POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah teleskop ruang angkasa dari tahun 1980-an mungkin telah melihat Planet Sembilan

Gambar langit diambil oleh IAS.

Pada tahun 1983, astronom Michael Rowan Robinson melakukan pencarian untuk Planet 10 yang diusulkan (Pluto masih sebuah planet pada saat itu) menggunakan data dari Satelit Astronomi Inframerah, teleskop ruang angkasa inframerah pertama. Rowan Robinson belum menemukan planet baru, dan pada tahun 1991, dia cukup yakin bahwa tidak ada planet seperti itu, setidaknya tidak di wilayah langit yang dia lihat.

Tapi sejak itu, area baru di langit Disarankan Mungkin rumah bagi planet tersembunyi, yang sekarang disebut Planet Sembilan. Beberapa astrofisikawan mencurigai sebuah planet—atau setidaknya sesuatu dengan banyak gravitasi—karena gerakan benda-benda di Sabuk Kuiper, piringan komet, asteroid, dan benda es yang jauh di luar orbit Neptunus.

Setelah penelitian baru-baru ini yang menyarankan kemungkinan tempat persembunyian baru untuk Planet Sembilan, Rowan Robinson meninjau kembali data berusia 38 tahun dan menemukan tiga sumber inframerah yang katanya bisa menjadi dunia teoretis. Makalahnya akan diterbitkan di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society dan diterbitkan Saat ini dihosting di server pracetak arXiv.

Planet Sembilan (sebelumnya Planet X, seperti dalam surat itu) telah lama dianggap sebagai sebuah kemungkinan. NS penemuan neptunus Tahun 1846 datang setelah para astronom menemukan bahwa orbit Uranus sedikit berbeda dari apa yang telah diprediksi matematika. Mereka menyadari ada sesuatu yang mengganggu daya tarik Uranus. Tubuh ini ternyata adalah planet kedelapan.

Pengamatan Neptunus kemudian membuat para astronom percaya mungkin ada planet lain di luar sana, mengacaukan orbit dunia yang baru ditemukan. Pluto ditemukan pada tahun 1930 dengan melihat objek pada pelat fotografi, tetapi gerakan Neptunus tidak dapat dijelaskan.

Para ilmuwan yang mencari Planet Sembilan memperkirakan bahwa massanya beberapa kali lebih besar dari Bumi, dan orbitnya berlangsung ribuan tahun. Tentu saja, Planet Sembilan hanyalah salah satu jawaban atas kebingungan mengapa orbit beberapa objek tidak berfungsi. Salah satu teori alternatif adalah bahwa alih-alih Planet Sembilan itu sebenarnya adalah cincin puing-puing. Yang lain menyarankan bahwa “planet” bisa jadi Lubang hitam seukuran bola bowling.

Ilustrasi planet kesembilan yang diusulkan.

Untuk pekerjaan selanjutnya, Rowan Robinson melakukan penelitiannya hampir 40 tahun yang lalu dan menemukan tiga titik dalam data dari akhir musim panas 1983 yang mengindikasikan beberapa objek bergerak melintasi langit. Namun, sumber data tetap rendah di tingkat galaksi, yang berarti satelit mengambil data melalui banyak material berdebu dan berawan yang dapat memancarkan cahaya inframerah.

Dengan kata lain, pekerjaan adalah hal yang sulit dipahami. Rowan Robinson mengetahui hal ini dengan baik. “Mengingat rendahnya kualitas penemuan IRAS, di ujung survei, dan di bagian langit yang sangat sulit untuk penemuan inframerah jauh, kemungkinan calon itu nyata tidak besar,” tulisnya dalam makalahnya. .

Tapi ini bukan alasan untuk tidak melanjutkan pencarian. Ini bukan kriptografi. Orang yang mencari planet kesembilan sedang melihat masalah matematika yang sebenarnya. Dia. Dia Dia adalah Ini adalah “solusi brilian”, seperti astronom planet Michelle Bannister Gizmodo berkata pada tahun 2017.

Kami mungkin memiliki jawaban baru dalam waktu dekat. Observatorium Vera Rubin di Chili sedang dibangun dan akan memotret seluruh langit setiap minggu menggunakan kamera digital terbesar yang pernah dibuat. Dibandingkan dengan saat para astronom hanya menggunakan mata mereka untuk mencari perubahan di alam semesta, kita sekarang memiliki kecerdasan buatan yang dapat mendeteksi sinyal menarik dalam data yang berada di luar kemampuan mata telanjang. Adalah adil untuk mengatakan bahwa kita lebih dekat untuk menemukan kebenaran daripada sebelumnya. Hal-hal baik datang kepada mereka yang menunggu…tapi semoga kita tidak perlu menunggu lebih lama lagi.

Lebih lanjut: Apakah ‘Planet Sembilan’ yang sulit dipahami sebenarnya adalah cincin puing-puing besar di tata surya luar?

READ  VIPER Rover NASA mendarat di Nobile Crater di permukaan Bulan