POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ratusan burung ditemukan mati, kemungkinan karena flu burung, di Danau Illinois

CHICAGO – Flu burung kemungkinan telah membunuh ratusan burung kormoran berpuncak ganda yang bersarang di Baker Lake dekat Barrington.

Ahli biologi satwa liar Chris Anchor mengatakan ini adalah wabah penyakit terbesar pada burung liar yang pernah dia lihat di Cook County.

“Saya belum pernah melihat yang seperti ini sejak saya mulai bekerja di sini 41 tahun yang lalu,” kata Anchor, dari Forest Preserve di Cook County. “Kemungkinan ini terjadi di tempat lain, dan kami tidak menyadarinya karena tidak ada yang melihat.”

Itu wabah penyakit liar, Di halaman belakang dan populasi burung komersial, kemungkinan besar disebabkan oleh jenis flu burung yang sangat menular yang melanda negara itu.

Sejak awal Februari, lebih dari 23 juta burung dalam kawanan komersial telah dibunuh oleh flu burung atau ditiadakan oleh wabah, sebagian besar di luar Illinois, menurut USDA.

Kasus telah dilaporkan di 24 negara bagian tahun ini, Associated Press melaporkan, dengan Iowa paling terpukul. Sementara unggas tetap aman untuk dimakan selama dimasak dengan benar, harga telur dan makanan terkait unggas lainnya sedang meningkat.

Pejabat federal dan negara bagian mengatakan ini adalah wabah flu burung terburuk di Amerika Serikat sejak 2015, ketika lebih dari 50 juta burung mati karena flu atau di-eutanasia.

Di Illinois, para pejabat menutup Suaka Margasatwa Nasional Emiquon dan Suaka Margasatwa Emiqon di barat tengah Illinois dari 16 Maret hingga 25 Maret menyusul kemungkinan wabah di antara angsa yang bermigrasi. Menurut Departemen Pertanian AS, Flu burung telah terdeteksi Dalam beberapa burung liar ditemukan mati di Will, Champaign dan kabupaten lainnya pada bulan Maret.

READ  Dokter menjelaskan bagaimana varian delta dapat menginfeksi mereka yang divaksinasi lengkap, yang menyebabkan peningkatan rawat inap

Anchor mengatakan wabah di Baker Lake, sekitar 40 mil barat laut Chicago, tampaknya menjadi kematian besar pertama burung liar akibat penyakit di Illinois. Ahli patologi mengkonfirmasi bahwa tujuh burung kormoran yang ditemukan mati di sarangnya telah dites positif terkena flu burung, katanya.

Angkor mengumpulkan burung-burung itu beberapa hari yang lalu setelah mengarungi danau di dekat penangkaran di mana ia menemukan ratusan bangkai, beberapa mengambang di antara kucing dan tanaman.

Meskipun flu burung biasanya tidak menginfeksi manusia, ada beberapa kasus yang jarang terjadi pada manusia, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Jangkar memperingatkan masyarakat untuk tidak mendekati atau menyentuh burung liar yang terlihat sakit atau mati, terutama unggas air dan burung pemangsa.

Kebun Binatang Lincoln Park, Kebun Binatang Brookfield, dan lembaga lainnya baru-baru ini membawa burung mereka ke pameran di dalam ruangan untuk melindungi mereka dari burung liar yang dapat menularkan penyakit. “Ini tindakan pencegahan,” kata Ankur.

Flu burung terutama terlihat pada burung pemangsa liar, burung pantai, angsa, bebek dan unggas air lainnya seperti burung kormoran, serta ayam domestik, kalkun, bebek, dan angsa. Dan ada banyak jenis yang berbeda, beberapa kurang mematikan daripada yang lain.

Michael B. berkata: Ward, kepala ahli burung di Survei Sejarah Alam Illinois: “Yang terakhir sangat mematikan.” “Jika burung itu mendapatkannya, dia akan mati.”

Inilah salah satu alasan mengapa banyak burung kormoran mati karena penyakit di Baker Lake. Ward mengatakan burung-burung ini adalah sarang kolonial, berkembang biak secara berdekatan, membuat penularan penyakit menjadi mudah.

“Selalu ada flu burung yang beredar, tetapi versi yang sangat patogen ini tidak sering muncul,” katanya. “Mereka biasanya ditemukan dengan unggas air di daerah terbatas dan dapat menyebabkan kematian massal.”

READ  Bagaimana Omicron dapat mempengaruhi usus Anda; Gejala yang harus diwaspadai | kesehatan

“Seringkali terbakar dengan sendirinya dengan cepat,” kata Ward, seraya menambahkan bahwa dia berharap itulah yang akan terjadi pada burung-burung di Baker Lake.

Petugas tetap waspada karena burung seperti burung kormoran masih bermigrasi pada saat ini tahun dan dapat membawa mereka ke berbagai daerah.

“Burung bangau, kuntul, dan burung kormoran berkumpul dalam petualangan ini di mana penyakit dapat menyebar dengan cepat,” kata Ward.

Meskipun kemungkinan manusia terkena flu burung sangat jarang, Ward mengatakan, “Ini adalah sesuatu yang lebih kami khawatirkan akhir-akhir ini, mengingat COVID (kemungkinan besar) telah berpindah dari satwa liar ke manusia.”

Flu burung ditularkan melalui kontak langsung antar unggas. Ini juga dapat menyebar ke burung melalui permukaan dan bahan yang terkontaminasi, termasuk pakaian, sepatu, atau tangan orang, menurut USDA.

Burung yang hidup berdekatan, seperti itik dan sarang kolonial, juga rentan terhadap penyakit lain. Setiap musim panas, sekitar selusin burung di Danau Baker ditemukan mati karena penyakit jamur yang disebut histoplasmosis atau penyakit virus yang disebut penyakit Newcastle, kata Anchor. Kedua penyakit tersebut mempengaruhi unggas domestik, dan histoplasmosis dapat ditularkan ke manusia.

Anchor mengetahui tentang burung kormoran yang mati setelah diberitahu oleh Tom Regan, dari Barrington, yang sedang mengamati burung di Baker Lake.

“Saya melihat seekor burung mati dan berpikir, ‘Oh, itu tidak biasa dengan koloni besar di pulau itu. Kemudian saya melihat orang lain ini mati — sekitar 10 atau 20 — dan mereka tampak meliuk kesakitan,” kata Reagan.

Dia mengatakan kuntul besar, yang juga bersarang di Danau Baker, terbang berkeliling dan terlihat bagus. Kuntul besar dan burung kormoran berpuncak ganda pernah terdaftar sebagai burung berkembang biak yang terancam punah di Illinois.

READ  Tanah bulan dapat digunakan untuk menghasilkan oksigen dan bahan bakar bagi astronot di bulan

“Ketika Anda melihat sebagian besar burung menghilang, itu sangat tragis dan banyak orang berpikir itu tragis,” kata Anchor. “Burung mengalami disorientasi. Mereka menjadi tidak terkoordinasi. Itu adalah bagian dari alam.”

Melaporkan penampakan ini penting, menurut Departemen Sumber Daya Alam Illinois. Jika orang menemukan lima atau lebih unggas air liar, unggas air, atau burung raptor yang mati di satu lokasi, mereka harus menghubungi Dokter Satwa Liar IDNR setempat ( www.wildlifeillinois.org/sidebar/contact-an-idnr-district-wildlife-biologist ) atau USDA Wildlife Services di (866) 487-3297.

———

© 2022 Chicago Tribune. Mengunjungi chicagotribune.com. Didistribusikan melalui Badan Konten Tribune, LLC.