POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lukaku mengungkapkan mengapa dia akan kembali ke Chelsea musim panas ini

Romelu Lukaku mengungkapkan kepulangannya ke Chelsea musim panas ini karena “waktunya” tepat, setelah dua peluang untuk kembali pada 2016 dan 2017.

Striker Belgia pertama kali bergabung biru Pada tahun 2011 ia gagal ke Stamford Bridge dengan waktu bermain yang terbatas.

Dia kemudian bergabung dengan West Brom dengan status pinjaman di mana dia mencapai kesuksesan besar, sebelum bergabung dengan Everton dengan kontrak permanen setelah juga menghabiskan beberapa waktu dengan status pinjaman di Goodison Park.


F365 mengatakan: Mudik lebih nostalgia untuk Chelsea


Lukaku menandatangani kontrak dengan Manchester United pada 2017, dan sekali lagi berjuang di raksasa Liga Premier.

Namun, ia menemukan kakinya di Inter Milan setelah tim Serie A membayar lebih dari £ 60 juta untuk pemain berusia 28 tahun pada 2019.

Dikelola oleh mantan pelatih The Blues Antonio Conte, ia menikmati sepak bola terbaik dalam karirnya selama di San Siro.

Striker tersebut membantu Inter memenangkan gelar liga pada 2020/21 dan mencetak 64 gol dalam 95 pertandingan selama waktunya di Italia.

Setelah perjalanan musim panas yang bergejolak di jembatan, The Londoners telah memutuskan untuk mengembalikan Lukaku dalam kesepakatan transfer sebesar 97,5 juta pound. Striker Borussia Dortmund Erling Haaland telah dikaitkan erat dengan kepindahan sebelum penandatanganan Lukaku.

“Saya tahu saya akan berkembang sebagai pemain, jadi ini hanya masalah waktu,” Orang Belgia berkata Chelsea Sekembalinya ke Champions Eropa.

“Saya memiliki dua peluang untuk kembali, pada 2016 dan 2017, tetapi itu tidak terjadi karena alasan yang berbeda.

Itu terjadi karena sekarang adalah waktu yang tepat, usia yang tepat, tim bekerja dengan baik dan semuanya ada untuk menjadi sukses.”

READ  Tanda tangan Messi mengirim Paris Saint-Germain ke dimensi baru

Lukaku berjuang di Manchester UnitedYang menyebabkan banyak kritik tentang kebugaran dan kemampuan teknisnya.

Namun, waktunya di Italia membuktikan bahwa para skeptis salah saat ia meningkatkan fisiknya dan menuai kritik tentang keterampilannya di ranjang.

Pemain berusia 28 tahun ini mengakui bahwa dia jauh lebih pendiam akhir-akhir ini dan merasa seolah beban telah terangkat dari pundaknya setelah mantra menggemaskannya dengan Antar.

“Saya jauh lebih tenang,” tambahnya. “Saya telah matang dengan menjadi orang tua dan lebih santai. Setelah menang di Italia dan mengetahui apa yang diperlukan untuk sampai ke sana, itu benar-benar membantu saya. Dalam tiga tahun terakhir, saya telah mampu membangun sesuatu yang dapat saya ambil untuk masa depan. sisa karir saya.

“Ini bisa menjadi rumit tetapi ketika Anda benar-benar memusatkan pikiran untuk melakukan sesuatu dan benar-benar mendedikasikan semua yang Anda miliki untuk tujuan itu, Anda dapat mewujudkannya. Saya mengenali kualitas dan bakat kecil saya, tetapi saya juga tahu apa yang tidak saya kuasai dan lakukan dengan baik. Saya menghabiskan banyak waktu mengerjakan sifat-sifat itu untuk menjadi paket penuh”.