POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Krisis, krisis apa? Bagaimana konsumen Rusia mengalihkan pembelian mereka dari Eropa atau mengembangkan alternatif mereka sendiri?

Seberapa jauh jarak rantai pasokan Rusia dari UE menjadi jelas ketika memeriksa bahan pokok supermarket.

Akhir pekan ini saya memposting di akun Linked In saya tiga foto toko Rusia 45 kilometer di luar Moskow, yang terletak di sebuah desa kecil di jalan menuju Smolensk. Postingan berjudul “Moscow Supermarket, Saturday,” menunjukkan pusat perbelanjaan biasa yang penuh dengan makanan. Saya biasanya beruntung jika salah satu artikel yang saya posting di akun ini (cari Christopher Devonshire-Ellis) menghasilkan beberapa ratus tanggapan, dan konten yang sedikit membosankan itu telah menghasilkan lebih dari 20.000 tampilan dibandingkan hanya lebih dari 3.000. Sangat menyenangkan. mengapa?

Banyak tanggapan yang dipertanyakan – media Barat membuat mereka percaya bahwa Rusia berada dalam depresi, kekurangan di mana-mana, dan bahwa Rusia tidak punya uang. Tiga foto yang diterbitkan menunjukkan bahwa ini tidak sepenuhnya benar – sedemikian rupa sehingga tampak “tidak dapat dipercaya” dan tidak banyak yang akan menerima foto-foto itu sebagai kebenaran. Namun mereka.

Namun, selain kesalahan informasi Barat, ada alasan mendalam mengapa konsumen Rusia terus memiliki akses ke produk premium. Semua barang yang ditampilkan di sini adalah barang habis pakai, karena saya dapat dengan mudah menemukan dan mengidentifikasinya di supermarket lokal – akan sulit untuk pergi ke pabrik mobil dan mulai bertanya tentang asal bahannya. Namun, produk konsumen makanan yang dipamerkan memberikan indikasi perubahan yang terjadi di rantai pasokan Rusia, yang juga akan berkembang di industri lain. Ada beberapa kejutan, saya menguraikan alasan mengapa ini terjadi.

Rusia telah mengembangkan alternatif sampanye Prancis sejak 1870

Ketika Rusia mencaplok Krimea pada tahun 2014, Uni Eropa memberlakukan sanksi pada banyak bahan makanan, termasuk anggur, keju, dan lainnya. Dalam hal anggur, wilayah Laut Hitam Rusia telah menjadi wilayah penghasil anggur sejak zaman Romawi dan umumnya dianggap sebagai salah satu wilayah besar Eropa terakhir yang tersisa. Namun, sebagian besar masih tidak dikenal di Barat. Rusia telah memproduksi anggur di sana sejak era Tsar, termasuk anggur bersoda, yang awalnya diproduksi oleh Pangeran Golitsyn setelah auditor Nicholas II menyarankannya untuk mencari alternatif lokal untuk sejumlah besar sampanye impor yang dia beli (Clicquot adalah favorit) di untuk mengurangi pengeluaran waktu luangnya yang besar di era kekaisaran.

Dalam foto itu adalah anggur bersoda Rusia, cukup dapat diterima sebagai semacam sampanye dalam gaya Cremant. Sedikit dari Abrau Dorso Sementara itu, anggur dari perkebunan Golitsyn asli dengan cepat mendekati kualitas Epernay.

Anggur Laut Hitam Rusia

Seperti disebutkan, kebun-kebun anggur telah ada di pantai Laut Hitam sejak zaman Romawi, dan meskipun kekayaan mungkin telah menyusut dan menyusut, ada sebidang tanah luas yang sejak 2014 telah diserahkan khusus untuk menanam anggur. Mereka memiliki kualitas yang berbeda-beda, tetapi beberapa dari mereka sekarang memenangkan penghargaan internasional bergengsi.

Merah Rusia dari wilayah Laut Hitam umumnya sangat baik, tidak seperti beberapa anggur Margaret River Australia karena mereka juga memiliki cuaca hangat dan angin laut asin sejuk yang mendinginkan tanaman merambat di malam hari. Mereka juga memiliki keunikan tentang mereka – sebatang kayu birch dari hutan yang menjulang di atas perkebunan dan memberi mereka kecanggihan yang tidak ditemukan di tempat lain. Banyak kemajuan telah dibuat dalam beberapa tahun terakhir karena preferensi untuk anggur semi-manis telah menghasilkan anggur merah anggur yang lebih kuat yang ideal untuk musim dingin Rusia yang panjang.

READ  Kolombo menyambut Zara Rutherford dalam perjalanannya untuk memecahkan beberapa Rekor Dunia Guinness

Siapa yang membantu mereka meningkatkan? Pembuat anggur Prancis, Italia, dan Jerman yang kehilangan pasar Rusia pada tahun 2014 dan pindah ke Rusia untuk mendirikan JV dan melanjutkan produksi untuk pasar domestik Rusia. Konsumsi anggur di Rusia meningkat 13,4% pada tahun 2020.
Teriakan keras untuk pembuat anggur Swiss pembakar ini juga. Untuk mengilustrasikan kualitas Laut Hitam, anggur pusat yang diilustrasikan menurut Vivino berada di antara 1% anggur teratas dunia.

