POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemangku kepentingan kelapa sawit mengatakan bahwa rincian lebih lanjut diperlukan tentang peraturan EUDR yang direncanakan, dan implikasinya

Pemangku kepentingan kelapa sawit mengatakan bahwa rincian lebih lanjut diperlukan tentang peraturan EUDR yang direncanakan, dan implikasinya

Buah kelapa sawit siap diolah. Danau Centarum, Kalimantan Barat, Indonesia. Foto oleh Tim Cronin/CIFOR-ICRAF

Stakeholder mengatakan selama meja bundar yang diselenggarakan oleh Pusat Penelitian Kehutanan Internasional – Agroforestri Global (CIFOR-ICRAF).

Detail Uni Eropa Usulan Regulasi Produk Bebas Deforestasi (EUDR) Perlu diperjelas, karena “masyarakat tidak tahu tindakan apa yang diperlukan atau apa konsekuensi potensial dari undang-undang ini,” Agus Purnomo, Senior Adviser on Sustainability with Sinar Mas Agribusiness and Food (PT SMART Tbk), dikatakan melalui Roundtable 8 Desember 2022 diadakan di Jakarta dan online.

Sekitar 79 peserta termasuk produsen, perwakilan LSM, pejabat pemerintah, kedutaan, sektor swasta, ilmuwan, peneliti dan kelompok masyarakat sipil, mendaftar untuk acara tersebut dengan fokus khusus pada EUDR, yang menetapkan bahwa barang yang ditawarkan di pasar Eropa tidak boleh disumbangkan. deforestasi dan degradasi hutan di Uni Eropa atau di mana pun di dunia. Untuk mematuhi peraturan yang akan datang, perusahaan harus melakukan uji tuntas yang ketat jika mereka menempatkan diri di pasar UE, atau mengekspor komoditas yang terkait dengan deforestasi global, termasuk minyak kelapa sawit, ternak, kedelai, kopi, kakao, kayu dan karet serta turunannya. produk (seperti daging sapi atau furnitur atau coklat).

Kelapa sawit berkontribusi signifikan terhadap pembangunan ekonomi Indonesia, karena sekitar 60 persen dari produksi minyak sawit negara diekspor pada 2019. Pada 2020, nilai ekspor minyak sawit mencapai US$17,4 miliar. Indonesia telah menyaksikan beberapa upaya pengembangan kelapa sawit berkelanjutan, termasuk Rencana aksi nasional untuk kelapa sawit berkelanjutan untuk periode 2019-2024.

Uni Eropa adalah importir minyak sawit terbesar kedua di dunia, dan karena komoditas tersebut tunduk pada EUDR baru yang diusulkan, meja bundar menyediakan forum bagi para pemangku kepentingan utama – khususnya dari sektor minyak sawit dan lingkungan – untuk mendiskusikan potensi dampak yang diproyeksikan dari undang-undang.

READ  Jumlah pelajar Australia yang belajar bahasa Indonesia terus menurun. Bagaimana kita mengatasi penurunan yang mengkhawatirkan ini?

Inisiatif bisnis berkelanjutan seperti itu penting dalam mempromosikan kelestarian lingkungan, tetapi mekanisme insentif diperlukan untuk mengimbangi kerugian ekonomi yang mungkin dihadapi produsen. Pembicara mengatakan insentif dapat mencakup harga premium dan akses pasar eksklusif, misalnya di bawah EUDR.

Agus Purnomo mengatakan persyaratan EUDR untuk produk bebas deforestasi harus selaras dengan prosedur sertifikasi yang sudah ada untuk menghindari tumpang tindih, upaya yang sia-sia, dan kebingungan – terutama di kalangan petani kecil. Beberapa pembicara juga menekankan perlunya meningkatkan dukungan teknis bagi produsen untuk memenuhi persyaratan ketertelusuran EUDR. Langkah-langkah ini terutama dimaksudkan untuk menunjukkan asal komoditas untuk menunjukkan bahwa mereka dipanen tanpa menyebabkan deforestasi dan degradasi hutan.

Itu diajukan pada November 2021, kata Henriette Faergemann, Penasihat Senior di EUDR, untuk persetujuan politik oleh Parlemen, Komisi, dan Dewan Eropa pada 5 Desember 2022, dengan adopsi formal diharapkan pada Mei 2023. Delegasi Uni Eropa untuk Indonesia dan Brunei Darussalam.

