POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Quad Baru dibentuk dengan fokus pada teknologi, perdagangan, dan data besar | berita india

NEW DELHI: India, Israel, Uni Emirat Arab, dan Amerika Serikat bertemu untuk pertemuan “kuartet” pertama mereka Senin malam, membuka jalan menuju persamaan geopolitik baru dengan kerja sama yang lebih erat dalam perdagangan, teknologi, data besar, dan keamanan maritim di suatu kawasan yang telah bergejolak dan terbelah oleh garis patahan yang dalam.
“Pertemuan pertama yang bermanfaat dengan Kantor Berita Israel (APM), FM @ – YairLapid, FM @ ABZayed dari UEA dan Menteri Luar Negeri AS @SecBlinken malam ini,” tulis Menteri Luar Negeri Jaishankar di Twitter setelah pertemuan tersebut.

Pertemuan baru ini digambarkan sebagai forum internasional untuk kerja sama ekonomi. Area fokus, menurut pembacaan resmi negara-negara peserta, adalah perdagangan, kerja sama teknologi, data besar, dan keamanan maritim, dengan tujuan untuk menghasilkan sinergi di luar kerja sama di tingkat pemerintah.
Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid dan Jaishankar bergabung dalam pertemuan itu dari Yerusalem, sementara yang lainnya hadir secara virtual dari negara masing-masing.
Lapid kemudian dikutip mengatakan, “Di sekitar jadwal virtual ini ada serangkaian kemampuan, pengetahuan, dan pengalaman unik yang dapat digunakan untuk membuat jaringan yang ingin kita semua lihat.”
“Saya kira kata yang kita cari di sini adalah sinergi, karena itulah yang akan kita coba ciptakan mulai dari pertemuan ini. Sinergi yang akan membantu kita bekerja sama di bidang infrastruktur, infrastruktur digital, transportasi, keamanan maritim dan hal-hal lain yang menempati kita semua… Kunci suksesnya adalah kecepatan yang kita dapat. Transisi dari ‘pemerintah ke pemerintah’ menjadi ‘bisnis bisnis’,’ tambahnya.
“Mereka membahas kerja sama lebih erat pada pertumbuhan ekonomi dan isu-isu global,” kata Jaishankar. Tindak lanjut yang mendesak disetujui.” Dalam komentar singkatnya, dia berkata, “Kalian bertiga adalah salah satu hubungan terdekat kami, jika bukan yang paling dekat.” Dia menambahkan, “Saya pikir sangat jelas bahwa pada masalah utama saat ini, kami semua berpikir sangat mirip dan apa yang akan membantu jika kita dapat menyepakati beberapa hal praktis untuk dikerjakan.”
Kelompok tersebut membahas kemungkinan bekerja sama dalam proyek infrastruktur bersama. Pertemuan tersebut juga membahas penunjukan masing-masing negara oleh pejabat tinggi untuk menjadi bagian dari kelompok kerja bersama untuk mewujudkan keputusan tersebut. Keempat menteri berjanji untuk bertemu langsung selama Dubai Expo dalam beberapa bulan mendatang.
Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Blinken dan tiga rekannya membahas perluasan kerja sama ekonomi dan politik di Asia Barat dan Asia. “Blinken dan para menteri juga membahas hubungan antara orang-orang di bidang teknologi dan sains, serta bagaimana mendukung kesehatan masyarakat global dalam kaitannya dengan pandemi COVID-19,” kata pernyataan itu.
Dalam sambutannya, Blinken menggambarkan Israel, UEA, dan India sebagai tiga dari “mitra paling strategis” kami dan mengatakan bahwa dengan “mempersatukan teman dengan cara baru, kami membuat kemitraan ini lebih besar daripada jumlah bagian mereka.”
“Saya pikir itulah tema pertemuan ini. Saat saya duduk di sini di Washington, saya dapat dengan mudah mengatakan bahwa dengan Israel, UEA, dan India, kami memiliki tiga mitra paling strategis kami. Mengingat banyak kepentingan yang tumpang tindih – energi, iklim, perdagangan, keamanan regional – sepertinya ini ide yang bagus untuk mencoba dan menggunakan format baru ini.”

READ  Aplikasi restoran ramah lingkungan, selain daging ayam, dan minuman kecil berbentuk kubus