POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sun Cable: Proyek Tenaga Surya dan Baterai Terbesar di Dunia Berkembang Lagi, Mendapat Persetujuan Indonesia

Sun Cable: Proyek Tenaga Surya dan Baterai Terbesar di Dunia Berkembang Lagi, Mendapat Persetujuan Indonesia

Proyek penyimpanan fotovoltaik dan baterai surya terbesar di dunia, Sun Cable, telah diperluas hingga 20 GWh untuk komponen surya dari proposal NT, dan 36-42 GWh untuk penyimpanan baterai.

Sun Cable meluncurkan standar baru untuk proyek terkemuka dunia pada hari Kamis, dalam sebuah pengumuman yang mengungkapkan bahwa mereka telah memperoleh izin survei bawah laut dari Indonesia, untuk memfasilitasi perjalanan lebih dari 4.000 km kabel bawah laut – menuju Singapura – melalui perairan Indonesia.

Perusahaan yang didukung oleh pendiri miliarder Andrew Forrest dan Mike Cannon-Brooks itu mengatakan, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaiteen membenarkan rute yang direkomendasikan pemerintah Indonesia untuk kabel transmisi melintasi perairan Indonesia.

Kabel DC tegangan tinggi, yang juga akan menjadi yang terbesar di dunia, bertujuan untuk membawa energi terbarukan dari Elliott di NT, ke Darwin, dan kemudian ke Singapura, di mana proyek ini diperkirakan dapat memasok hingga 15 % kebutuhan listrik Singapura mulai tahun 2028.

Sun Cable mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa rencana PowerLink Australia-Australia (AAPowerLink) senilai A$30 miliar yang sekarang adalah selangkah lebih dekat untuk direalisasikan, setelah pemerintah Indonesia bergabung dengan partai tersebut.

Proyek ini dimulai sebagai konsep baterai surya 10 GWh dan 20 GWh, sebelum diperluas menjadi penyimpanan baterai surya 14 GWh dan 33 GWh. Peningkatan yang diprediksi beberapa pekan lalu ternyata lebih besar dari perkiraan.

Dengan melepaskan sumber daya energi surya kelas dunia yang luas di Australia, Sun Cable telah membuka jalan bagi industri ekspor baru, dengan AAPowerLink diperkirakan akan menghasilkan ekspor hingga $2 miliar, lebih dari 1.500 pekerjaan di bidang konstruksi, dan 350 operasi, kata perusahaan. dan 12.000 pekerjaan tidak langsung.

READ  Forum Indonesia jajaki kerjasama ekonomi dengan Amerika Latin

“Ini adalah pencapaian signifikan bagi AAPowerLink dan membawa kami lebih dekat ke pembangkitan dan transmisi energi terbarukan yang terjangkau dan dapat didistribusikan ke Darwin dan Singapura, melalui jaringan transmisi energi terbarukan terbesar di dunia,” kata CEO Sun Cable David Griffin dalam sebuah pernyataan.

“Kami sedang mengembangkan teknologi yang mengintegrasikan transmisi surya, penyimpanan, dan teknologi arus searah tegangan tinggi (HVDC), untuk memenuhi permintaan energi terbarukan dalam skala besar.

“Ada keselarasan besar dengan roadmap teknologi dan nota kesepahaman pemerintah Australia untuk mengurangi emisi yang ditandatangani dengan Singapura pada Oktober 2020,” kata Griffin.

Cannon Brooks mengatakan pada hari Kamis bahwa mengamankan dukungan Indonesia untuk proyek tersebut merupakan langkah besar untuk mewujudkan potensi Australia untuk menjadi salah satu pengekspor energi terbarukan terbesar di dunia.

“Australia bisa menjadi negara adidaya di bidang energi terbarukan,” ujarnya. “Kita dapat dan harus memanfaatkan sumber daya surya kita yang dapat memberi daya lima kali lipat di dunia. Sun Cable memanfaatkan ini dalam skala besar, dan Asosiasi PowerLink Australia-Asia akan menciptakan peluang besar untuk energi terbarukan domestik dan internasional.”

Forrest juga menyambut baik berita dari Indonesia, dan mengatakan bahwa dia berharap untuk “mengucapkan terima kasih kepada Menteri Luhut secara langsung.”

“Dekarbonisasi planet kita adalah tantangan yang harus dihadapi semua orang dan semua bangsa. Tapi yang dibutuhkan adalah tindakan, bukan kata-kata.

“Saya memuji kepemimpinan dan kerja keras Menteri Luhut menuju tujuan ini dan komitmennya untuk menarik investasi ke Indonesia dan memanfaatkan kolaborasi sektor swasta dengan perusahaan Australia seperti Sun Cable dan Fortescue Future Industries.”

Tetapi Sun Cable tidak sendirian dalam meningkatkan produksi energi terbarukan dan ambisi ekspornya, dengan 50 gigawatt tenaga angin dan surya diusulkan untuk pantai selatan Australia Barat untuk menghasilkan jutaan ton hidrogen hijau untuk digunakan di Australia dan untuk tujuan lain. diterbitkan.

READ  Bali Tanpa Turis: Hotspot yang Dulu Ramai Menakutkan dan Ditumbuhi - Foto Essay | Fotografi

Skala proyek $ 100 miliar – yang akan dikenal sebagai Pusat Energi Hijau Barat – belum pernah terjadi sebelumnya. Ini akan menempati peringkat sebagai salah satu proyek terbesar di Australia dalam bentuk apa pun, dan tidak jauh di bawah ukuran jaringan utama negara itu.

Pendukung utama proyek ini adalah CWP Global Australia dan Intercontinental Energy yang berbasis di Hong Kong, pihak yang sama di belakang Pusat Energi Terbarukan Asia 26GW di Pilbara, yang baru-baru ini menerima persetujuan lingkungan awal yang ditolak oleh Menteri Lingkungan Federal Sussan Ley.