POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tanpa dana yang dijanjikan datang, UMKM Indonesia menderita |  Berita Bisnis dan Ekonomi

Tanpa dana yang dijanjikan datang, UMKM Indonesia menderita | Berita Bisnis dan Ekonomi

Pengeluaran stimulus yang lamban mengancam pemulihan Indonesia karena usaha kecil yang menjadi tulang punggung perekonomian telah menunggu dana yang sangat dibutuhkan untuk mengatasi penutupan yang diperpanjang.

Data Kementerian Keuangan menunjukkan bahwa hanya sekitar 30% dari lebih dari 186 triliun rupee ($ 13 miliar) bantuan pemerintah bersama di tingkat nasional dan daerah yang belum disalurkan ke UMKM. Pembatasan pergerakan yang lebih ketat yang diberlakukan pada awal Juli mempengaruhi perekonomian di banyak bagian nusantara, mendorong Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mendesak pemerintah daerah untuk mempercepat pengeluaran, yang lebih rendah selama pertengahan tahun daripada tahun 2020.

“Kalau belanja dalam negeri bisa dipercepat di semester kedua, kami berharap ini bisa mendukung pemulihan ekonomi di daerah,” kata Indrawati, Kamis.

Kemampuan usaha kecil ini untuk bertahan dari pukulan pandemi akan mempengaruhi seberapa agresif pemerintah dapat menegakkan langkah-langkah untuk menahan salah satu wabah virus corona terburuk di dunia.

Ada lebih dari 64 juta usaha mikro, kecil dan menengah di Indonesia, mempekerjakan hampir 97% dari angkatan kerja negara yang menyumbang lebih dari 60% dari PDB. Ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu mengalami kontraksi selama empat kuartal berturut-turut sebelum tumbuh 7,07% pada periode April-Juni dari tahun sebelumnya, meskipun ada kekhawatiran bahwa momentum dapat terus berlanjut mengingat pembatasan baru-baru ini.

Lebih dari 30 juta usaha mikro, kecil dan menengah telah ditutup dalam pandemi, menurut data dari Asosiasi Usaha Mikro, Kecil dan Menengah Indonesia, dengan mereka yang bekerja di bidang pertanian, perikanan dan perdagangan di antara yang paling terpukul. Pembatasan menjaga orang di rumah dan membatasi operasi sebagian besar bisnis akan tetap berlaku hingga 9 Agustus, menjadikan stimulus pemerintah salah satu dari sedikit sumber dukungan untuk menjaga agar usaha kecil tetap berjalan.

READ  Vaksin Moderna untuk Kapal AS ke Indonesia di Tengah Lonjakan COVID-19 | Suara Amerika

permainan bertahan hidup

Presiden Joko Widodo baru-baru ini berjanji bahwa 12,8 juta usaha kecil akan menerima total bantuan tunai Rp 15,6 triliun tahun ini, mengatakan kepada UMKM untuk “tetap dengan sekuat tenaga” selama “semu-lockdown”.

Namun, mendeklarasikan bantuan dan memasukkannya ke kantong penerima adalah dua hal yang berbeda. Sebagian besar bantuan datang dalam bentuk suku bunga atau subsidi listrik, tetapi banyak UMKM tidak memiliki jalur kredit atau toko nyata, menurut Nurul Widyaningrum, peneliti senior di Pusat Analisis Sosial AKATIGA di Bandung.

Sebagian besar UMKM Indonesia kecil dan informal, beroperasi di luar rumah atau gerobak dorong, menjual makanan dan barang melalui berbagai desa. Dia mengatakan mereka sering tidak memiliki surat-surat pendaftaran usaha, yang diperlukan untuk menerima bantuan uang tunai.

Mokroni, 53, yang menjalankan “kutil” – sebuah kios yang menjual makanan rumahan – di Jakarta selama hampir dua dekade, menutup salah satu dari tiga kiosnya dan membagi dua tenaga kerjanya untuk tetap bertahan. Dia mengatakan ribuan kutil lain di ibu kota dan kota-kota terdekat telah ditutup.

“Saya harus menutup kios yang terletak di dekat universitas karena hampir tidak ada pelanggan,” kata Mucroni, yang memimpin kelompok koperasi di wilayah Jabodetabek. Mockroney mengatakan bahwa dia dan banyak orang kaya lainnya belum menerima bantuan tunai dari pemerintah, dan harus bergantung pada hutang pribadi untuk menjaga bisnis mereka tetap berjalan di tengah penurunan pendapatan 50% -90%.

“Kami mencoba bertahan, tetapi tidak satu hari pun berlalu tanpa kami bertanya-tanya berapa lama kami bisa bertahan,” kata Mocronnie.

blok bangunan

Data Kementerian Keuangan menunjukkan bahwa pemerintah hanya menghabiskan sepertiga dari 161,2 triliun rupiah yang dialokasikan untuk UMKM dalam rencana pemulihan nasional tahun ini, sementara pemerintah daerah mengalokasikan kurang dari 20% dari 25,5 triliun rupiah yang dialokasikan untuk bantuan sosial dan ekonomi di provinsi. .

READ  Inflasi dan stimulus China yang melambat dapat menimbulkan masalah bagi pasar negara berkembang

Masalah sektor ini bisa berdampak besar di Indonesia, yang tahun ini kehilangan status pendapatan menengah atas dari Bank Dunia di tengah memburuknya kemiskinan dan pengangguran. Menurut data dari Asian Development Bank, 44% UMKM Indonesia adalah pedagang grosir atau pengecer, lebih tinggi dari 25% di negara tetangga Filipina.

Ini berarti bahwa UMKM Indonesia “memainkan peran penting dalam distribusi barang dan jasa, termasuk melalui toko-toko yang terletak di lokasi yang nyaman bagi pelanggan,” kata Purnima Jayawardana, spesialis sektor keuangan di Asian Development Bank. “Penutupan usaha mikro, kecil dan menengah ini bisa berdampak buruk pada ekonomi lokal.”

Bagi Eddie Miseru, Sekretaris Jenderal Gabungan Pengusaha Mikro Kecil dan Menengah Indonesia, dampak pandemi tahun ini lebih parah, karena banyak pengusaha kecil tidak mampu mempertahankan arus kas, kehabisan tabungan dan mengambil terlalu banyak uang. utang.

“Kami jelas memahami bahwa pembatasan pergerakan adalah kebijakan yang pasti harus diambil untuk mengendalikan epidemi, tetapi kami juga membutuhkan pemerintah untuk lebih serius membantu kami menanggung konsekuensinya,” kata Miseru.