POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Star Wars: Bagaimana Andor Menjadi Seri Dewasa Lucasfilm

Tony Gilroy Saya tidak ingin membuat prekuel “Rogue One”. 2016”perang bintangFitur, yang ditulis bersama Gilroy, itu sendiri merupakan pengantar, merinci bagaimana kru Pemberontak yang kejam, yang dipimpin oleh mata-mata Cassian, Andor (Diego Luna), mencuri rencana untuk Death Star. Mereka berhasil, tetapi (peringatan spoiler!) Mereka semua mengorbankan hidup mereka untuk melakukannya – akhir yang sangat kejam untuk pencarian “Star Wars”. Produksi juga sangat bergejolak sehingga Gilroy, yang menulis empat film “Bourne” dan menyutradarai “Michael Clayton,” melangkah untuk memimpin pengambilan gambar ulang skala besar menggantikan sutradara Gareth Edwards. Ketika hasilnya sukses besar, menghasilkan lebih dari $1 miliar keuntungan di seluruh dunia, presiden Lucasfilm Kathleen Kennedy sangat ingin membuat lebih banyak film Star Wars dengan Gilroy.

“Saya ingat Cathy berkata, ‘Apa yang bisa kita lakukan?'” Dan saya berkata, ‘Nah, cerita macam apa yang ingin Anda buat?’ kenang Gilroy. Dan dia berkata, ‘Kita bisa melakukan apa saja.’ Dan saya berkata, ‘Bisakah Anda melakukan, seperti, ‘Mewarisi angin’?”

Dengan kata lain, Gilroy tidak tertarik untuk membuat epik luar angkasa besar lainnya dan melanjutkan. Namun pada tahun 2018, Lucasfilm mulai mengembangkan serial TV sebelum peristiwa “Rogue One”, mengikuti kehidupan Cassian dengan robot K-2SO (Alan Tudyk) yang tepercaya. Gilroy tidak terlibat, tetapi studio mengiriminya naskah. “Itu dalam konteks Cassian dan K-2 seperti Butch dan Sundance, dan mereka akan menyerbu kastil,” katanya. Bahannya bagus, tambahnya, “tapi sangat sulit untuk menahannya untuk waktu yang lama.”

Jadi sementara dia masih mengaku tidak tertarik dengan pekerjaan itu, Gilroy menulis “pernyataan kriminal yang panjang” kepada Lucasfilm yang menjelaskan tidak hanya mengapa dia pikir pendekatan ini tidak akan berhasil, tetapi apa yang dia pikir seharusnya dilakukan studio. “Itu ide yang gila,” katanya sambil tersenyum lebar. “Itu terlalu ekstrim, jadi begitulah.”

READ  Pangeran William akan menjadi pewaris takhta yang 'paling santai', kata pakar kerajaan | Pangeran William

Ide itu adalah “Andor”. Musim 12 episode pertama, yang akan tayang perdana di Disney+ pada 21 September, sebenarnya tidak seperti apa pun yang dialami sebelumnya dalam sejarah 45 tahun waralaba Star Wars. Alih-alih mengubah kehidupan Cassian, sebelum Rogue One, menjadi petualangan luar angkasa yang berombak, Gilroy—yang telah menulis lima episode dan menjabat sebagai produser eksekutif dan sutradara pertunjukan—menggunakan kisah Cassian untuk menggambarkan, dalam detail yang hampir mirip dengan Dickensian, kehidupan manusia biasa yang saling terkait. Mereka akan membentuk aliansi pemberontak. Sementara karakter yang lebih tua seperti Mon Mothma (Genevieve O’Reilly) dan Saw Gerrera (Forest Whitaker) muncul, sebagian besar dari 200-plus aktor memainkan karakter baru, sering menghuni dunia yang belum pernah kita lihat sebelumnya. Lebih penting lagi, daripada Jedi yang tersesat atau Skywalker yang rahasia, Andor mengikuti pekerja pabrik yang rendah hati dan teknokrat tingkat menengah, karakter yang tampaknya biasa-biasa saja yang telah lama berada di latar belakang tetapi tidak pernah menjadi sorotan sampai sekarang.

