POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asia bisa bangkit dari kesuraman ekonomi tahun depan: Ekonom

Asia bisa bangkit dari kesuraman ekonomi tahun depan: Ekonom

Para ekonom mengatakan Asia – dan terutama Asia Tenggara – tetap menjadi titik terang, bahkan ketika ekonomi global tampaknya menuju resesi tahun depan.

Pemulihan ekonomi yang kuat di Asia awal tahun ini kehilangan momentum yang layak untuk tiga “headwinds besar” – suku bunga yang lebih tinggi, perang di Ukraina dan dampak dari kegiatan ekonomi yang lemah di Cina, Dana Moneter Internasional mengatakan pekan lalu.

Meskipun demikian, Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan dalam laporan prospek terbarunya, “Asia tetap menjadi titik terang dalam ekonomi global yang semakin melemah.” “Asia sedang menghadapi tantangan dari kenaikan harga, perang, dan perlambatan China.”

Dana Moneter Internasional memperkirakan pertumbuhan di Asia dan Pasifik menjadi 4% tahun ini dan 4,3% pada tahun 2023Dan Keduanya berada di bawah rata-rata 5,5% selama dua dekade terakhir.

Namun, ini lebih tinggi dari ekspektasi IMF untuk Eropa dan Amerika Serikat IMF memproyeksikan pertumbuhan 3,1% pada 2022 dan 0,5% pada 2023 untuk zona euro; Pertumbuhan 1,6% tahun ini dan 1% tahun depan untuk AS

Dana Moneter Internasional mengatakan China akan pulih dari tahun yang sunyi dan mungkin mencatat pertumbuhan 3,2% tahun ini sebelum meningkat menjadi 4,4% tahun depan, dengan asumsi kebijakan nol-Covid secara bertahap dilonggarkan.

Jalan | aplikasi | Gambar Getty

Secara keseluruhan, lintasan Asia akan berbeda dari banyak negara maju seperti Eropa karena bertindak sebagai “faktor diversifikasi yang berguna yang agak terisolasi dari kesulitan yang dihadapi Eropa,” kata manajer portofolio Fidelity Taosha Wang dalam sebuah catatan pekan lalu.

“Ini berarti peningkatan margin kebijakan berorientasi pertumbuhan di kawasan, yang berbeda dari banyak bagian dunia lainnya di mana inflasi tinggi memaksa bank sentral untuk memperketat kondisi keuangan,” kata Wang.

READ  Bara Daya Indonesia adalah penawar terendah dalam tender impor batubara di India

Pemulihan kuat Asia Tenggara

Dana Moneter Internasional mengatakan Asia Tenggara kemungkinan akan memiliki tahun yang kuat di masa depan.

Vietnam berkembang dari menjadi pusat upaya diversifikasi rantai pasokan sementara Filipina, Indonesia, Malaysia dan India kemungkinan akan tumbuh antara 4% dan 6%.

IMF menambahkan bahwa pariwisata di Kamboja dan Thailand akan meningkat.

Sejauh ini, ekspor dari ASEAN-6 – yang terdiri dari Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam – telah melampaui Asia Utara dan kawasan lainnya, menurut DBS. Tingginya harga komoditas dan gangguan pasokan turut membantu eksportir seperti Indonesia.

IMF: ‘Asia tetap menjadi titik terang dalam ekonomi global yang semakin melemah’

Pembuat Uang Anna | Getty Images Berita | Gambar Getty

Analis DBS Chua Han Teng dan Daisy Sharma mengatakan dalam sebuah catatan bahwa PMI industri untuk Indonesia, Filipina, Thailand dan Vietnam “berdiri secara luas di wilayah ekspansi di atas 50 pada bulan September. Ini menempatkan negara-negara ini lebih tinggi daripada negara-negara seperti Korea Selatan dan Taiwan. ”

Prospek suram untuk Asia Selatan