Uni Ekonomi Eurasia dan CIS

Uni Ekonomi Eurasia (EAEU) adalah blok perdagangan bebas yang mencakup Armenia, Belarus, Kazakhstan, Kyrgyzstan dan Rusia, sementara Uzbekistan adalah negara pengamat dan diharapkan untuk bergabung. Ini adalah zona perdagangan bebas yang lengkap dan negara-negara anggota dapat mengimpor dan mengekspor sebagian besar barang bebas bea di antara mereka.

Commonwealth of Independent States (CIS) adalah blok perdagangan yang tidak mencakup area perdagangan bebas penuh, tetapi karena negara-negara bekas Soviet telah sepakat untuk perjanjian perdagangan bebas satu sama lain dengan persyaratan bilateral mereka sendiri, bukan dengan persyaratan multilateral mereka sendiri. CIS termasuk Armenia, Azerbaijan, Belarus, Kazakhstan, Kirgistan, Moldova, Rusia, Tajikistan, dan Uzbekistan.

Ini memberi Rusia (yang memiliki perjanjian perdagangan bebas dengan semua negara CIS) pilihan delapan alternatif negara-negara Eropa, Kaukasia dan Asia Tengah yang didorong oleh pertanian dengan total luas 20368.759 kilometer persegi kemampuan untuk sepenuhnya menggantikan buah-buahan, sayuran dan buah-buahan. Barang konsumsi terkait dari Uni Eropa. Perlu dicatat bahwa Uni Eropa hanya mencakup area seluas 4.233.255 kilometer persegi – yaitu, lima kali lebih kecil.

Mengingat bahwa biaya produksi di negara-negara CIS dan EAEU jauh lebih rendah daripada di Uni Eropa, dan ada sedikit atau tidak ada bea masuk, yang dilakukan Rusia hanyalah meningkatkan kuota impor. Biaya yang lebih rendah juga telah mengimbangi masalah inflasi Rusia baru-baru ini.

Dalam foto, sebuah supermarket di dekat Moskow dipenuhi dengan produk-produk Uzbekistan. Pelabuhan-pelabuhan ini cenderung dijalankan terutama oleh orang-orang Armenia dan Azerbaijan yang cenderung mendominasi perdagangan impor makanan Rusia dan yang telah menjalin kontak di seluruh wilayah Eurasia sejak era Soviet. Eksportir CIS dan Uni Ekonomi Eropa, yang pulih dari penurunan Covid, akan sangat senang dengan peningkatan perdagangan.

Brix dan Brix Plus

Negara-negara BRICS termasuk Brasil, Rusia, India, Cina, dan Afrika Selatan. Ini bukan blok perdagangan bebas resmi, tetapi perdagangan timbal balik dan pembangunan ekonomi merupakan bagian penting dari lingkup BRICS. Sekarang dimungkinkan untuk membeli rempah-rempah dari India dan anggur dari Afrika Selatan di Rusia. Digambarkan adalah apel Chili yang dibeli dari supermarket lokal Anda. Negara-negara BRICS bermaksud untuk memperluas, dan Rusia juga mencari mitra dagang baru – Amerika Latin, yang telah lama memegang lebih banyak ideologi sosialis dan menghormati Rusia atas sikapnya terhadap Kuba dan sampai batas tertentu Venezuela, adalah pasar yang berkembang. Pembeli Rusia semakin pintar membandingkan biaya produksi di Asia Tengah dengan Amerika Latin – apel dianggap lebih murah – yang mungkin benar mengingat pendapatan per kapita (PPP) di Kazakhstan (tanaman apel tradisional) sekarang sedikit lebih tinggi daripada di Chili. . Rusia sekarang membandingkan biaya bukan dengan Uni Eropa tetapi antara CIS dan Mercosur (blok perdagangan Amerika Latin).

READ  Peta animasi dunia menunjukkan 120 tahun gempa bumi dan tsunami

ASEAN

Rusia telah mengembangkan hubungan perdagangan dengan ASEAN dan telah menjadi mitra dialog sejak tahun 1996. Pada tahun 2015, Vietnam menandatangani perjanjian perdagangan bebas dengan Uni Ekonomi Eurasia (EAEU) yang secara signifikan meningkatkan perdagangan Rusia, terutama di bidang akuakultur. dan ekspor daging babi. Ekspor makanan laut beku Vietnam ke Rusia meningkat 72% pada tahun 2021, mencapai lebih dari 23.000 ton. Ini terbukti di freezer saya, ketika saya mengeluarkan sekaleng udang beku yang saya beli untuk membuat kari Thailand tadi malam, terungkap bahwa produk tersebut berasal dari Vietnam (lihat foto). Kamboja, Indonesia dan Thailand sedang bernegosiasi untuk bergabung dengan Uni Ekonomi Eurasia, yang berarti bahwa peningkatan produk ASEAN untuk Rusia juga menggantikan produk di pasar UE.

