POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sekolah tahan gempa yang dibangun dari plastik daur ulang di Indonesia

Tiga tahun setelah pulau Lombok di Indonesia dihancurkan oleh gempa bumi, sebuah tim amal Australia dan Indonesia telah mendirikan sekolah stabil dan tahan gempa pertama di Asia di pulau itu.

Dua gempa bumi pada 5 dan 19 Agustus 2018 menghancurkan seluruh desa, menewaskan lebih dari 550 orang dan menggusur 417.000.

Infrastruktur seperti bisnis, rumah dan sekolah hancur, dan sebagai bagian dari proses rekonstruksi, sebuah sekolah baru yang ramah lingkungan dan tahan gempa, SDN 4 Daman Sari, dibangun pada bulan Juni.

Terletak di desa Daman Sari, 10 km sebelah utara ibu kota provinsi Matara.

Kunci stabilitas sekolah dan ketahanan gempa adalah penggunaan ‘eco-block’ yang terbuat dari plastik daur ulang yang dicampur dengan kayu.

Ringan, kokoh, dan mudah dirakit – hanya butuh enam hari untuk membangun Sekolah SDN 4 Daman Wing.

Setelah fondasi diletakkan, balok dapat ditumpuk dengan tangan dan dibuat menjadi dinding. Kemudian atap dan jendela ditambahkan.

Sekolah Eco Block - Di Dalam
Seseorang di balik pembangunan sekolah ramah lingkungan mengatakan itu akan bertahan lebih dari 100 tahun.(

Disampaikan oleh: Esther Pop

)

Blok ini dirancang untuk mencegah korban jiwa dalam gempa bumi.

Karena ketahanannya, mereka cenderung tidak menabrak atau merangkak ke dalam gua.

Meningkatkan ketahanan seismik, atau ketahanan gempa, karena dinding yang dibuat oleh lingkungan lebih cenderung bengkok daripada runtuh.

Karena bobotnya yang ringan dan cara balok-balok itu menyatu, mereka dapat menahan lebih banyak gerakan daripada batu bata dan mortar konvensional.

Dumben Ward adalah pendiri dan CEO Glass Room of Hope, sebuah badan amal Australia yang mempelopori proyek Sekolah Pencegahan Lingkungan di Lombok.

Dia memulai Kelas Harapan pada tahun 2012 dengan tujuan membantu anak-anak yang hidup dalam kemiskinan mendapatkan pendidikan. Sejauh ini, organisasi tersebut telah membangun lebih dari 75 sekolah di seluruh Asia dan Afrika.

Sekolah Eco Block - Gedung
Ide sekolah eko-modul pertama kali muncul pada tahun 2018.(

Disampaikan oleh: Esther Pop

)

SDN 4 adalah sekolah pertama yang dibangun dari eko-modul sayap Daman, meskipun Pak Ward mengatakan organisasinya berencana untuk membangun lebih banyak lagi.

‘Orang-orang sedikit tidak yakin’

Classroom of Hope telah bekerjasama dengan banyak mitra, termasuk pemerintah daerah dan yayasan Belita Foundation.

Sekolah Modul Lingkungan - Pekerja
Awalnya, penduduk desa tidak mengetahui bahwa sekolah dapat dibangun dengan bahan ramah lingkungan dalam waktu singkat.(

Disampaikan oleh: Esther Pop

)

Belida, yang berarti ‘cahaya yang bersinar’ dalam bahasa Indonesia, adalah badan amal lokal nirlaba di Lombok yang mendukung pendidikan di seluruh pulau.

Menurut CEO Belida Shatriyavan Amri, reaksi awal terhadap ide sekolah pencegahan lingkungan beragam.

“Ketika saya mendapatkan ide ini, [people] Tidak sedikit yang yakin,” katanya.

“Tapi setelah itu, saya menunjukkan kepada mereka beberapa contoh bangunan serupa. Saya menjelaskan bahan dan caranya [this project] Menggunakan plastik daur ulang baik untuk lingkungan. “

Pada saat pembangunan dimulai, sebagian besar sangat ingin menyelesaikan sekolah baru.

“Ketika masyarakat mulai melihat bahan-bahan masuk dan membentuk sekolah, anak-anak tidak sabar untuk memulai kelas di sana,” kata Amri.

Sekolah Blok Lingkungan - Chhatriyavan Amri
Mr Amri mengatakan setelah reaksi awal yang beragam, orang-orang bersemangat untuk membangun sekolah.(

Disampaikan oleh: Esther Pop

)

Maricel telah mengajar pendidikan jasmani di Lombok Barat selama 11 tahun. Dia sekarang berada di SDN 4 Daman Sari.

