POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Temukan kemungkinan penyebab demensia yang tersembunyi

ringkasan: Beberapa pasien yang didiagnosis dengan demensia frontotemporal variabel perilaku (bv-FTD) mungkin malah mengalami kebocoran cairan serebrospinal yang menyebabkan otak kendur.

Sumber: Pusat Medis Cedars Sinai

Sebuah studi Cedars-Sinai baru menunjukkan bahwa beberapa pasien yang didiagnosis dengan demensia frontotemporal variabel perilaku (bvFTD) — suatu kondisi yang tidak dapat disembuhkan yang menyangkal kemampuan pasien untuk mengontrol perilaku mereka dan mengatasi kehidupan sehari-hari — malah mungkin mengalami kebocoran cairan. .

Para peneliti mengatakan temuan ini telah dipublikasikan dalam jurnal peer-review Penyakit Alzheimer dan demensia: penelitian translasi dan intervensi klinisdapat menunjukkan jalan menuju pengobatan.

“Banyak dari pasien ini mengalami perubahan kognitif, perilaku, dan kepribadian yang begitu parah sehingga mereka ditangkap atau ditempatkan di panti jompo,” kata Wouter Schievink, MD, direktur Program Bedah Saraf dan Bedah Mikrovaskular dan profesor bedah saraf di Cedars-Sinai.

“Jika mereka memiliki demensia frontotemporal variabel perilaku dengan penyebab yang tidak diketahui, tidak ada pengobatan yang tersedia. Tetapi penelitian kami menunjukkan bahwa pasien dengan kebocoran CSF dapat diobati jika kita dapat menemukan sumber kebocorannya.”

Cairan serebrospinal bersirkulasi di dalam dan sekitar otak dan sumsum tulang belakang untuk membantu melindunginya dari cedera. Saat cairan ini bocor ke dalam tubuh, otak bisa menggantung sehingga menimbulkan gejala demensia. Banyak pasien dengan otak kendur – yang dapat dideteksi pada MRI – tidak terdiagnosis, kata Schievink, dan menyarankan dokter untuk melihat kedua pasien dengan gejala yang jelas.

“Ahli radiologi, ahli bedah saraf, atau ahli saraf harus melihat MRI pasien lagi untuk memastikan tidak ada bukti otak kendur,” kata Chevink.

Dokter mungkin juga bertanya tentang riwayat sakit kepala parah yang membaik saat pasien berbaring, rasa kantuk yang ekstrem bahkan setelah tidur malam yang cukup, dan apakah pasien telah didiagnosis dengan malformasi serebral Chiari, suatu kondisi di mana jaringan otak meluas ke tulang belakang. Saluran. Chevink mengatakan otak yang kendur sering disalahartikan sebagai malformasi Chiari.

READ  Kamp Musim Panas Dihantam Wabah Coronavirus - Apakah Sekolah Selanjutnya?

Bahkan ketika otak kendur terdeteksi, sulit untuk menentukan sumber kebocoran CSF. Ketika cairan bocor melalui robekan atau kista di selaput sekitarnya, itu terlihat pada CT scan sumsum tulang belakang dengan bantuan media kontras.

Schievink dan timnya baru-baru ini menemukan penyebab tambahan kebocoran CSF: fistula vena CSF. Dalam kasus ini, cairan bocor ke dalam vena, sehingga sulit dilihat pada CT scan tulang belakang rutin. Untuk mendeteksi kebocoran ini, teknisi harus menggunakan CT scan khusus dan mengamati media kontras yang bergerak saat mengalir melalui cairan serebrospinal.

Dalam studi ini, para peneliti menggunakan teknik pencitraan ini pada 21 pasien dengan otak kendur dan gejala bvFTD, dan mendeteksi fistula vena-vena CSF pada sembilan pasien ini. Semua sembilan pasien menutup fistula mereka dengan pembedahan, dan kendur otak mereka serta gejala yang terkait benar-benar terbalik.

