POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasar Berkembang - Sebagian besar mata uang Asia bertahan stabil setelah pesan Fed, dan lebih banyak data AS tampak di cakrawala

Analisis – Untuk mencapai target iklim, Indonesia didesak untuk melarang perkebunan kelapa sawit baru selamanya

* Pembekuan tiga tahun izin untuk kelapa sawit baru berakhir pada bulan September

* Konservasionis mendesak Indonesia untuk memperpanjang atau memperpanjang

* Larangan tidak terbatas pada deforestasi primer sudah ada

KUALA LUMPUR, 11 Agustus (Thomson Reuters Foundation) – Ilmuwan lingkungan mengatakan Indonesia harus memberlakukan larangan sementara pada izin baru untuk perkebunan kelapa sawit untuk meningkatkan kemajuan dalam mengatasi deforestasi dan mencapai tujuan iklimnya.

Sebagai rumah bagi hutan tropis terbesar ketiga di dunia dan juga penghasil minyak sawit terbesar, Indonesia telah memberlakukan pembekuan izin tanam selama tiga tahun yang berakhir pada September.

Moratorium bertujuan untuk mencegah kebakaran hutan, deforestasi dan konflik lahan, membantu mencapai target pengurangan emisi yang ditetapkan dalam perjanjian iklim Paris, memperkuat pengawasan dan mempercepat upaya untuk meningkatkan hasil di antara produsen minyak sawit yang lebih kecil.

Yoyun Harmono, manajer kampanye keadilan iklim di Forum Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI), mengatakan larangan tiga tahun itu tidak cukup lama untuk mencapai tujuan tersebut.

“Mereka (pemerintah) harus memperpanjangnya untuk waktu yang lebih lama karena kami masih memiliki masalah yang sama,” katanya kepada Thomson Reuters Foundation. “Tujuan utama kami adalah memiliki moratorium permanen.”

Pada tahun 2019, Presiden Indonesia Joko Widodo mengeluarkan moratorium permanen terpisah untuk deforestasi baru untuk kegiatan seperti perkebunan kelapa sawit atau penebangan, yang mencakup sekitar 66 juta hektar (163 juta hektar) hutan primer dan lahan gambut.

Tahun lalu, hilangnya hutan tropis di seluruh dunia sama besarnya dengan Belanda, menurut Global Forest Watch Service (GFW), meskipun perlindungan telah meningkat di beberapa bagian Asia Tenggara.

Para konservasionis menyalahkan produksi komoditas seperti minyak kelapa sawit — yang digunakan dalam segala hal mulai dari margarin hingga sabun dan bahan bakar — dan mineral untuk sebagian besar perusakan hutan, karena mereka dibersihkan dari pertanian, peternakan, peternakan, dan tambang.

READ  Menkeu: Indonesia menggunakan kepresidenan G20 untuk mendorong pemulihan ekonomi

Penghancuran hutan hujan memiliki implikasi besar bagi tujuan global untuk mengurangi perubahan iklim, karena pohon menyerap sekitar sepertiga dari emisi rumah kaca yang dihasilkan di seluruh dunia, tetapi melepaskan karbon kembali ke udara ketika membusuk atau terbakar.

“Larangan kelapa sawit diberlakukan sebagai tanggapan atas bencana kebakaran hutan yang terjadi di hutan dan lahan gambut Indonesia pada tahun 2015,” kata Gemma Tilak, direktur kebijakan hutan di Rainforest Action Network nirlaba yang berbasis di AS.

“Moratorium permanen akan disambut baik, dan jika diterapkan, akan memberikan kontribusi yang signifikan terhadap upaya pemerintah Indonesia untuk mengurangi emisi gas rumah kaca,” tambahnya.

mengurangi kehilangan hutan

Menjelang pembicaraan iklim PBB COP26 pada bulan November, Indonesia bulan lalu mempresentasikan Rencana Aksi Iklim Nasional yang diperbarui.

Para menteri pemerintah mengatakan negara itu optimistis mencapai target nol emisi bersih pada tahun 2060 atau lebih cepat – setidaknya satu dekade lebih cepat dari target sebelumnya pada tahun 2070, Presiden Joko Widodo mengindikasikan pada bulan Maret.

Untuk memenuhi janji ini, kata kelompok hijau, pengurangan perusakan hutan dan konversi lahan akan menjadi kuncinya.

