POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Akankah COVID-19 mengubah politik di Asia Tenggara?

Selama lima belas tahun terakhir, politik dan demokrasi mengalami stagnasi tersandung [PDF] di Asia Tenggara. Setelah menangkis pandemi pada tahun 2020, wilayah tersebut kini menghadapi wabah besar COVID-19. Gelombang baru menyapu bersih penduduk dan menyebabkan kerusakan ekonomi besar-besaran sambil mengobarkan agitasi terhadap sistem politik.

Apa tren politik saat ini di Asia Tenggara?

Lebih banyak pakar kami

Antara 1980-an dan awal 2000-an, Asia Tenggara adalah pusat gelombang demokratisasi global. Indonesia, Filipina, dan Thailand semuanya telah menjadi negara demokrasi. Timor Timur juga menjadi negara demokrasi setelah terpisah dari Indonesia yang dikuasainya. Kamboja, Malaysia dan Myanmar meluncurkan reformasi politik.

Lebih tentang:

Asia Tenggara

demokrasi

Demonstrasi dan protes

Masa depan demokrasi

COVID-19

Namun sejak akhir tahun 2000-an, wilayah tersebut telah menurun secara politik, sebagai bagian dari a gelombang global kemunduran demokrasi yang tampaknya meningkat pesat.

Populis totaliter telah merusak kebebasan di Kamboja filipina, dan Thailand. Dewan militer membayangi demokrasi di Thailand Secara khusus, Myanmar. Para reformis yang tampaknya menjanjikan, seperti Presiden Indonesia Joko Widodo, lebih dikenal sebagai Jokowi, tersandung Dalam perang melawan korupsi, aktor-aktor anti-demokrasi sekali lagi diberdayakan. Negara-negara yang paling represif di kawasan itu, seperti Vietnam, menjadi semakin otoriter. Organisasi regional utama, Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), telah berbuat sedikit di tengah kudeta dan kemunduran demokrasi lainnya. Saat ini, Timor-Leste tetap menjadi satu-satunya negara demokratis yang sepenuhnya bebas di Asia Tenggara.

Pandemi semakin mempercepat penurunan ini, karena para pemimpin menggunakannya untuk merebut lebih banyak kekuasaan eksekutif. karena laporan 2021 Dalam hal kebebasan di dunia, Freedom House* Kamboja, Indonesia, Myanmar, Thailand, dan Filipina mendapat skor lebih rendah dari laporan tahun 2020.

Lebih banyak pakar kami

Bagaimana negara-negara Asia Tenggara menangani COVID-19?

Awalnya, mereka melakukannya dengan baik. Pada tahun pertama epidemi, Asia Tenggara lolos dari COVID-19 sebagian besar tidak terluka. Indonesia dan Filipina telah menghadapi wabah besar, tetapi jumlah kasus tetap kecil di Singapura, Thailand, Vietnam dan bahkan Myanmar yang malang. Pemimpin di Thailand dan Vietnam Menetapkan kebijakan yang efektif tentang pemakaian masker, pelacakan kontak, penutupan perbatasan, dan karantina.

READ  Uni Eropa dan negara-negara ASEAN memuji hubungan perdagangan dan investasi yang kuat dalam konsultasi bilateral baru-baru ini

Tetapi pada tahun 2021, ketidakfleksibelan dan penindasan pemerintah Asia Tenggara menghambat perjuangan mereka melawan virus. Meskipun para otokrat di kawasan itu pada awalnya mampu mengelola COVID-19 dengan menutup perbatasan dan teknologi lain yang mengandalkan kontrol terpusat—sambil juga menggagalkan kemarahan publik dengan melarang pertemuan besar—pada tahun 2021, mereka tersendat saat tantangan bergeser. Delta variabel dan ketersediaan vaksin yang lebih luas.

Lebih tentang:

Asia Tenggara

demokrasi

Demonstrasi dan protes

Masa depan demokrasi

COVID-19

Negara-negara Asia Tenggara berjuang untuk memvaksinasi populasi mereka; Hanya Tiga dari sebelas Negara-negara di kawasan ini memiliki Lebih dari 60 persen divaksinasi dari penduduknya yang memenuhi syarat. Sementara itu, negara-negara seperti Vietnam telah berjuang untuk mencoba menjauh dari pendekatan “nol COVID” ke strategi pandemi yang lebih lancar.

