POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Clay Thompson dari Warriors mengatakan seorang pejuang ‘membunuh saya sampai hari ini’

Klay Thompson tidak termasuk di antara 15 pemain yang dipilih untuk tiga tim All-NBA dari musim 2018-19, musim penuh terakhirnya bersama Warriors. Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Kereth Burke dari NBC Sports Bay Area, Thompson mengatakan bahwa penghinaan dari daftar tahun itu “masih membunuh saya sampai hari ini.”

Thompson mengatakan pada Hari Media di Dubs Talk Podcast. “Saya menyadari bahwa memilih musim All-NBA adalah hadiah untuk musim reguler, jadi saya tidak terlalu ambil pusing lagi.

“Saya selalu memiliki chip di bahu saya, bukan karena saya ingin pengakuan, tetapi saya ingin memiliki daftar panjang pencapaian karir dan masuk ke Hall of Fame sebagai salah satu yang terbaik sepanjang masa.”

Thompson berada di urutan kedua di antara yang lain yang menerima suara setelah bintang Washington Wizards Bradley Beal.

Tim All-NBA pertama termasuk sesama Splash Brother Steph Curry dan James Harden, sedangkan tim kedua termasuk Kyrie Irving dan Damian Lillard.

Thompson mengetahui bahwa dia tidak disertakan dalam konferensi pers hanya tiga hari setelah Warriors menyapu Portland Trail Blazers ke Final Wilayah Barat, dan mengambil kasus tertentu Dengan Kemba Walker menjadi salah satu penjaga yang dipilih untuk tim ketiga bersama dengan Russell Westbrook.

“Maksud saya itu keren dan semuanya, tetapi seperti, ketika Anda pergi ke lima berturut-turut – saya menghormati orang-orang ini, tetapi ketika Anda pergi ke lima berturut-turut, dibutuhkan lebih dari sekedar pemain NBA,” kata Thompson. “Dibutuhkan tim sepanjang waktu. Tapi apa pun itu. Saya lebih suka memenangkan kejuaraan daripada berada di NBA.”

Faktanya, Walker dan Charlotte Hornets melewatkan babak playoff musim itu, sementara Thompson Warriors memenangkan 57 pertandingan dan finis dengan rekor terbaik kedua di NBA.

READ  Cinta bangkit dari Tiger Woods di Finau sebelum dorongan FedExCup berlanjut

Seperti yang diakui Thompson, semua tim NBA dihitung sebagai hadiah musim reguler. Walker rata-rata mencetak 25,6 poin, 5,9 assist, dan 4,4 rebound per game. Thompson menyelesaikan musim dengan rata-rata 21,5 poin, 3,8 rebound, dan 2,4 assist.

Menurut langkah-langkah lanjutan, PER Walker adalah 21,7, sedangkan Thompson adalah 16,6.

Terkait: Myers menjelaskan mengapa wawancara KD dengan Draymond tidak dibahas

Walker adalah pemain dengan suara terendah dari semua pemain All-NBA yang disebutkan musim itu, dengan total 51 suara. 34 suara Bale menempatkannya paling dekat untuk memecahkan set terakhir, sementara Thompson selesai dengan 27.

Terlepas dari itu, tidak mengherankan jika Clay masih menggunakan penolakan penghargaan sebagai taktik motivasi, terutama mengingat dia sudah lama berada di luar lapangan.

Thompson diperkirakan akan kembali pada musim NBA 2021-22, berharap untuk Kejuaraan NBA keempatnya.

Unduh dan ikuti Podcast Dubs Talk