“Saya ingin melakukannya pada orang sungguhan,” kata Gilroy. “Mereka membuat semua kekayaan intelektual tentang keluarga kerajaan, pada dasarnya. Itu keren. Tapi ada satu miliar, satu miliar, satu miliar makhluk lain di galaksi. Ada tukang ledeng dan ahli kecantikan. Jurnalis! Seperti apa kehidupan mereka? Revolusi memengaruhi mereka sama seperti orang lain.” Mengapa tidak menggunakan kanon Star Wars sebagai makhluk hidup untuk pengisahan cerita yang realistis, emosional, dan dramatis?” Adapun karakter warisan lainnya yang mungkin muncul di Musim 1, mereka, kata Gilroy, ” tidak pernah melakukan layanan penggemar.”

“Itu tidak pernah ironis,” lanjutnya. “Saya harus selalu ada di sana. Itu selalu protein. Bukan es.”

READ  'Mummy, Yang Mulia': Pangeran Andrew memberi penghormatan kepada Ratu | Pangeran Andrew

Pendekatan tingkat dasar Gilroy khususnya yang meyakinkan Luna untuk kembali memerankan Cassian lagi (ia juga bertindak sebagai produser eksekutif). “Ini adalah ekspresi pemberontakan,” kata aktor itu. “Ini bukan tentang satu karakter yang menyelamatkan semua orang. Ini tentang komunitas.”

Perspektif yang lebih luas ini mengejutkan Kyle Soler (“Poldark”), yang memerankan Cyril Karn, wakil inspektur yang bertanggung jawab yang bertentangan dengan Cassian. “Itu sangat berbeda dari apa yang saya harapkan dari skrip ‘Star Wars’,” katanya. “Saya harus kembali dan melihat judulnya: Tidak, itu dia adalah ‘Perang Bintang.’ Saya hanya merasa, “Wow, itu sangat tua, berpasir, berantakan.” “Pada titik tertentu, tambahnya, Cyril pulang” dan menghabiskan waktu bersama ibunya, yang bukan “Star Wars.” “

Gillroy mengatakan bahwa mengadakan pertunjukan “Star Wars” sebesar ini hanya dimungkinkan berkat “ekonomi siaran langsung”, yang ia gunakan untuk keuntungan penuhnya. Alih-alih film Inside “Volume” — panggung suara LED berdarah yang digunakan oleh “The Mandalorian,” “The Book of Boba Fett” dan “Obi-Wan Kenobi” secara ekstensif — penceritaan ambisius seri ini membutuhkan pengambilan gambar di lokasi nyata dan luas set Pesta dan seluruhnya dibangun di London.

Raymond Anum, Diego Luna dan Ian White dalam “Andor”.

Atas perkenan dari Lucasfilm Ltd.

“Saya membayangkan saya akan berada di layar hijau, atau saya akan berada di depan grup virtual,” kata Adria Arjona (“Morbius”), yang memerankan teman Cassian, Bix, seorang mekanik di planet Ferrix. “Mereka menciptakan seluruh kota. Firix sudah ada di sana. Aku ada di sana.”

Ketika Dennis Gough, yang memerankan Agen Keamanan Kekaisaran Deidra Miro, pertama kali memecatnya di lokasi syuting Fyrex, dia juga terkesan. “Ada yang tampak seperti bar sushi, dan saya melihat di salah satu mangkuk dan ada mie biru,” katanya. “Lain kali, ada tusuk sate dengan semacam binatang aneh di atasnya. Saya pikir, ‘Wow, tidak ada yang akan melihat ini.” Itu semua dilakukan untuk kita.”

Koleksi ini mencakup segala sesuatu mulai dari rumah mewah hingga rumah bordil kelas atas hingga proyek perumahan, semuanya dirancang untuk membantu mendongeng di kompleks manusia yang dapat diandalkan – dan menarik pemirsa di luar penganut “Star Wars”.

“Kamu seharusnya bisa menonton pertunjukan dan tidak pernah peduli dengan ‘Star Wars’, atau [have ever] “Saya pernah menonton film Star Wars,” kata Gilroy. “Pertunjukan ini harus bekerja sendiri.” Pada saat yang sama, dia menambahkan, “Harapannya, mimpinya, adalah bahwa komunitas ‘Star Wars’ yang benar-benar keras akan merangkul pertunjukan dengan cara baru – dan bahwa mereka akan dengan senang hati mengajak seseorang dengan kasar ke dalamnya. . Turun secara molekuler ke dunia mereka dan perlakukan seperti hal yang nyata.”

