POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teleskop Luar Angkasa James Webb diluncurkan dalam perjalanan untuk menyaksikan fajar cahaya bintang

Mimpi dan perbuatan satu generasi astronom menuju ke orbit mengelilingi matahari pada hari Sabtu dalam bentuk observatorium ruang angkasa terbesar dan termahal yang pernah dibangun. Teleskop Luar Angkasa James Webb, upaya bersama NASA, Badan Antariksa Eropa, dan Badan Antariksa Kanada, lepas landas dari pelabuhan antariksa dekat khatulistiwa di Kourou, Guyana Prancis, kolom api dan asap berputar-putar yang bergerak sejauh satu juta mil. perjalanan menuju waktu pagi.

“Dunia memberi kami teleskop ini dan kami mengembalikannya ke dunia hari ini,” kata Gregory Robinson, manajer program untuk Teleskop Webb, saat konferensi pers pasca-peluncuran di Guyana Prancis.

Teleskop, dinamai administrator NASA yang memimpin badan antariksa selama tahun-tahun awal program Apollo, dirancang untuk melihat lebih jauh ke luar angkasa dan kembali ke waktu jauh melampaui Teleskop Luar Angkasa Hubble. Cermin pengumpul cahaya utamanya memiliki lebar 21 kaki, tiga kali lebih besar dari cermin Hubble, dan tujuh kali lebih sensitif.

Misi Webb adalah mencari bintang dan galaksi tertua dan terjauh, yang muncul 13,7 miliar tahun lalu, membakar jalan keluar dari sisa-sisa kabut Big Bang (yang terjadi 13,8 miliar tahun lalu).

Para astronom dari jarak jauh mengamati peluncuran dari seluruh dunia, banyak di piyama mereka, bersukacita.

“Hadiah Natal yang luar biasa,” kata Garth Ellingworth dari Universitas California, Santa Cruz.

Todd Lauer dari NOIRLab National Science Foundation, dalam email dengan astronom lain, melaporkan bagaimana perasaannya tentang peluncuran: “Nikmati saja kata-kata paling suci di luar angkasa,” par! Dia mengatakan, mengacu pada bahasa yang digunakan oleh tim peluncuran untuk menggambarkan rudal yang beroperasi seperti yang diharapkan.

Alan Dressler, astronom di Observatorium Carnegie dan salah satu pendiri Proyek Teleskop Webb, menjawab, “Haleluya!—kata suci lainnya untuk saat ini, harapan.”

Priyamvada Natarajan, seorang ahli kosmologi di Universitas Yale, mengirim email dari India yang menggambarkan dirinya sebagai “sangat gembira! – LUAR BIASA! LUAR BIASA!”

Di Baltimore di Space Telescope Science Institute, markas besar untuk operasi misi Webb, sekelompok kecil ilmuwan dan pejabat NASA bersorak gembira dan bertepuk tangan selama peluncuran.

READ  Para peneliti telah menemukan planet bayi baru di Hawaii

Kemudian tim operasi penerbangan di bagian lain dari institut itu menyaksikan Webb mengerahkan susunan suryanya, dan kemudian antena komunikasinya beberapa menit kemudian. Hampir 100 personel misi akan memimpin penyebaran pesawat ruang angkasa, bergantian antara shift 12 jam 24 jam sehari saat memulai perjalanannya ke titik di luar bulan.

“Mereka memiliki pekerjaan nyata yang harus dilakukan,” kata Kenneth Simbach, direktur institut tersebut. “Tim kami telah menghabiskan dua tahun terakhir melakukan banyak pelatihan.”

Dilengkapi dengan detektor yang peka terhadap inframerah, atau “radiasi termal”, teleskop akan melukis alam semesta dengan warna yang belum pernah dilihat mata manusia sebelumnya. Perluasan alam semesta menggeser cahaya tampak dari galaksi yang lebih tua dan lebih jauh ke panjang gelombang inframerah yang lebih panjang.

Para astronom mengatakan bahwa mempelajari panas dari galaksi kecil ini dapat memberikan petunjuk penting tentang kapan dan bagaimana lubang hitam supermasif yang terletak di pusat galaksi terbentuk. Di dekat rumah saat ini, teleskop akan mencium atmosfer planet yang mengorbit bintang terdekat, mencari sinyal inframerah dari elemen dan molekul yang terkait dengan kehidupan, seperti oksigen dan air.

Webb akan memeriksa semua sejarah kosmik, miliaran tahun yang lalu, kata para astronom – dari bintang pertama hingga kehidupan di tata surya. Minggu ini, Administrator NASA Bill Nelson menggambarkan teleskop itu sebagai “lubang kunci di masa lalu.”

“Ini adalah contoh cemerlang dari apa yang bisa kita capai ketika kita bermimpi besar,” katanya. Setelah peluncuran, dia berkata, “Ini hari yang menyenangkan bagi planet Bumi.”

Awal perjalanan teleskop tidak luput dari perhatian badan antariksa di Kongres, yang telah terjebak dengan proyek selama beberapa dekade sekarang.

“Peluncuran Teleskop Luar Angkasa James Webb yang sukses hari ini menandai tonggak bersejarah dalam kemajuan kami dalam astrofisika dan ilmu luar angkasa,” kata Perwakilan Eddie Bernice Johnson, D-Texas dan ketua Komite Sains, Luar Angkasa dan Teknologi House, dalam rilis berita. .

