POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amnesty ingin bertemu Liga Premier atas pengambilalihan Newcastle | Newcastle United

Amnesty International telah mengadakan pertemuan dengan kepala eksekutif Liga Premier, Richard Masters, mengenai Pengambilalihan kontroversial atas Newcastle United.

Sacha Deshmukh, kepala eksekutif Amnesty International, telah menyerukan kesempatan untuk membahas amandemen tes bagi pemilik dan manajer Liga Premier untuk memasukkan klausul yang melindungi hak asasi manusia.

Akuisisi Newcastle oleh dana kekayaan negara Saudi, Dana Investasi Publik, telah menimbulkan pertanyaan tentang Fasilitas cuci olahraga Oleh negara Saudi, Amnesty International sebelumnya menggambarkan catatan hak asasi manusianya sebagai “mengerikan”.

putra Mahkota Kerajaan Arab SaudiMohammed bin Salman, Ketua Dewan Direksi Dana Investasi Publik. Gubernurnya, Yasir Al-Rumayyan, ditunjuk sebagai ketua non-eksekutif Newcastle setelah akuisisi.

Liga Premier mengatakan memiliki “jaminan yang mengikat secara hukum” bahwa negara Saudi tidak akan mengambil alih Newcastle. The Guardian melaporkan pekan lalu bahwa 19 tim lain di Liga Premier juga memiliki Disebut rapat darurat Untuk membahas kesepakatan dan kecepatan yang disepakati.

Tahun lalu, Amnesty International menugaskan David Chivers QC untuk melakukan latihan, menulis ulang tes untuk pemilik dan manajer dalam format yang memperhitungkan potensi pelanggaran hak asasi manusia. Deshmukh menawarkan untuk membawa Chivers ke pertemuan apa pun dengan para Master untuk membicarakan kode yang dimodifikasi.

“Cara Liga Premier mengacungkan kesepakatan ini menimbulkan serangkaian pertanyaan yang sangat mengganggu tentang pencucian olahraga, tentang hak asasi manusia dan olahraga, dan tentang integritas sepakbola Inggris,” kata Deschmukh. “Sepak bola adalah olahraga global di panggung dunia – sangat perlu memperbarui aturan kepemilikannya untuk mencegah mereka yang terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia agar tidak terlibat dalam gairah dan keajaiban sepak bola Inggris.

Mudah-mudahan, Richard Masters akan melihat bahwa membawa aturan kepemilikan sepak bola sejalan dengan hak asasi manusia hanya bisa untuk keuntungan jangka panjang dari permainan.

READ  Foto viral Draymond Green of the Warriors mengenakan kaos vaksin pro-COVID adalah palsu