“Perjanjian (Paris) mengakui peran penting bahwa menghindari deforestasi dan degradasi hutan akan bermain dalam membatasi kenaikan suhu hingga 1,5 derajat (C),” kata Tilak.

Data deforestasi untuk tahun 2020 dari GFW menunjukkan bahwa hilangnya hutan primer di Indonesia turun menjadi lebih dari 270.000 hektar – penurunan keempat tahun berturut-turut.

Pakar kehutanan mengatakan tren penurunan ini disebabkan serangkaian kebijakan pemerintah, termasuk pembekuan izin perkebunan kelapa sawit.

Memperhatikan keberhasilan ini, Norwegia setuju pada tahun 2019 untuk membayar uang muka pengurangan emisi di bawah kesepakatan senilai $1 miliar dengan Indonesia untuk membantu melindungi hutan tropisnya.

READ  Energi terbarukan membuat setidaknya 48% dari rencana listrik Indonesia 2021-2030

“Moratorium (kelapa sawit dan kehutanan) telah berkontribusi pada pengurangan deforestasi di Indonesia, dalam hal emisi gas rumah kaca serta konversi dan degradasi hutan,” kata Johan Kift, Penasihat Ekonomi Hijau di Program Lingkungan PBB.

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia tidak menanggapi permintaan komentar.

Langkah pertama

Terlepas dari penurunan laju deforestasi di Indonesia, kurangnya data yang tersedia tentang izin tanam membuat sulit untuk menghubungkan tren ini secara langsung dengan penghentian budidaya kelapa sawit, kata Aditya Bayonanda, Direktur Green Group WWF Indonesia.

Pakar kehutanan mengatakan laju ekspansi perkebunan kelapa sawit sudah menurun pada 2018, ketika pembekuan diberlakukan, karena melemahnya harga minyak nabati yang dapat dimakan.

Namun, manfaat kebijakan hingga saat ini termasuk rilis data pemerintah tentang perkebunan kelapa sawit di hutan tanaman milik negara, upaya untuk meningkatkan produktivitas di antara petani kecil, penegakan hukum yang lebih baik terhadap perkebunan ilegal, dan peninjauan izin yang ada, menurut Bayonanda.

“Kami percaya bahwa moratorium adalah langkah pertama yang penting dan harus dilanjutkan, untuk memberikan waktu sampai tujuan awal dari keputusan tersebut terpenuhi,” katanya.

Helena Varkey, dosen Universitas Malaya di Kuala Lumpur, mengatakan Malaysia, produsen minyak sawit terbesar kedua di dunia, cakupan area penanaman kelapa sawit telah memastikan produksinya lebih tinggi daripada di negara tetangga Indonesia.

Jalan terbaik bagi Indonesia saat ini adalah memperpanjang moratorium kelapa sawit dan menggandakan implementasi kebijakan, kata Andika Putraditama, direktur hutan dan komoditas di World Resources Institute (WRI) Indonesia, sebuah think-tank.

Ia menambahkan, hal itu termasuk memaksakan mandat yang diberikan kepada pemerintah daerah untuk mencabut izin yang tidak sejalan dengan peraturan Indonesia dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

READ  Meningkatnya permintaan mobil listrik mendorong perekonomian Indonesia - Opini

Para pemerhati lingkungan telah memperingatkan bahwa dengan negara Asia Tenggara yang terperosok dalam beberapa bulan terakhir oleh peningkatan pesat dalam kasus virus corona, pihak berwenang dapat beralih ke industri minyak sawit untuk memimpin pemulihan ekonomi.

Mereka menambahkan bahwa RUU penciptaan lapangan kerja yang disahkan oleh parlemen Indonesia akhir tahun lalu dan dorongan ambisius untuk biodiesel dapat menghalangi perpanjangan moratorium perkebunan kelapa sawit.

“Tanpa perpanjangan, penerbitan izin kelapa sawit yang sebelumnya tidak dibatasi akan dilanjutkan, yang akan memberi tekanan lebih besar pada hutan alam,” Angus McInnes, seorang petugas proyek di Forest Peoples yang berbasis di Inggris memperingatkan. (Laporan oleh Michael Taylor, MickSTaylor; Editing oleh Megan Rowling. Mohon sebarkan terima kasih kepada Thomson Reuters Foundation, badan amal Thomson Reuters, yang meliput kehidupan orang-orang di seluruh dunia yang berjuang untuk hidup bebas atau adil. Kunjungi news.trust.org)