POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

WHO dan SA akan mendirikan pusat transfer teknologi vaksin pertama di Afrika

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bekerja sama dengan Afrika Selatan untuk mendirikan pusat transfer teknologi vaksin mRNA COVID pertama di benua itu.

Presiden Cyril Ramaphosa pada hari Senin memuji langkah itu sebagai inisiatif bersejarah.

Presiden percaya bahwa ini akan melihat kemajuan luar biasa dalam upaya internasional untuk membangun kapasitas pengembangan dan pembuatan vaksin yang akan membuat Afrika berada di jalur penentuan nasib sendiri.

“Afrika Selatan menyambut baik kesempatan untuk menjadi tuan rumah Pusat Transfer Teknologi Vaksin dan untuk membangun kemampuan dan keahlian yang sudah ada di benua itu untuk berkontribusi pada upaya ini.”

Pusat Transfer Teknologi akan membuka jalan bagi perusahaan-perusahaan Afrika untuk mulai memproduksi vaksin mRNA.

Messenger RNA, atau teknologi mRNA, menginstruksikan sel untuk membuat protein yang menghasilkan respon imun dalam tubuh, memproduksi antibodi yang melindungi terhadap penyakit.

mRNA adalah komponen utama vaksin Pfizer/BioNTech dan Moderna COVID-19 yang digunakan oleh pemerintah di seluruh dunia.

WHO dan mitranya akan memanfaatkan keahlian produksi, kontrol kualitas, dan lisensi yang diperlukan untuk satu entitas untuk memfasilitasi transfer teknologi skala besar dan cepat ke banyak penerima.

Direktur Jenderal WHO Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus percaya ini adalah kabar baik bagi Afrika, yang memiliki akses paling sedikit ke vaksin.

“COVID-19 telah menyoroti pentingnya produksi lokal untuk mengatasi keadaan darurat kesehatan, meningkatkan keamanan kesehatan regional dan memperluas akses berkelanjutan ke produk kesehatan.”

Organisasi Kesehatan Dunia akan bekerja dengan konsorsium Afrika Selatan termasuk Biovac, yang akan bertindak sebagai pengembang, sementara Afrigen akan bertindak sebagai produsen vaksin mRNA.

Sementara itu, jaringan universitas akan memberikan dukungan akademis dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika (CDC) akan memberikan dukungan teknis dan regional.

READ  Wabah COVID-19 meninggalkan Asia Tenggara dengan ruang kebijakan yang terbatas

Presiden Ramaphosa percaya bahwa kemampuan untuk memproduksi vaksin, obat-obatan dan barang-barang kesehatan lainnya akan mengubah wajah Afrika.

“Inisiatif ini dan lainnya akan mengubah kisah Afrika menjadi pusat penyakit dan keterbelakangan. Kami akan membuat narasi yang merayakan keberhasilan kami dalam mengurangi beban penyakit dalam mempromosikan kemandirian serta memajukan pembangunan berkelanjutan.”

Menurut First Citizen, Afrika Selatan bermaksud untuk bekerja dengan negara-negara Afrika lainnya untuk meningkatkan perdagangan regional dan investasi dalam sains dan inovasi.

Vaksin Nasional

Presiden mengambil kesempatan untuk menyoroti ketidaksetaraan dalam akses ke vaksin yang menyelamatkan jiwa.

“Negara-negara Nordik, dengan ekonomi paling maju, kini telah memvaksinasi sekitar 50% warganya dan mengurangi rawat inap mereka, sementara negara-negara di negara berkembang masih berjuang untuk mendapatkan vaksin.”

Dia juga menyerukan diakhirinya nasionalisme vaksin, karena akses ke vaksin tidak adil.

“Tidak adil bahwa beberapa orang karena mereka berasal dari negara kaya, hidup mereka jauh lebih berharga daripada hidup mereka di negara miskin.”

Sementara itu, dia mengatakan pemerintah tetap bertekad untuk bekerja menuju proposal yang dibuat oleh India dan Afrika Selatan untuk mengesampingkan aspek Hak Kekayaan Intelektual Terkait Perdagangan (TRIPS), karena Afrika melihat peningkatan infeksi COVID-19.

Di dalam negeri, Presiden Ramaphosa mengatakan kepada para delegasi bahwa negara itu berada di tengah-tengah gelombang infeksi ketiga, lebih parah dari yang sebelumnya.

“Satu-satunya pertahanan yang kita miliki adalah vaksin.”

Dia mengatakan dia percaya bahwa pusat ini telah menjadi dasar yang kuat untuk mencapai keamanan bagi yang paling rentan di dunia.

“Kita tidak bisa terus bergantung pada vaksin yang dibuat di luar Afrika karena vaksin itu tidak datang atau tiba tepat waktu dan orang-orang masih sekarat.”

READ  Pesan, salam, keinginan, kutipan, SMS, foto, WhatsApp, Facebook, status Instagram, dan keinginan yang dapat Anda bagikan dengan teman dan keluarga- Berita Teknologi, Pos Pertama

pabrik percontohan

Kepala Ilmuwan WHO Dr Soumya Swaminathan menggambarkan ini sebagai paradigma baru yang menyatukan sektor publik dan swasta, bank investasi, akademisi, dan badan pengatur.

Dia mengatakan WHO akan memfasilitasi dan mengoordinasikan inisiatif ini dan bahwa organisasi berharap untuk melihat berbagai teknologi sebagai langkah selanjutnya.

Swaminathan mengatakan sudah ada pilot plant di Afrika Selatan. Namun, organisasi masih perlu melatih tenaga kerja dan mendapatkan bahan baku.

“Dalam hal ini, kita bahkan dapat berharap melihat sembilan hingga 12 bulan vaksin diproduksi di Afrika Selatan.”

Namun, tambahnya, uji coba dan keamanan efikasi mungkin memakan waktu lebih lama.

(Dengan masukan dari siaran pers pemerintah Afrika Selatan)