Chevink mengatakan otak yang kendur sering disalahartikan sebagai malformasi Chiari. Gambar berada di domain publik

kata Keith L. Black, MD, kepala bedah saraf dan ketua Roth dan Lawrence Harvey di bidang neurologi di Cedars-Sinai.

“Pencitraan khusus semacam itu tidak tersedia secara luas, dan penelitian ini menunjukkan perlunya lebih banyak penelitian untuk meningkatkan tingkat deteksi dan pengobatan bagi pasien.”

12 peserta studi yang tersisa, yang kebocorannya tidak dapat ditentukan, diobati dengan terapi nontarget yang dirancang untuk mengurangi kendur otak, seperti sistem implan untuk menyuntikkan cairan serebrospinal kepada pasien. Namun, hanya tiga dari pasien ini yang mengalami kelegaan dari gejala mereka.

“Upaya signifikan perlu dilakukan untuk meningkatkan tingkat deteksi kebocoran CSF pada pasien ini,” kata Schievink.

“Kami telah mengembangkan terapi non-target untuk pasien di mana kebocoran tidak dapat dideteksi, tetapi seperti yang ditunjukkan oleh penelitian kami, terapi ini jauh kurang efektif daripada koreksi bedah yang ditargetkan pada kebocoran.”

READ  Hal pertama yang mengunjungi kami dari sistem bintang lain mungkin adalah pesawat ruang angkasa

Lihat juga

Ini menunjukkan protein RTL6

Tentang berita demensia penelitian ini

pengarang: kantor pers
Sumber: Pusat Medis Cedars Sinai
Kontak: Kantor Pers – Pusat Medis Cedars Sinai
gambar: Gambar berada di domain publik

Pencarian asli: akses terbuka.
Kerentanan reversibel terhadap varian perilaku sindrom otak lembek frontotemporal: tantangan dan peluangDitulis oleh Wouter I. Schievink et al. Penyakit Alzheimer dan demensia: penelitian translasi dan intervensi klinis


Ringkasan

Kerentanan reversibel terhadap varian perilaku sindrom otak lembek frontotemporal: tantangan dan peluang

pengantar

Karena hilangnya daya apung otak, kebocoran spontan cairan serebrospinal (CSF) menyebabkan sakit kepala ortostatik tetapi juga dapat menyebabkan gejala yang tidak dapat dibedakan dari demensia frontotemporal variabel perilaku (bvFTD) karena kendur otak yang parah (termasuk lobus frontal dan temporal), Otak seperti yang divisualisasikan oleh pencitraan resonansi magnetik. Namun, deteksi kebocoran CSF mungkin memerlukan teknik pencitraan tulang belakang khusus, seperti mielografi pengurangan digital (DSM).

Metode

Kami melakukan DSM pada posisi dekubitus lateral dengan anestesi umum pada 21 pasien berturut-turut dengan sindrom otak lembek pada demensia frontotemporal (4 wanita, 17 pria; usia rata-rata 56,2 tahun). [range: 31–70 years]).

hasil

Sembilan pasien (42,8%) ditemukan memiliki fistula vena CSF, jenis kebocoran cairan serebrospinal yang baru ditemukan yang tidak dapat dideteksi pada pencitraan tulang belakang konvensional. Kesembilan pasien menjalani operasi ligasi fistula. Resolusi lengkap atau hampir lengkap dan berkelanjutan dari gejala bvFTD diperoleh oleh kesembilan pasien, disertai dengan pembalikan kendur serebral, tetapi hanya tiga (25,0%) dari dua belas pasien yang tidak terdeteksi fistula CSF (s = 0,0011), dan mereka yang diobati dengan terapi non-target.

Perdebatan

Kekhawatiran tentang kebocoran cairan serebrospinal pada pasien dengan FTSE tidak boleh diabaikan, bahkan ketika pencitraan tulang belakang konvensional adalah normal. Namun, bahkan dengan pencitraan khusus ini, sumber hilangnya CSF tetap sulit dipahami pada lebih dari separuh pasien.

READ  Bintang Earndel: Teleskop Luar Angkasa Hubble melihat bintang terjauh yang pernah ada, 28 miliar tahun cahaya