POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Kriket Oman Pankaj Khimji

Presiden Kriket Oman Pankaj Khimji mengatakan negaranya akan kehilangan kesempatan untuk menjadi tuan rumah kriket Piala Dunia ICC T20 2021 karena Badai Shaheen.

Pada hari Minggu, ketika setidaknya 11 orang tewas dalam angin kencang dan hujan melanda negara itu setelah topan mendarat di Oman.

Kami sangat dekat dengan hampir menghilangkan: Pankaj Khimji

Oman akan menjadi tuan rumah enam pertandingan kualifikasi Grup B, di mana tim nasionalnya akan melawan tim-tim seperti Bangladesh, Skotlandia, dan Papua Nugini.

Khimji mengatakan bahwa jika Topan Shaheen menghantam Amerat, kota tempat semua enam pertandingan akan diadakan, mereka tidak akan dapat maju dalam kompetisi tersebut.

“Kami hampir punah,” kata Pankaj Khimji, presiden kriket Oman, kepada Reuters.

Piala Dunia FIFA T20 2021 (Sumber Gambar: Twitter)

“Kami mengalami badai beberapa mil laut di utara. Badai itu mendarat di sana dan menghancurkan seluruh area itu dan membanjiri seluruh dataran di sana. Jika itu terjadi di sini, di area ini, saya akan mengucapkan ‘selamat tinggal’ pada Piala Dunia.”

“Kami mendapat sekitar tiga sampai empat inci hujan dan itu membuat tanah lebih subur dan lebih hijau, terlihat lebih bagus sekarang. Itu menyapu semua kotoran dan pasir.”

Kriket raksasa berikutnya Oman: Pankaj Khimji

Piala Dunia T20 awalnya seharusnya berlangsung di India, tetapi karena situasi COVID-19 di negara itu, BCCI harus memindahkan turnamen ke Uni Emirat Arab dan Oman pada jendela Oktober-November tahun ini.

Tim kriket nasional Oman
Tim kriket nasional Oman. Kredit: ICC

Khimji mengatakan itu adalah perasaan yang luar biasa bagi mereka sebagai negara mitra untuk menjadi tuan rumah dan bermain di acara besar itu.

“Kriket yang datang ke Oman sangat besar. Saya pikir akan ada puluhan juta orang yang menonton pertandingan pertama, yang agak berlebihan,” kata Khimji.

“Berapa kali negara rekanan mendapat kesempatan menjadi tuan rumah Piala Dunia dan bermain pada saat yang sama? Ini tidak nyata, saya hidup dalam mimpi.”

Oman Zeeshan Maqsoud yang berusia 33 tahun akan memimpin dalam acara yang fantastis dan bos mereka berharap tim akan mencapai tahap Super 12 dengan runner-up di Grup B.

“Mereka hebat. Ini adalah peringkat amatir, mereka memiliki pekerjaan yang harus dilakukan dari sembilan hingga lima, dan mereka hanya mengambil satu atau dua bulan untuk bersaing di Piala Dunia ini,” kata Khimji.

Oman akan memainkan pertandingan pertamanya melawan Papua Nugini pada 17 Oktober di Lapangan Kriket Al Amerat (Kementerian Rumput 1).

READ  Kebutuhan mendesak akan keadilan dalam vaksin COVID-19: Penelitian PBB - Oxford - FINCHANNEL

Baca juga: Piala Dunia T20 2021: BCCI mentransfer hak tiket ke ECB dan Oman Cricket; Untuk membayar biaya $1,9 juta