Diaspora Eropa: Bersaing dengan Eropa

Sudut menarik lainnya yang dimanfaatkan Rusia untuk mencari produk Eropa yang sangat spesifik yang sekarang dilarang bagi mereka adalah diaspora Eropa. Ini cenderung menjadi gaya yang lebih gourmet yang sulit untuk dibuat ulang di Rusia. Salah satu contohnya adalah keju Parmigianino, yang dibuat di Italia dan tentu saja merupakan salah satu bumbu pasta yang terkenal. Upaya Rusia untuk mencapai ini tidak berhasil. Ini berarti bahwa pembeli yang cerdas telah mencari diaspora Italia yang mereka buat di luar negeri dan telah menciptakan kembali produk tersebut dalam satu atau lain bentuk. Keju yang ditawarkan berasal dari Argentina, yang memiliki diaspora Italia sekitar 25 juta orang dan merupakan sekitar 65% dari populasi Argentina. Tidak bisa mendapatkan keju parmesan asli dari parmesan? Hal terbaik berikutnya untuk dibeli dari Mendoza. Omong-omong, Argentina juga ingin bergabung dengan BRICS.

pasar domestik Rusia

Pengamat Barat mungkin juga terkejut untuk mencatat bahwa menurut StatistikRusia swasembada dalam makanan, dengan pengecualian buah beri, di mana produksi dalam negeri hanya menyumbang 30% dari konsumsi tahunan (keseimbangan diimpor terutama melalui Uni Ekonomi dan Moneter Eropa). Rusia juga merupakan pengekspor biji-bijian terbesar di dunia – negara ini dibanjiri produk. Ini berarti bahwa menjatuhkan sanksi terhadap Rusia dalam hal bahan habis pakai sebagian besar tidak ada artinya.

READ  Seorang komandan baru AS untuk Indo-Pasifik berjanji untuk menghindari konflik dunia adidaya

Tentara Babushka Organik Rusia vs. Perusahaan Eropa

Perlu juga dicatat bahwa Rusia (dan hal yang sama berlaku di banyak negara Uni Ekonomi Eurasia dan CIS) tidak terlalu diatur seperti Uni Eropa. Ini berarti bahwa sangat legal bagi orang Rusia – banyak di antaranya berasal dari keluarga Babushka – untuk menanam sendiri produk mereka di rumah, mengolahnya di sana, dan menjualnya di kebun depan mereka atau menjualnya kembali di pasar lokal. Hal ini telah menyebabkan terciptanya industri rumahan informal, namun masif, bebas dari campur tangan UE dan bersikeras pada serangkaian standar yang tidak perlu. Ini memiliki efek mempertahankan resep tradisional dan umumnya berarti bahwa banyak produk lokal yang tumbuh secara efektif organik – dan berkualitas lebih baik.

Makanan yang ditanam di rumah adalah makanan pokok di Rusia, namun telah memudar di sebagian besar Uni Eropa karena digantikan oleh pabrik yang menambahkan produk kimia – dengan mengorbankan mencegah individu membuat sendiri. Uni Eropa telah secara efektif menghancurkan hubungan antara konsumen individu dan makanan rumahan, menyerahkannya ke lobi pertanian dan perusahaan perusahaan, seringkali dengan kedok keamanan, tetapi pada kenyataannya menempatkan margin keuntungan untuk melakukannya di tangan perusahaan multinasional. daripada kepemilikan kecil. Mereka kemudian menggandakan ini dengan memperkenalkan supermarket raksasa di mana semuanya sudah diisi sebelumnya dengan plastik dan polistiren dan pemasok dan toko lokal dipaksa keluar dari komunitas. kemajuan?

Semua ini tidak menghentikan media Barat – dan politisi – dari mempromosikan citra Rusia sebagai terbelakang, dalam depresi berat, dengan rak kosong dan tidak ada uang untuk membeli apa pun. Faktanya adalah ini jauh dari kebenaran, dan Rusia telah merencanakan transisi ke ketahanan pangan, termasuk mengimpor sumber alternatif produk gourmet untuk beberapa waktu. Dengan asumsi bahwa perencanaan dan pandangan ke depan ini diperluas ke barang-barang industri lain yang sangat dibutuhkan, dan bahwa negara dalam hal apa pun memiliki sumber daya energi yang besar, kemampuan konsumen Rusia untuk membeli apa pun yang mereka inginkan, tanpa hambatan oleh mekanik Barat, tampak seperti jika itu akan tetap aman – terlepas dari apa yang Orang ingin orang lain percayai padanya.

Bacaan terkait

informasi tentang kami

Pengarahan Rusia Itu ditulis oleh Dezan Shera & Co. Perusahaan ini memiliki 28 kantor di seluruh Eurasia, termasuk China, Rusia, India, dan negara-negara ASEAN, untuk membantu investor asing di kawasan Eurasia. Silakan hubungi kami di [email protected] untuk saran atau bantuan investasi Rusia dengan informasi pasar, hukum, pajak, dan masalah kepatuhan di seluruh Asia.