Tiga pertunjukan Star Wars pertama Lucasfilm untuk Disney+ sengaja dirancang sebagai tontonan keluarga, dengan plot yang lugas dan karakter yang ramah anak — sesuai dengan hampir setiap proyek Star Wars sejak film George Lucas asli tahun 1977. Namun, “Andor” mendekati cerita Tingkat perkembangan emosi yang matang dan kompleksitas naratif yang membedakannya dari yang lain.

“Saya tidak berpikir itu mungkin pertunjukan berusia 9 tahun,” kata Gilroy. Ini bukan untuk mengatakan bahwa serial ini tidak merangkul akar dari “Star Wars.” “Kami adalah kisah petualangan,” tambahnya. “Kami adalah film yang menarik. Dan dengan cara yang sangat berlimpah, kami menciptakan banyak kekayaan intelektual. Beberapa di antaranya di permukaan tanah: produk, acara TV, segala macam hal. Semuanya baru.”

Melakukannya terbukti jauh lebih memakan daripada yang awalnya dimaksudkan Gilroy. “Saya pikir, ‘Saya akan membangun musim pertama, mendapatkannya, dan kemudian orang lain dapat mengambil alih dan mereka dapat melakukannya,’ katanya.” Mereka membawanya ke perhiasan yang mereka kenakan – yang berarti setiap detail terakhir memiliki untuk dirancang, disertifikasi, dan diproduksi.

“Ada beberapa kali di sepanjang jalan di mana itu seperti, ‘Man, apa yang telah saya lakukan dengan hidup saya?'” kata Gilroy. “Mengapa kamu melakukan ini? Ini tidak sepadan. Ini adalah percakapan yang sulit untuk dilakukan dengan dirimu sendiri ketika kamu berada di dalamnya.”

Hal-hal menjadi sangat buruk ketika Gilroy menyadari bahwa dia telah menciptakan dilema yang tampaknya mustahil: Andor memulai lima tahun sebelum peristiwa Rogue One, dan rencana Gilroy adalah selalu mengakhiri seri tepat sebelum peristiwa film. Tapi musim pertama, yang berlangsung selama satu tahun dalam kehidupan Cassian, hanya berlangsung sekitar dua tahun. Rasanya seperti mempertahankan cakupan seri yang luas untuk empat musim berikutnya.

“Anda tidak dapat secara fisik membuat pertunjukan selama lima tahun,” kata Gilroy, mengerang. “Maksudku, Diego akan berusia 65 tahun. Aku akan berada di panti jompo.” cemberut. “Kami panik. Kami tidak bisa login selamanya.”

(kiri): Tony Gilroy dan Diego Luna di lokasi syuting Andor.

Des Willy / Corteso dari Lucasfilm Ltd.

Gilroy kemudian mengatakan bahwa dia, Luna, dan produser eksekutif San Wahlenberg (“Chernobyl”) datang dengan “solusi yang sangat elegan” yang mengambil keuntungan dari struktur yang mereka adopsi untuk musim pertama, di mana satu cerita terungkap selama tiga episode simultan ditulis dan dipimpin oleh tim yang sama. (Itulah sebabnya Disney+ menayangkan tiga episode pertama bersama-sama.) Pada bulan November, “Andor” memulai produksi pada musim 12-episode kedua dan terakhirnya, dan setiap set tiga episode akan mencakup jumlah hari yang berbeda dalam kehidupan Cassian dalam satu episode. umum.

“Ketika kami kembali, itu setahun kemudian, yaitu Jumat, Sabtu dan Minggu. Dan kemudian kami pergi selama satu tahun,” kata Gilroy dengan antusias. “Dan kemudian kami kembali, saya pikir, selama delapan hari. Lalu kita pergi selama setahun. Dan kami akan kembali, dan itu empat hari.”

Luna menambahkan, “Star Wars tumbuh dengan cara yang memungkinkan dirinya memiliki ekspresi yang berbeda. Kami bukan bagian dari cerita yang tidak pernah berakhir. Akhir kami jelas. Ini sejelas akhir yang bisa.”

Ini juga menandai akhir waktu Gilroy di galaksi yang sangat jauh. Dia beralih dari saat-saat putus asa sebelumnya menjadi merasa “bangga” dengan “jenis hal besar dan terperinci yang kami coba buat” – mungkin merevolusi cara penonton berpikir tentang “Star Wars” dalam prosesnya.

Seperti yang dikatakan salah satu karakter di acara itu, “Setiap orang memiliki pemberontakannya sendiri.”