POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Viral: Monyet Polly Lapar memeriksa rumah penduduk desa karena tidak ada turis untuk memberi mereka makan

Viral: Monyet Polly Lapar mencari rumah desa & nbsp | & nbsp Kredit foto: & nbspAP

Sorotan Utama

  • Monyet mencari rumah penduduk desa pulau untuk mencari makanan. Dan bagi banyak penduduk setempat, pengalaman ini menakutkan.
  • Di desa Sange, AP melaporkan bahwa kiblat berekor panjang terlihat keluar dari tempat suci untuk diserahkan ke atap desa.
  • Penduduk sekarang mulai membawa buah-buahan, kacang tanah, dan makanan lainnya ke hutan monyet Sang, khawatir monyet-monyet itu akan segera melancarkan serangan besar-besaran di desa untuk mencari makanan.

Monyet-monyet di pulau Polly Resort selalu mengandalkan wisatawan untuk makan pisang, kacang tanah dan lainnya sebagai camilan sehari-hari mereka.

Tetapi dengan turis yang tidak dapat melakukan perjalanan ke pulau itu karena epidemi Pemerintah-19 yang sedang berlangsung, monyet-monyet lapar sekarang dapat terlihat mengambil tindakan drastis untuk mengisi perut mereka.

Menurut laporan, monyet mencari api dan menggeledah rumah penduduk desa. Dan bagi banyak penduduk setempat, pengalaman ini menakutkan.

Di desa Sange, AP melaporkan bahwa kiblat berekor panjang terlihat keluar dari tempat suci untuk diserahkan ke atap desa.

Beberapa penduduk setempat mengatakan monyet menunggu dengan sabar waktu yang tepat untuk menangkap makanan ringan.

Penduduk sekarang mulai membawa buah-buahan, kacang tanah, dan makanan lainnya ke hutan monyet Sang, khawatir monyet-monyet itu akan segera melancarkan serangan besar-besaran di desa untuk mencari makanan.

AP melaporkan bahwa sekitar 600 mekkah tinggal di cagar alam hutan, yang sangat dekat dengan beberapa desa.

“Kami takut kera yang lapar berubah menjadi biadab,” kata warga desa Saskara Kustu Alid.

Pada zaman pra-Kovit, hutan ini sering dikunjungi oleh pengunjung internasional yang membawakan makanan untuk monyet-monyet tersebut. Monyet-monyet yang rendah hati di daerah ini mudah untuk duduk di bahu dan pangkuan mereka sehingga wisatawan dapat memberi mereka makan tanpa rasa takut.

READ  Menteri Luhat mengatakan Indonesia menangani Kovit-19 lebih baik dari beberapa negara lain

Tetapi semua ini terhenti dengan epidemi Pemerintah-19 pada tahun 2020, menyebabkan kelaparan dan kemarahan pada monyet.

Sebulan sebelum epidemi, hutan monyet Sange dikunjungi sekitar 6.000 pengunjung. Tetapi jumlah itu turun menjadi sekitar 500 karena pembatasan. Pada Juli tahun ini, negara itu melarang semua pelancong asing ke Bali dan bahkan menutup tempat perlindungannya bagi penduduk setempat.

Penurunan turis yang tiba-tiba menyebabkan hilangnya makanan untuk monyet dan hilangnya biaya masuk yang digunakan oleh suaka untuk membeli makanan untuk hewan.