpinan melawan rezim pendudukan.

Dalam pernyataannya pada Jumat malam, Ismail Haniyeh, kepala biro politik gerakan perlawanan di Gaza, mendesak “pembentukan cepat” kepemimpinan untuk memimpin perjuangan melawan Israel.

Panggilan ini datang dua hari setelah Abu Oqla yang berusia 51 tahun dibunuh secara brutal saat meliput serangan militer Israel di kamp pengungsi Jenin di bagian utara Tepi Barat yang diduduki.

Wartawan Al Jazeera, yang menjadi terkenal saat meliput pemberontakan Palestina kedua antara tahun 2000 dan 2005, sedang menemani sekelompok wartawan lokal ketika dia menjadi sasaran.

Haniyeh mengatakan bahwa perjuangan pembebasan Palestina sedang melewati “fase baru” yang membutuhkan pengambilan “keputusan yang tegas dan strategis.”

Dia mengatakan komando terpadu akan ditugaskan untuk mengarahkan perlawanan terhadap rezim apartheid.

Haniyeh mengatakan bahwa pembentukan front persatuan sangat diperlukan mengingat “kebrutalan” rezim yang diwujudkan dalam “pembunuhan putri Palestina”, mengacu pada Abu Oqla.

Pemimpin Hamas mengatakan bahwa Palestina perlu menyatukan upaya mereka dalam menghadapi agresi Tel Aviv yang tak terkendali, menyerukan persatuan antara berbagai kelompok politik Palestina.

Dia mencontohkan agresi Israel seperti peningkatan aktivitas pembangunan pemukiman di seluruh wilayah pendudukan, penyerangan terhadap jamaah Palestina di Temple Mount di kota Yerusalem yang diduduki, pengepungan panjang dan ketat di Gaza, dan penangkapan ribuan orang. Tentang orang-orang Palestina, dan merampas hak mereka untuk kembali ke tanah air mereka.

Haniyeh meminta Otoritas Palestina yang berbasis di Tepi Barat untuk mengakhiri kerja samanya dengan rezim di Tel Aviv dan membatalkan apa yang disebut Kesepakatan Oslo yang ditandatangani pada 1993, yang merupakan pertama kalinya bagi rezim Israel dan Organisasi Pembebasan Palestina. (PLO) saling mengenal.

READ  Singapura akan melonggarkan pembatasan virus corona pada orang yang divaksinasi - Asia Tenggara

Kesepakatan Oslo ditandatangani di Gedung Putih, tetapi dinamai menurut nama ibu kota Norwegia, tempat dialog saluran belakang rahasia berlangsung.

Pemimpin Hamas mendesak Otoritas Palestina untuk menarik “pengakuan Israel”, menghentikan “kerja sama keamanan” dengan Tel Aviv, dan “fokus pada rencana perlawanan komprehensif untuk menghadapi penjajah.”

Lebih dekat, itu terjadi pada malam Hari Nakba, (Hari Nakba), ketika ratusan ribu orang Palestina diusir secara paksa dari tanah air mereka pada tahun 1948, dan Israel muncul sebagai entitas yang tidak sah dan tidak sah.