Dia mengatakan kepada meja bundar bahwa EUDR akan mulai berlaku dalam waktu sekitar 18 bulan, menambahkan bahwa UE tidak ingin melarang negara, tetapi bertujuan untuk mengecualikan produk dari deforestasi atau degradasi hutan, sambil meningkatkan permintaan UE untuk barang bebas deforestasi.

Pendorong utama deforestasi dan degradasi hutan adalah perluasan lahan pertanian yang menurut Uni Eropa terkait dengan produksi komoditas dasar yang dicakup oleh EUDR.

Ke depan, para pemangku kepentingan di setiap tingkatan akan memerlukan rincian penerapan EUDR dalam praktiknya, termasuk bagaimana peraturan baru akan diterapkan, dan pemain yang lebih kecil membutuhkan dukungan khusus “sehingga mereka dapat menjadi bagian dari rantai nilai global yang lebih besar agar minyak kelapa sawit dapat memperoleh manfaat dari itu,” kata Heri Purnomo, Kepala Ilmuwan CIFOR-ICRAF dan Wakil Direkturnya di Indonesia.

READ  kapture: SaaS startup Kapture CRM berkembang di Indonesia

Tanpa dukungan yang tepat, peraturan UE yang diusulkan dapat menimbulkan beban yang sangat berat dan mengancam kelangsungan hidup beberapa produsen. Dewan Negara Penghasil Minyak Kelapa Sawit (CPOPC). Seorang juru bicara dewan mengatakan efek negatif dapat mencakup beban administratif yang akan menaikkan harga dan membuat minyak kelapa sawit tidak kompetitif dengan minyak nabati lainnya. Dia mengatakan itu akan menjadi hambatan perdagangan non-tarif.

Selain implikasi spesifik dari EUDR, peserta meja bundar juga membahas apakah kebijakan global untuk minyak sawit berkelanjutan, seperti EUDR, dapat meningkatkan inisiatif nasional Indonesia saat ini terhadap krisis iklim. Mereka juga melihat potensi sinergi antara EUDR dan strategi mitigasi perubahan iklim nasional, khususnya Penyerapan Jaring Hutan dan Penggunaan Lahan Lain (FOLU) 2030, yang bertujuan untuk memotong 60 persen emisi nasional pada tahun 2030. Hal ini akan menempatkan Indonesia pada jalur menuju mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060.

Mathieu Lamole, penasihat senior, mengatakan langkah selanjutnya untuk produksi bebas deforestasi pada tahun 2023 harus mencakup diskusi berkelanjutan antara UE dan negara penghasil komoditas, harmonisasi kebijakan dan peraturan, dan peningkatan pendekatan sukses yang ada. Pusat Perdagangan Internasional (ITC) di Jenewa. Beliau menekankan pentingnya kebijakan dan dukungan yang komprehensif untuk meningkatkan fleksibilitas dan meningkatkan daya saing di antara perusahaan mikro, kecil dan menengah dalam rantai nilai kelapa sawit.

Roundtable diikuti pada Desember 2022 oleh A.J Dialog politik tingkat tinggi pada Agustus 2022yang mengkaji koherensi kebijakan dengan FOLU Net Sink 2030 di Indonesia.


CIFOR-ICRAF sedang melakukan penelitian tentang perdagangan minyak sawit berkelanjutan di Indonesia di bawah Pusat Perdagangan, Pembangunan, dan Lingkungan (Pusat Perdagangan, Pengembangan, dan Lingkungan) – Sebuah konsorsium penelitian global yang dipimpin oleh Pusat Pemantauan Konservasi Dunia UNEP (UNEP WCMC) Didukung oleh Dana Riset dan Inovasi Inggris untuk Tantangan Global (UKRI GCRF).


Untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi Herry Purnomo di [email protected]

(dikunjungi 1 kali, 1 kunjungan hari ini)

Kebijakan Hak Cipta:
Kami ingin Anda membagikan konten Forest News, yang dilisensikan di bawah Creative Commons Atribusi-NonKomersial-BerbagiSerupa 4.0 Internasional (CC BY-NC-SA 4.0). Ini berarti Anda bebas untuk mendistribusikan ulang materi kami untuk tujuan non-komersial. Yang kami minta hanyalah Anda memberikan kredit dan tautan yang sesuai dengan Forest News ke konten Forest News asli, menunjukkan jika ada perubahan, dan mendistribusikan kontribusi Anda di bawah lisensi Creative Commons yang sama. Anda harus memberi tahu Forest News jika Anda menerbitkan ulang, mencetak ulang, atau menggunakan kembali materi kami dengan menghubungi [email protected].

READ  Indonesia hapus pajak ekspor kelapa sawit hingga 31 Agustus