Begitu sekolah baru didirikan, dia melihat perubahan yang luar biasa.

“Sekolah kami yang dulunya sekolah pop-up sementara, dengan dinding triplek dan lantai kotor, kini menjadi sekolah ecoprevention yang indah, bersih, dan elegan,” ujarnya.

Basila Avulia, siswa kelas lima STN4 Daman Saree, bersemangat untuk melanjutkan belajar di sekolah baru.

“Saya ingin bangunan itu naik ke atas dan dindingnya dipasang seperti Lego. Terlihat sangat elegan – indah,” katanya.

Bahan yang cocok untuk daerah rawan gempa

Ide sekolah pencegahan lingkungan pertama kali muncul pada tahun 2018 ketika kelas harapan didukung di Lombok setelah gempa bumi.

Pada saat itu, Pak Ward tinggal di Bali bersama keluarganya setelah beremigrasi dari Perth.

“Kami terguncang di Bali di sini. Saya ingat bangun, berlari mengejar putri saya dan kehabisan sawah bersama istri karena seluruh rumah bergetar,” katanya.

“Keesokan paginya, di Lombok, di pulau Kili, saya mendapat telepon dari orang asing, penduduk lokal – orang yang saya sayangi – yang rumahnya saya tahu hancur.”

Sekolah Blok Lingkungan - Duncan dan Nicola Ward
Kelas pendiri Faith Duncan dan Nicola Ward mendirikan 23 sekolah pop-up sebelum menemukan solusi permanen. (

Disampaikan oleh: Esther Pop

)

Pak Ward melakukan perjalanan ke Lombok dan segera terlibat dalam upaya penyelamatan di Kelas Harapan.

“Dari perspektif bantuan bencana, kami adalah bagian dari respons pertama untuk pencarian dan penyelamatan, air, makanan dan membawa orang ke tempat yang aman,” katanya.

Bersama Yayasan Belida, mereka mendirikan 23 sekolah pop-up yang memungkinkan 4.000 anak kembali bersekolah. Tapi itu bukan solusi permanen.

“Seluruh tempat itu seperti zona perang,” kata Ward.

“Pemerintah berbicara dengan kami dan bertanya apakah kami bisa membangun bangunan permanen. Saya berkata, ‘Tidak, Anda tidak bisa, karena semua bangunan permanen Anda sudah hancur.’

“Itu mulai mengirim pikiran saya – bagaimana kita bisa membangun struktur permanen untuk menahan gempa?”

Mr Ward menghubungi Black Solutions, sebuah perusahaan Finlandia yang bertanggung jawab untuk teknologi pencegahan lingkungan. Ini telah menggunakan modul ramah lingkungan untuk membuat proyek perumahan berpenghasilan rendah di Afrika.

Solusi hitam dibuat menggunakan plastik daur ulang, yang terurai menjadi partikel dan kemudian bercampur dengan serat kayu. Senyawa itu kemudian diproses oleh mesin pencetak jarum untuk membuat jam ramah lingkungan.

Menurut Pak Ward, ini adalah cara terbaik untuk membangun kembali sekolah permanen di daerah rawan gempa.

Sekolah Modul Ramah Lingkungan - Materi
Sekolah ini dibangun dari plastik daur ulang, dipecah-pecah dan kemudian dicampur dengan serat kayu.(

Disampaikan oleh: Esther Pop

)

“Untuk setiap ruang kelas yang Anda bangun, Anda membuang dua hingga tiga ton sampah plastik [from the environment],” dia berkata.

Pada pertengahan 2021, proses perencanaan selesai dan pasokan tiba di Lombok dari Finlandia. Kemudian butuh enam hari untuk membangun.

Marisel berharap sistem ini dapat digunakan secara luas untuk mendidik masyarakat yang pulih dari gempa bumi.

“Saya pikir eco-block ini akan menjadi solusi paling tepat untuk membangun sistem yang aman dan nyaman untuk membangun sekolah,” katanya.

Ruang kelas Hope adalah mendirikan pabrik di Indonesia sehingga sampah plastik dapat dikumpulkan secara lokal – bukan Finlandia – dan diproses secara lokal.

Dengan bantuan Black Solutions cabang Indonesia, Kelas Harapan akan segera dapat membangun bangunan lain seperti rumah bagi orang-orang yang rumahnya runtuh akibat gempa.

Sekolah Modul Ramah Lingkungan - Pemandangan drone dari atas
Sekolah plastik daur ulang ini dibangun di Desa Daman Sari, Kecamatan Mataram, Lombok, Indonesia.(

Disampaikan oleh: Fraser Morton

)

READ  Informasi Gempa: Light Mac. 4.7 Gempa