POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia terancam kehilangan peluang ekonomi emas |  lihat |  bisnis lingkungan

Indonesia terancam kehilangan peluang ekonomi emas | lihat | bisnis lingkungan

Indonesia, yang pernah menjadi kekuatan manufaktur baru, sedang menghadapiDeindustrialisasi awal Menurut ekonom Indonesia Ahmed Hiri Firdaus.

Manufaktur menyumbang 27,7 persen dari kegiatan ekonomi pada tahun 2000, tetapi pada kuartal kedua tahun 2020 turun menjadi 19,8 persen. Ini hanyalah salah satu dari banyak faktor yang mengancam upaya Indonesia untuk mengangkat ekonominya ke liga besar.

Ketika persentase penduduk dalam masa kerja (15-65) lebih besar dari penduduk yang bergantung (lansia dan muda), negara memiliki peluang untuk mendorong ekonominya secara agresif. Contohnya termasuk meningkatkan produktivitas tenaga kerja, mengeksplorasi potensi ekonomi untuk menjadi kenyataan, dan meningkatkan daya saing suatu negara, ekonomi tersebut melambung ke tingkat yang lebih tinggi, karena para pekerja memperoleh keterampilan, mendapatkan lebih banyak, dan menghabiskan uang cadangan mereka.

Peluang jarang terjadi karena semakin tua kelompok usia kerja, jumlah dan proporsi penduduk lanjut usia dibandingkan dengan tanggungan semakin meningkat. Jika bangsa tidak terburu-buru menangkap peluang, maka akan kehilangan peluang, yang berarti jalan menuju kemakmuran semakin panjang, lambat, dan sulit.

Penduduk usia kerja Indonesia akan mencapai persentase tertinggi pada tahun 2020-2030, dan memberikan peluang bagi Indonesia untuk meraup apa yang disebut sebagai “keuntungan demografis”. Namun momen untuk memanfaatkan peluang ini tidak sama di semua provinsi.

Sejak 2014Indonesia mengelompokkan provinsinya berdasarkan panjang peluang distribusi demografis: tidak ada, pendek, atau panjang. Maksud dari pertemuan ini adalah untuk menunjukkan bahwa perubahan demografis dan insiden penghargaan demografis tidak sama di setiap provinsi.

Ada perbedaan dalam tingkat kesuburan dan mobilitas penduduk. Daerah dengan tingkat migrasi keluar yang tinggi, seperti Sumatera Barat dan Nusa Tenggara Timur, mengalami bonus demografi dalam waktu singkat. Angka fertilitas tetap tinggi di provinsi-provinsi Indonesia bagian timur. Provinsi yang mengalami migrasi keluar dan angka fertilitas tinggi akan memiliki struktur penduduk yang lebih tidak produktif dibandingkan usia produktif.

Kecuali jika ada perubahan fokus pusat ekonomi di luar Jawa dan program KB di Indonesia bagian timur, Indonesia akan tetap terkepung oleh ekonomi kelas menengah.

Perubahan ekonomi yang terjadi di provinsi-provinsi yang tidak memiliki gelombang penduduk usia kerja tidak dapat dikaitkan dengan demografi. Demikian pula, kabupaten dengan peluang dividen demografis yang pendek tidak mungkin merasakan dampak demografis.

READ  India Corporation dapat memainkan peran utama dalam munculnya ekonomi global kita

Tetapi kabupaten dengan periode peluang bonus demografi yang lebih lama akan lebih maju. Hal ini akan meningkatkan ketimpangan pembangunan antar provinsi di Indonesia jika tidak ada intervensi pemerintah.

Saat ini, ada enam kabupaten yang akan kehilangan bonus demografi. Semuanya berada di luar pulau Jawa. Selama pusat-pusat kegiatan ekonomi atau pusat-pusat pertumbuhan terkonsentrasi di Pulau Jawa, peluang bonus demografi di luar Pulau Jawa semakin kecil dan peluangnya semakin pendek. Sementara itu, peluang provinsi di Pulau Jawa menjadi lebih panjang. Disparitas dalam pembangunan ini sangat penting bagi bonus demografi Indonesia secara lebih luas.

Demikian pula peluang bonus demografi akan hilang jika penduduk usia produktif memiliki latar belakang pendidikan yang rendah. Keuntungan mereka akan selalu rendah dan karena itu tidak akan memberikan kontribusi yang signifikan terhadap perkembangan dan percepatan pertumbuhan ekonomi. Rata-rata orang Indonesia yang berusia 25 tahun ke atas hanya memilikinya Ia memperoleh 8,54 tahun studi Setara dengan lulus dari sekolah menengah sekitar usia 15 tahun.

Dari segi kesehatan, Indonesia juga menghadapi masalah serius. Orang Indonesia dalam usia kerja tidak bisa produktif jika tidak sehat. Lebih dari seperempat anak di bawah usia lima tahun kerdil Melalui gizi buruk, mereka mengaturnya untuk masalah kesehatan seumur hidup.

Tingkat pengangguran tetap tinggi di banyak gubernuran. Tingkat pengangguran nasional telah menurun dan kurang dari 6 persen. Tetapi banyak orang usia produktif bekerja lebih sedikit dari yang mereka inginkan, yang berarti mereka setengah menganggur, dengan implikasi bagi pembangunan ekonomi.

Ancaman krisis air atau energi terus menghantui Indonesia. Jika pemerintah gagal mengelola krisis ini, Indonesia akan kehilangan peluang distribusi demografis.

READ  Timor Leste berharap dapat bergabung dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara ketika memimpin Indonesia pada 2023

Pencapaian bonus demografi juga dipengaruhi oleh struktur ekonomi negara. Itu bisa dipimpin oleh sektor industri bernilai tinggi, tetapi di Indonesia Penurunan manufaktur. Sektor manufaktur yang sangat produktif, kontribusinya terhadap PDB menurun. Produk bernilai tambah belum berkembang dengan baik, sehingga komoditas primer dan barang setengah jadi mendominasi ekspor Indonesia.

Hambatan untuk memanfaatkan jendela peluang demografis yang dibuka pada tahun 2012 di Indonesia semakin meningkat. Kecuali jika ada perubahan fokus pusat ekonomi di luar Jawa dan program KB di Indonesia bagian timur, Indonesia akan tetap terkepung oleh ekonomi kelas menengah.

Awalnya diterbitkan di bawah Creative Commons oleh 360info™.