POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Stefanus A.  Smith menyebut kelemahan pertahanan Giannis Antetokounmpo dan Bucks

Stefanus A. Smith menyebut kelemahan pertahanan Giannis Antetokounmpo dan Bucks

Giannis Antetokounmpo dan Milwaukee Bucks kalah dari New York Knicks 129-122 pada hari Natal. Pertahanan Milwaukee memungkinkan New York mencetak 36 poin pada kuarter pertama dan ketiga dan mengejar ketertinggalan hampir sepanjang pertandingan. Kekalahan tersebut mengakhiri sembilan kemenangan beruntun Bucks melawan lawannya.

Bucks telah menukar Jrue Holiday, salah satu bek terbaik di NBA, dengan mantan bintang Portland Trail Blazers Damian Lillard. Tanpa 'JHolla' mengejar ancaman perimeter terbaik tim lawan, Milwaukee kesulitan bertahan.

Stephen A berkata: Smith, di NBA Countdown, tentang hal yang paling sulit dihadapi Bucks:

(:40 tanda)

“Dan itu [so-so defense] Hal itulah yang akan menyakiti Adrian Griffin di tahun pertamanya [as head coach]. Budenholzer adalah pelatih yang baik. Ketika Anda melihat kelemahan pertahanan Milwaukee Bucks, itu mengganggu Anda karena tidak mungkin mereka bisa menang secara keseluruhan jika mereka tidak bermain bertahan.

Adrian Griffin sedang menjalani musim pertamanya sebagai pelatih kepala, jadi dia mungkin masih menyesuaikan diri dengan peran barunya. Namun, hilangnya Jrue Holiday tidak diragukan lagi merupakan alasan terbesar mengapa Bucks tidak lagi menjadi kekuatan pertahanan seperti dulu.

Damian Lillard dan Malik Beasley tidak pernah menjadi bek yang hebat dalam karier mereka. Lutut Khris Middleton yang berderit juga tidak membantu. Bucks tidak lagi memiliki bek atletis yang bisa menyulitkan lawan.

Alhasil, ada banyak tekanan pada Giannis Antetokounmpo dan Brook Lopez untuk mempertahankan rim. Duo ini, terutama Antetokounmpo, bisa bermain di banyak area, tapi mereka bermain dengan bek di bawah rata-rata.

Dalam kekalahan Milwaukee Bucks dari Indiana Pacers di semifinal Kejuaraan NBA, tim tersebut kehilangan 37 poin pada kuarter keempat. Pacers berulang kali menghancurkan pertahanan Milwaukee dengan serangan tanpa henti ke keranjang meskipun Antetokounmpo dan Lopez mendominasi permainan. Indiana memiliki terlalu banyak momentum dalam serangannya karena pertahanan perimeter Bucks yang buruk.

READ  Papan peringkat AT&T Byron Nelson 2021: Jordan Spieth menggunakan elang yang terlambat untuk melaju ke kompetisi setelah ronde ketiga

New York Knicks menggunakan taktik yang sama melawan Bucks pada hari Natal. Mereka menyerang keranjang tanpa henti, yang membantu mereka mengalahkan Milwaukee 72-50 dalam poin dalam. Tidak banyak yang bisa dilakukan Giannis Antetokounmpo dan Brook Lopez untuk mencegah dorongan agresif Knicks.

Giannis Antetokounmpo dan Damian Lillard masing-masing mencetak 32 poin. Khris Middleton menambahkan 24 poin. Brook Lopez dan Bobby Portis Jr. juga bermain bagus dalam menyerang. Pelanggaran Milwaukee menurun, tetapi pertahanannya kesulitan.


Giannis Antetokounmpo dan Milwaukee Bucks semakin membaik dalam pertahanan

Segalanya bukanlah malapetaka dan kesuraman ketika menyangkut pertahanan Milwaukee Bucks. Mereka memulai dua minggu pertama musim ini dengan peringkat ke-27 dalam peringkat pertahanan. Sebelum pertandingan melawan New York Knicks, mereka naik ke peringkat 20.

Desember adalah saat Bucks asuhan Giannis Antetokounmpo menunjukkan kemajuan terbesar mereka dalam pertahanan. Sebelum pertandingan melawan Knicks, mereka menduduki peringkat ke-12 dalam peringkat pertahanan.

Antetokounmpo memberikan tanggung jawab kepada rekan satu timnya untuk meningkatkan pertahanan. Ini masih awal musim dan Bucks menunjukkan tanda-tanda setidaknya menjadi tim yang layak yang mampu membatasi lawan mereka.

Meski pertahanannya biasa-biasa saja, mereka berada di urutan kedua Wilayah Timur dengan rekor 22-8.Tak ada keraguan bahwa serangan Milwaukee selalu membawa tim. Bucks membutuhkan pertahanan mereka untuk maju dan menjadi penantang kejuaraan yang sah.

Tautan langsung

Lainnya dari Sportskeeda

Diedit oleh Michael Macacero