POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Xi, Biden dapat bertemu pada bulan November di Asia Tenggara: laporkan

Kemungkinan pertemuan antara Xi dan Biden kemungkinan besar, kata laporan itu, dan kemungkinan akan berlangsung di sela-sela salah satu dari dua KTT.

Jika kunjungan terjadi, itu akan terjadi Setelah kongres Partai Komunis China pada musim gugur, Di mana Presiden Xi diperkirakan akan mencari masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya, menunjukkan bahwa pemimpin China yakin dia akan tetap berkuasa.

Perjalanan itu juga akan menjadi pertama kalinya Xi melakukan perjalanan ke luar China sejak negara itu memberlakukan pembatasan perjalanan masuk dan keluar dari perbatasannya karena epidemi. Perjalanan luar negeri terakhirnya ke Myanmar adalah pada Januari 2020.

Pertemuan antara kedua pemimpin akan datang pada saat rBersukacita di antara negara mereka di bawah tekanan besar Pada kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi baru-baru ini ke Taiwan.

Pelosi, pejabat tertinggi AS yang mengunjungi Taiwan dalam 25 tahun, melakukan perjalanan ke pulau otonom itu meskipun ada peringatan keras dari Beijing.

Tiongkok membalas dengan Seminggu pelatihan militer cakupan dan intensitas yang belum pernah terjadi sebelumnya di sekitar Taiwan, yang dianggap sebagai provinsi yang memisahkan diri. seperti itu menangguhkan kerja sama dalam berbagai masalah dengan Amerika Serikat, Termasuk pembicaraan militer – kemunduran signifikan dalam keadaan hubungan bilateral.

Campbell menggambarkan langkah China sebagai bagian dari “kampanye tekanan yang intens” untuk mengubah status quo dalam masalah Taiwan.

Dia mengatakan Amerika Serikat akan meningkatkan perdagangan dengan pulau itu dan pasukan Amerika akan terus menyeberang di sepanjang Selat Taiwan.

“Kami akan terus terbang, berlayar, dan beroperasi di mana hukum internasional mengizinkan, konsisten dengan komitmen lama kami terhadap kebebasan navigasi, dan ini termasuk melakukan transit udara dan laut standar melalui Selat Taiwan dalam beberapa minggu ke depan.”

READ  Kasus virus corona baru di Afrika Selatan naik ke level rekor

Campbell mengatakan Washington akan terus menjaga jalur komunikasi tetap terbuka dengan Beijing. Dia juga meminta China untuk membuka kembali saluran kerja sama dengan Amerika Serikat, dengan mengatakan, “Inilah yang diminta dunia dari kekuatan yang bertanggung jawab.”

Profesor Chu Feng, Dekan Institut Hubungan Internasional di Universitas Nanjing, mengatakan fakta bahwa diskusi masih berlangsung untuk bertemu dengan kedua pemimpin menunjukkan bahwa kedua belah pihak menyadari perlunya menghentikan hubungan yang semakin memburuk.

Dia mencatat bahwa setelah krisis Selat Taiwan terakhir pada tahun 1996 – ketika China meluncurkan rudal ke perairan dekat Taiwan menjelang pemilihan presiden langsung pertama di pulau itu – Presiden Jiang Zemin melakukan kunjungan tingkat tinggi ke Amerika Serikat pada tahun 1997.

Tahun berikutnya, rekannya dari Amerika Bill Clinton mengunjungi China. Kedua kunjungan itu mengakhiri kebuntuan dalam hubungan bilateral.

“Krisis Selat Taiwan baru-baru ini adalah pengingat yang sangat jelas bagi kedua belah pihak,” kata Profesor Chu. “Hal terpenting dalam krisis seperti ini adalah kedua belah pihak perlu…mengakui pentingnya menjaga hubungan yang stabil.”