POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Selamat tinggal, selamat tinggal resesi ekonomi!  Pemulihan besar untuk Indonesia pada kuartal kedua tahun 2021

Selamat tinggal, selamat tinggal resesi ekonomi! Pemulihan besar untuk Indonesia pada kuartal kedua tahun 2021

Dan kita harus mengakui bahwa kita terkejut melihat pemandangan yang indah 7.07 Tingkat pemulihan year-on-year (yoy) pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal kedua tahun 2021 jauh lebih tinggi dari ekspektasi kami (dan hasilnya sangat mendekati ekspektasi yang diungkapkan oleh para pembuat kebijakan Indonesia, seperti Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto atau Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati).

Artinya, Indonesia kini akhirnya – setelah tepat satu tahun – keluar dari resesi ekonomi yang dimulai pada kuartal kedua tahun 2020 (pertama sejak krisis keuangan Asia pada akhir 1990-an). Penyebab resesi terakhir ini adalah pembatasan sosial dan perdagangan yang ketat yang diberlakukan – tidak hanya oleh pemerintah Indonesia tetapi juga oleh berbagai pemerintah di seluruh dunia – dalam menanggapi pandemi COVID-19 (yang secara resmi mencapai ekonomi terbesar di Tenggara). Asia di awal tahun). Maret 2020). Terlebih lagi, melihat liputan berita menakutkan tentang virus baru yang mematikan dan menular ini (dengan perkiraan tingkat kematian infeksi antara 3 dan 4 persen pada awalnya – untungnya contoh informasi yang salah dari Organisasi Kesehatan Dunia) tentu membuat orang takut untuk keluar. Dan konsumsi (atau bepergian) seperti biasa. Semua ini telah menyebabkan pengurangan besar-besaran dalam konsumsi (termasuk pariwisata), produksi, investasi dan perdagangan di seluruh dunia, termasuk Indonesia (menghasilkan peningkatan tajam dalam pengangguran dan kemiskinan di seluruh negeri).

Kuartal kedua tahun 2020 adalah saat Indonesia mencapai titik terendah dalam krisis COVID-19 dengan penurunan aktivitas ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya ini (menandakan penurunan besar dalam aktivitas ekonomi). -5.32 Tingkat kontraksi year-on-year pada kuartal kedua 2020). Sisi positifnya, ini berarti data PDB Q2 tahun ini untuk Indonesia bisa memiliki “low base effect”. Dan ini – pada kenyataannya – ditunjukkan dengan negara 7.07 Laju pertumbuhan ekonomi pada triwulan II tahun 2021.

READ  Jangan tinggalkan siapa pun di Indonesia yang sepenuhnya terhubung

Data PDB Indonesia terbaru juga menunjukkan bahwa pada paruh pertama tahun 2021, perekonomian Indonesia mengalami ekspansi 3.10 persen (tahun/tahun) dibandingkan dengan enam bulan yang sama tahun sebelumnya. Ini adalah kinerja yang baik dalam situasi (yang diperlukan untuk memberantas kemiskinan). Namun, ada alasan untuk tetap berhati-hati karena pandemi COVID-19 masih jauh dari selesai; Mungkin jauh dari akhir.

[…]

Artikel lengkap tersedia di laporan Agustus 2021 kami. Laporan ini dapat diminta dengan mengirimkan email ke [email protected] atau pesan ke +62.882.9875.1125 (termasuk WhatsApp).

Harga untuk laporan ini (elektronik):

Rp 150.000
10 dolar AS, –
10 euro euro

Lihat di dalam laporan di sini!

.

Perdebatan