POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

The Jakarta Post Image

Sri Mulyani Minta Perbankan Tingkatkan Pinjaman Saat Pemulihan Terputus – Bisnis

Zulfikar Fath-ur-Rahman (Jakarta Post)

Jakarta
Rabu 4 Agustus 2021

2021-08-04
20:00

526e0a36a436d7a70544fc9c3e472da7
1
Tindakan
Sri-Mulyani-Indrawati, Menteri Keuangan, penyaluran pinjaman, perkiraan pertumbuhan kredit
Gratis

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati meminta bank umum meningkatkan penyaluran kredit sehingga mendukung upaya pemerintah untuk menghidupkan kembali perekonomian Indonesia di tengah pandemi COVID-19.

Sri Mulyani mengakui pandemi telah mengganggu sektor keuangan, memaksa perbankan untuk melakukan restrukturisasi kredit dan menghentikan penyaluran kredit. Namun, bank perlu kembali ke pekerjaan mereka sebagai perantara untuk membantu perekonomian.

“Akan sangat sulit bagi perekonomian untuk pulih sampai sektor keuangan melanjutkan pertumbuhan pinjaman,” kata menteri keuangan pada acara online, Selasa. “Tidak mungkin untuk menghidupkan kembali ekonomi hanya dengan satu mesin pertumbuhan, pemerintah, bahkan jika pemerintah menaikkan pengeluaran.”

Dia menambahkan bahwa pemulihan pertumbuhan pinjaman signifikan karena bank mengambil bagian terbesar dari sektor keuangan. Menurut data Bank Indonesia (BI), pada April perbankan menguasai 77,69 persen aset sektor keuangan.

Bank sentral baru-baru ini menurunkan perkiraan pertumbuhan pinjamannya untuk tahun ini menjadi antara 4 dan 6 persen dari antara 5 dan 7 persen setelah pemerintah memperpanjang hingga 9 Agustus pembatasan pandemi darurat untuk menahan gelombang infeksi virus corona.

Baca juga: Perbankan lebih baik di babak pertama, tetapi mungkin tenang sebelum badai.

Penyaluran pinjaman agak membaik di bulan Juni, ketika naik 0,59 persen y/y (y/y) menjadi 5,58 kuadriliun rupee ($389,68 miliar). Pertumbuhan tersebut dipimpin oleh kredit konsumsi, yang naik sekitar 2 persen tahun-ke-tahun, diikuti oleh kredit modal kerja. Pinjaman investasi tetap turun 0,41% YoY.

Josua Pardidi, kepala ekonom di Permata Bank, mengatakan perlambatan pertumbuhan pinjaman disebabkan kombinasi dari permintaan pinjaman yang lebih rendah dari bisnis dan kehati-hatian dari pihak bank mengenai risiko pinjaman di tengah pandemi. Beberapa perusahaan juga menggunakan obligasi untuk pembiayaan.

READ  Indonesia ingin menggandakan armada tiga kapal selamnya setelah serangan China

Perkiraan total rasio pinjaman bank bermasalah (NPL) pada Juni adalah 3,20 persen, sedikit lebih tinggi dari tahun sebelumnya 3,11 persen, menurut BI. Rasio kredit macet adalah 4,10% untuk modal kerja, 3% untuk investasi dan 1,91% untuk belanja konsumen.

Menurut penelitian kami, pertumbuhan ekonomi yang tinggi [normally] Menunjukkan pertumbuhan pinjaman yang lebih tinggi, dan hubungan ini lebih kuat dari [the reverse] “Pertumbuhan pinjaman mendorong pertumbuhan ekonomi,” kata Josua. Jakarta Post Dalam sebuah wawancara telepon pada hari Rabu.

Mengingat pembatasan perjalanan yang lebih ketat untuk menahan pandemi, pemerintah telah menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi untuk tahun ini menjadi antara 3,7 dan 4,5 persen dari antara 4,5 dan 5,3 persen.

Josua mengatakan bahkan jika bank menurunkan suku bunga pinjaman secara drastis, pinjaman tidak akan tumbuh selama ekonomi masih dalam resesi dan tidak ada permintaan pinjaman dari bisnis, baik kecil maupun besar.

Penyaluran pinjaman oleh Bank of Central Asia yang terdaftar secara publik, bank swasta terbesar di negara itu, turun 0,3 persen YoY menjadi 593,6 triliun rupee dalam enam bulan pertama.

Baca juga: Bank komersial tetap berpegang pada perkiraan pertumbuhan pinjaman merah muda

Tetapi bagian bank dari pinjaman berisiko, termasuk pinjaman yang direstrukturisasi sebagai tanggapan terhadap krisis yang disebabkan oleh pandemi, stabil pada 19,1 persen pada periode April-Juni.

Suku bunga pinjaman inti (SBDK) BCA adalah 7,95 persen untuk bisnis dan 8,20 persen untuk pinjaman ritel pada Juni, masing-masing turun 2 poin persentase dan 1,2 poin persentase dari tahun sebelumnya, menurut data dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Kita masih mencermati kondisi pemulihan ekonomi nasional di tengah [emergency curbs] bertujuan untuk menekan penyebaran COVID-19,” kata juru bicara BCA Hera Harin Surat dalam pesan teks.

READ  Indonesia memperluas pembatasan COVID-19 ke media lokal luar negeri di Jawa

Ia menambahkan bahwa likuiditas yang cukup dan pemulihan ekonomi diharapkan membantu bank membukukan pertumbuhan pinjaman 4-6 persen tahun ini.

Deputi Gubernur Investment Bank Dodi Budi Walyu mengatakan bank sentral mendukung sektor perbankan dengan meningkatkan likuiditas, sehingga meningkatkan sisi penawaran, sementara dana pihak ketiga tumbuh 11,28 persen per tahun, yang meningkatkan likuiditas. Doody mengatakan NBI mengharapkan dana pihak ketiga tumbuh 6-8% tahun ini.

“Bank tentu memiliki likuiditas yang cukup untuk memacu penyaluran pinjaman,” kata Doody kepada The Guardian. Surat dalam pesan teks. Di sisi permintaan, Bank Investasi Internasional melanjutkan kebijakan moneter ekspansif dan mempertahankan suku bunga acuan [low]. “

Pertumbuhan dana pihak ketiga baru-baru ini telah menyebabkan rasio pinjaman terhadap simpanan (LDR) turun menjadi 81,33 persen, di bawah tingkat biasanya di atas 90 persen.