POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

WHO menyerukan pemangku kepentingan global untuk berinvestasi di Asia Tenggara untuk mencegah tuberkulosis



Ani |
diperbarui:
23 Maret 2022 19:33 IST

New Delhi [India]23 Maret (ANI): Menjelang Hari Tuberkulosis Sedunia, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyerukan kepada pemangku kepentingan nasional, internasional, dan global untuk menginvestasikan setidaknya $3 miliar per tahun di Asia Tenggara untuk mencegah lebih dari 1,5 juta kematian akibat TB dengan 2025. .
Hari Tuberkulosis Sedunia diperingati setiap tanggal 24 Maret setiap tahunnya.
Lebih dari 4.100 orang meninggal setiap hari karena TBC, kata Dr Poonam Khetrapal Singh, Direktur Regional WHO untuk Asia Tenggara, dalam sebuah pernyataan media. Pada tahun 2020, di tengah situasi Covid-19, tuberkulosis membunuh sekitar 1,5 juta orang secara global, yang relatif lebih tinggi dari 1,4 juta kematian pada tahun 2019.
Pernyataan itu mengatakan bahwa pada tahun 2020, tingkat kematian akibat tuberkulosis dan HIV meningkat hampir 10 persen di kawasan Asia Tenggara, menjadi lebih dari 700.000 orang, dan jika terus berlanjut, situasinya akan memburuk kecuali tindakan segera diambil. . Anda juga membaca bahwa Organisasi Kesehatan Dunia telah mempercepat upaya di Asia Tenggara untuk menghilangkan tuberkulosis.
Pernyataan tersebut membahas tentang upaya yang dilakukan negara-negara Asia Tenggara dalam mencegah tuberkulosis.
“Pada Oktober 2021, India, Indonesia dan Nepal menjadi tuan rumah pertemuan tingkat tinggi di mana negara-negara anggota berkomitmen untuk memperbarui tanggapan terhadap TB, membangun warisan KTT Delhi End TB 2018 dan pernyataan aksi di kawasan itu,” kata Poonam. . .
Dia menambahkan: “Pada pertemuan itu, Negara-negara Anggota menyetujui Rencana Strategis Regional baru (2021-2025), yang, di antara fitur lainnya, memberikan penjelasan rinci tentang kekurangan dana untuk intervensi prioritas. Antara 2015 dan 2021, anggaran domestik untuk tuberkulosis nasional program pengendalian tiga kali lipat, dari US$168 juta menjadi US$558 juta”.

READ  Bahlil mengusulkan tambahan anggaran tahun 2024 untuk mencapai tujuan investasi

Direktur regional WHO juga memuji upaya negara dalam mempertahankan layanan kesehatan dasar bahkan selama situasi Covid-19. Dia juga menyebutkan bahwa India meluncurkan “Yan Andolan” atau gerakan rakyat pada tahun 2020 melawan tuberkulosis dan Indonesia mengeluarkan keputusan presiden pada tahun 2021, sementara Nepal dan Timor Leste meluncurkan inisiatif tingkat tinggi untuk memberantas tuberkulosis di negara mereka.
“Mencapai target investasi tahunan sebesar $3 miliar di kawasan ini sangat penting mengingat dampak pandemi COVID-19. Selain peningkatan 10 persen angka kematian tuberkulosis di kawasan itu pada tahun 2020, pelaporan kasus telah menurun dari 3,6 juta menjadi 2,6 juta, pada Tingkat yang sama pada tahun 2015, kata Khaterbal.
Dilaporkan juga bahwa setelah lima tahun pertumbuhan, wilayah tersebut mengalami kontraksi ekonomi sebesar -5,4 persen, mendorong puluhan juta orang ke dalam kemiskinan ekstrem dan memperburuk determinan sosial kesehatan.
Menurut pernyataan tersebut, Organisasi Kesehatan Dunia telah mengidentifikasi empat langkah untuk mencegah kasus tuberkulosis di negara-negara Asia Tenggara. Yang pertama adalah menerjemahkan momentum politik ke dalam tindakan dan hasil di lapangan. Untuk tujuan ini, WHO akan mendukung Negara-negara Anggota untuk mengaktifkan mekanisme yang memungkinkan untuk memerangi tuberkulosis. Kedua, meningkatkan alokasi sumber daya manusia dan keterlibatan semua pengasuh.
Sedangkan tujuan ketiga adalah mengintensifkan partisipasi masyarakat dalam perencanaan, pemantauan dan pelaksanaan program nasional penanggulangan tuberkulosis, serta menjamin pelayanan tuberkulosis diberikan kepada masyarakat yang tinggal, bekerja dan memperhatikan kebutuhannya.
“Keempat, memperkuat penelitian yang sedang berlangsung, termasuk uji klinis fase III vaksin pencegahan tuberkulosis untuk kontak serumah pasien tuberkulosis, serta vaksin pasca-TB untuk mencegah terulangnya tuberkulosis. Peningkatan kerjasama Selatan-Selatan untuk transfer teknologi dan dukungan komoditas adalah ditandai secara khusus, ”katanya.
Sejak 2017, salah satu dari delapan prioritas utama WHO adalah menghilangkan tuberkulosis pada tahun 2030, dan untuk tujuan ini, WHO telah mempercepat upayanya.
“Meningkatkan investasi dalam menghilangkan TB tidak hanya akan menghindari kasus dan kematian TB baru, tetapi juga akan menghindari hilangnya lebih dari 31 juta DALY di kawasan antara sekarang dan 2025. Di seluruh kawasan, mekanisme pembiayaan tradisional harus dieksplorasi. Pernyataan inovatif ditambahkan.” (Ani)

READ  EGA selesaikan ekspansi smelter Al Taweelah