POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wabah COVID-19 terburuk di Fiji merenggut dua wanita hamil

Pemerintah Fiji telah mengumumkan bahwa dua wanita hamil telah meninggal karena COVID-19 sebagai bagian dari wabah yang memburuk pekan lalu.

Sekretaris kesehatan negara itu, James Fang, mengatakan para wanita itu dirawat di rumah sakit dalam kondisi kritis.

“Kedua wanita itu tidak sehat di rumah dengan gejala Pemerintah di depan fasilitas kesehatan dalam gangguan pernapasan yang parah.”

Para dokter kemudian memutuskan untuk melakukan operasi darurat.

Operasi caesar darurat dilakukan untuk membantu memulihkan bayi dan merawat ibu.

“Sayangnya, terlepas dari upaya terbaik dari dokter yang merawat, kedua ibu meninggal dunia,” katanya.

“Namun, tindakan cepat tim kebidanan menyelamatkan kedua bayi tersebut.”

Wanita hamil menghadapi kecemasan dan ketakutan karena epidemi telah menyebabkan tekanan pada sistem kesehatan, Menyebabkan ketidakpastian Tentang di mana perawatan ibu tersedia.

Varian delta robek melalui Fiji

Dua puluh satu orang telah meninggal karena COVID-19 di Fiji dalam tujuh hari terakhir, dan kematian ibu menggambarkan keseriusan masalah, kata Dr Fang.

Fiji mencatat 1.054 kasus COVID-19 baru dan 12 kematian baru selama periode pelaporan terbaru.

Orang-orang Fiji duduk di kursi di bawah aspal sambil menunggu untuk menerima dosis vaksin Azrazeneca
Sekitar 12 persen merpati telah divaksinasi penuh terhadap COVID-19.(

AFP: Leon Lord / File Foto

)

Ini memiliki jumlah infeksi individu tertinggi di dunia, tetapi pemerintah telah menolak untuk membuat kunci, dengan mengatakan itu dapat “membunuh pekerjaan dan membunuh masa depan negara.”

Sebaliknya, pemerintah terus mendorong dengan vaksinasi, membuat vaksinasi wajib bagi semua pekerja, menghadapi denda atau cuti wajib jika mereka tidak mendapatkan suntikan.

Meskipun Fiji telah sukses awal dalam melestarikan virus dengan menutup perbatasannya, mengendalikan variasi delta yang sangat menular tetap menjadi tantangan utama bagi pejabat kesehatan.

Data resmi menunjukkan bahwa sekitar 58 persen orang Fiji dalam populasi yang ditargetkan untuk vaksinasi memiliki setidaknya satu dosis Astrogenogen, sementara kurang dari 12 persen menerima satu detik.

Meskipun pemerintah belum memberlakukan penguncian secara luas, jam malam dan pembatasan telah diberlakukan pada pertemuan publik.

Sementara itu, daerah-daerah di mana kasus aktif menyebar telah dinyatakan sebagai zona kontrol dan orang tidak diizinkan masuk atau keluar.

Tetapi karena kasus terus meningkat, ada kekhawatiran bahwa strategi ini mungkin tidak berhasil.

Australia kirim bantuan

Karena varian Texas telah mendatangkan malapetaka di Pasifik sejak April, Australia telah meningkatkan upayanya.

Sebuah tim yang terdiri dari 17 orang dari Australia dan Selandia Baru melakukan perjalanan ke ibu kota, Chua, pekan lalu untuk bekerja dengan pejabat kesehatan setempat guna mencegah penyebaran virus ke fasilitas kesehatan Fiji.

Bulan lalu, Australia mengirimkan tambahan 50.000 dosis vaksin AstraZeneca ke Fiji, lebih dari 200.000 yang sudah dikeluarkan.

Pemerintah Australia telah menjanjikan total 1 juta dosis.

Fiji mengharapkan setiap orang yang memenuhi syarat di atas usia 18 tahun untuk menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19 pada pertengahan Agustus dan divaksinasi sepenuhnya pada November.

READ  Presiden Djokovic berhenti poligami karena dia berpikir untuk menaikkan sanksi COVID-19 - Nasional