POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ACWA Power memperluas portofolio Indonesia berkat kemitraan dengan perusahaan listrik negara

ACWA Power memperluas portofolio Indonesia berkat kemitraan dengan perusahaan listrik negara

MELBOURNE: Harga minyak naik di Asia pada hari Jumat, meskipun likuiditas pasar tipis, setelah seminggu ditandai oleh kekhawatiran tentang permintaan China dan tawar-menawar atas batas barat pada harga minyak Rusia.
Minyak mentah Brent berjangka naik 28 sen, atau 0,33 persen, diperdagangkan pada $85,62 per barel pada 0410 GMT, menurut Reuters.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 49 sen, atau 0,49 persen, dari penutupan Rabu, menjadi $78,43 per barel. Tidak ada penyelesaian West Texas Intermediate pada hari Kamis karena liburan Thanksgiving AS.

Dan kedua kontrak tersebut masih menuju penurunan mingguan ketiga berturut-turut, menuju penurunan sekitar 2 persen, dengan kekhawatiran tentang mengurangi kelangkaan pasokan.

“Minyak diperdagangkan sedikit lebih tinggi dalam perdagangan tipe liburan yang sangat likuid, kemungkinan akan mendapat dukungan dari suku bunga global yang lebih rendah,” Stephen Innes, mitra pengelola di SPI Asset Management, mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien.

Mengenai batas harga minyak Rusia, para diplomat dari negara-negara G7 dan Uni Eropa telah membahas level antara $65 dan $70 per barel, yang ditujukan untuk membatasi pendapatan guna mendanai serangan militer Moskow di Ukraina tanpa mengganggu pasar minyak global.

“Pasar (batas harga) dianggap terlalu tinggi untuk mengurangi risiko pembalasan Moskow,” kata analis ANZ Research dalam sebuah catatan kepada klien.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan Moskow tidak akan memasok minyak dan gas ke negara mana pun yang bergabung dengan batas harga, yang dikonfirmasi oleh Kremlin pada hari Kamis.

Perdagangan diperkirakan akan tetap berhati-hati menjelang kesepakatan batas harga, yang akan mulai berlaku pada 5 Desember ketika embargo UE terhadap minyak mentah Rusia dimulai, dan menjelang pertemuan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) berikutnya. dan sekutunya. , dikenal sebagai OPEC+, pada 4 Desember.

READ  India akan menjadi ekonomi terbesar keenam di dunia pada tahun 2023: Laporan

Pada bulan Oktober, OPEC+ setuju untuk menargetkan pengurangan produksi sebesar 2 juta barel per hari hingga tahun 2023, dan Menteri Energi Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman dikutip minggu ini mengatakan bahwa OPEC+ siap untuk memangkas produksi lebih lanjut jika perlu.

Sementara itu, ada bukti yang berkembang bahwa peningkatan kasus COVID-19 di China, importir minyak terbesar dunia, mulai mempengaruhi permintaan bahan bakar, dengan lalu lintas yang miring dan menyiratkan permintaan minyak menurun sekitar 13 juta barel per hari, atau penurunan sebesar juta barel per hari. Dari rata-rata, catatan itu menunjukkan ANZ.

China pada hari Jumat mencetak rekor harian baru untuk infeksi COVID-19, karena kota-kota di seluruh negeri terus memberlakukan langkah-langkah pergerakan dan pembatasan lain untuk mengendalikan wabah tersebut.

“Ini terus menjadi angin sakal untuk permintaan minyak yang dikombinasikan dengan dolar AS yang lebih lemah, menciptakan latar belakang negatif untuk harga minyak,” kata ANZ dalam catatan terpisah tentang komoditas.