Peluncuran yang sukses pada hari Sabtu datang untuk menutupi upaya mahal yang mencakup lebih dari 25 tahun ketidakpastian, kesalahan, dan kecerdikan. 18 cermin heksagonal berlapis emas Webb, pengontrol suhu canggih, dan sensor inframerah ultra-sensitif dirakit dalam garis waktu pengembangan yang penuh dengan pembengkakan biaya dan rintangan teknis. Insinyur harus merancang 10 teknologi baru di sepanjang jalan untuk membuat teleskop lebih sensitif daripada Hubble.

READ  Tes COVID-19 ditutup di Barnett Park setelah kapasitas tercapai

Ketika NASA memilih Northrop Grumman untuk memimpin pembuatan Web pada tahun 2002, manajer misi memperkirakan akan menelan biaya $ 1 miliar hingga $ 3,5 miliar dan diluncurkan ke luar angkasa pada tahun 2010. Ekspektasi jadwal yang terlalu optimis, kecelakaan pengembangan sesekali, dan laporan biaya yang tidak terorganisir menyebabkan overruns Jadwalkan hingga 2021 dan tingkatkan total biaya menjadi $10 miliar.

Bahkan putaran terakhir di landasan peluncuran tampak genting karena kecelakaan yang tidak menguntungkan di ruang roket Kourou, kabel yang terputus dan laporan cuaca yang mengganggu membuat tanggal keberangkatan Webb semakin jauh ke bulan Desember, hingga peluncuran pada pagi Natal tidak dapat dihindari.

“Saya sangat senang hari ini,” kata Josef Asbacher, Direktur Jenderal Badan Antariksa Eropa. Tapi dia menambahkan, “Ini sangat menegangkan, saya tidak bisa melakukan peluncuran setiap hari, itu tidak baik untuk harapan hidup saya.”

Bagi para astronom dan insinyur, peluncuran itu juga merupakan pemandangan yang mengkhawatirkan.

“Sulit untuk tidur tadi malam,” kata Adam Rees, seorang astrofisikawan dan peraih Nobel yang akan menggunakan Teleskop Webb untuk mengukur laju perluasan alam semesta.

“Saat Natal pukul tujuh pagi dan saya bangun dan semua orang bersemangat – apakah seperti itu rasanya memiliki anak?” Lucian Walkovich, seorang astronom di Planetarium Adler di Chicago, tulis di twitter. Mereka menambahkan, “Mengerikan, saya akan kembali tidur,” yang mereka konfirmasi dalam email yang mereka lakukan, tetapi tidak sebelum susunan surya menjadi viral.

Tetapi peluncuran itu sendiri hanyalah langkah pertama dalam perjalanan yang lebih berbahaya yang oleh para astronom dan insinyur roket disebut sebagai “kecemasan enam bulan.”

Menyebarkan panel surya setengah jam ke dalam penerbangan adalah yang pertama dalam serangkaian manuver dan penyebaran selama sebulan dengan apa yang disebut NASA “344 titik kegagalan tunggal.”

READ  Letusan gunung berapi bawah laut terbesar yang pernah tercatat memunculkan gunung berapi baru yang besar

“Akhirnya saya bisa mulai bernapas lagi ketika susunan surya padam,” kata Pam Milroy, wakil administrator NASA. “Kami memiliki banyak hari yang sulit di depan, tetapi Anda bahkan tidak dapat memulai semua itu sampai bagian ini berjalan dengan baik.”

Di antara saat-saat yang paling menegangkan, kata para astronom, adalah munculnya tabir surya raksasa, seukuran lapangan tenis, yang dirancang untuk menjaga teleskop dalam gelap dan cukup dingin sehingga termometernya tidak menelan panas dari bintang-bintang yang jauh. . Layar terbuat dari lima lapisan plastik yang disebut Kapton, yang mirip dengan mylar, dan rapuh seperti mylar. Itu kadang-kadang pecah saat berlatih penyebarannya.

Jika semuanya berjalan dengan baik, para astronom akan mulai melihat alam semesta dalam cahaya baru musim panas mendatang. Mereka sangat menantikan apa yang tidak mereka harapkan. Seperti yang dikatakan Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi NASA untuk sains baru-baru ini: “Setiap kali kami meluncurkan teleskop besar dan berani, kami mendapat kejutan. Ini adalah yang terbesar dan paling berani.”

Tetapi jika ada yang tidak beres dalam beberapa minggu dan bulan mendatang, bidang pandang astronomi tentang asal usul keberadaan bisa terancam. Ketika masalah menghalangi pekerjaan Hubble pada 1990-an, NASA mengirim astronot di pesawat ulang-alik untuk melakukan pekerjaan perbaikan. Teleskop Webb sedang menuju ke titik di luar Bulan di mana tidak ada pesawat ruang angkasa yang pernah membawa manusia (walaupun Ms Milroy mengatakan NASA telah mempertimbangkan Tugas perbaikan robot jika diperlukan).

“Saya memberi tahu teman-teman saya yang bukan astronom, setelah peluncuran, bahwa Anda kebanyakan ingin tidak mendengar apa-apa selama 30 hari,” kata Dr. Reese. “Dan kami akan sangat senang jika kami tidak mendengar apa-apa.”

Dennis Overby melaporkan dari New York, dan Joey Rowlett dari Baltimore.