Kegagalan-kegagalan ini sering kali berasal dari kebijakan yang korup dan otoriter, atau dari situasi politik di mana para pemimpin menghabiskan waktu mereka untuk saling berperang daripada virus. Awalnya pemerintah Thailand Pengiriman vaksin produksi lokal menjadi sebuah perusahaan, yang dikendalikan oleh raja Thailand, yang tidak memiliki pengalaman nyata membuat vaksin dan berjuang untuk kecepatan. Rupanya junta Myanmar Hindari vaksinasi dari lawan politik. Politisi Malaysia telah menghabiskan tahun lalu mencoba untuk menjatuhkan koalisi parlemen masing-masing dan menggunakan perintah darurat terkait dengan pandemi. memperkuat kekuatan politik merekadan kegagalan untuk mengembangkan pendekatan yang jelas terhadap epidemi.

Seberapa parah wabah sekarang?

Saat ini, Asia Tenggara sedang bergulat dengan salah satu wabah COVID-19 terburuk di dunia.

Myanmar adalah sebuah negara status gagal, dengan pasien COVID-19 meninggal di rumah, tidak dapat memperoleh oksigen, obat-obatan, atau vaksinasi. Malaysia memiliki salah satu kasus COVID-19 per kapita harian tertinggi di antara negara mana pun di dunia. Thailand mencatat sekitar 11.000 kasus baru setiap hari.

Sementara itu, Sebuah studi baru-baru ini dilakukan oleh ekonomis Dia menyarankan bahwa meskipun negara-negara Asia Tenggara telah melaporkan sekitar 217.000 kematian akibat COVID-19 sejak awal pandemi, angka sebenarnya mungkin 2,5 hingga 8 kali lebih tinggi.

READ  Biden: Amerika Serikat 'kembali bersama', tetapi COVID belum berakhir

Bagaimana kehancuran itu mempengaruhi politik?

Era pandemi dapat menyebabkan perubahan politik terbesar di Asia Tenggara sejak tahun 1990-an. Bahkan di tempat-tempat di mana otokrat bertahan, kegagalan untuk mengendalikan virus telah merusak legitimasi para pemimpin.

Penyebaran COVID-19 dan kerusakan ekonomi berikutnya membuat orang putus asa di negara-negara seperti Indonesia, Malaysia, Filipina, dan Thailand, di mana kemarahan sudah memuncak. ketidaksamaan. Akibatnya, protes akan lebih sering pecah. Protes besar anti-pemerintah telah meletus dalam beberapa bulan terakhir di Thailand dan Myanmar, dan pemerintah Malaysia runtuh awal tahun ini, sebagian karena pertikaian politik dan kemarahan warga terhadap pemerintah.

Bahkan di Singapura yang biasanya tenang, Partai Aksi Rakyat yang biasanya dominan mengadakan pemilihan di tengah pandemi dan memenangkan pemilihan ulang, tetapi oposisi Menghasilkan hasil yang kuatmemenangkan persentase yang lebih tinggi dari total suara daripada di pemilihan umum terakhir. Setelah tawaran sederhana, calon kandidat Partai Aksi Rakyat untuk perdana menteri, Heng Swee-ket, mendiskualifikasi dirinya dari pencalonan diri.

Namun, pada saat yang sama, para pemimpin otoriter menggali kekuasaan selama bertahun-tahun. Perdana Menteri Kamboja Hun Sen mengatakan dia bisa memerintah Sepuluh tahun lagi. Jokowi di Indonesia disinggung Penyesuaian pembayaran ke konstitusi. Amandemen semacam itu kemungkinan akan memungkinkan dia untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga sebagai presiden—ketika presiden Indonesia dibatasi hanya untuk dua periode—tetapi sejauh ini Jokowi telah membantahnya. Dewan Militer Myanmar telah menunjukkan bahwa mereka tidak akan ragu untuk membunuh pengunjuk rasa sipil. Militer, polisi, dan pemerintah Thailand menggunakan kekuatan brutal untuk menekan perbedaan pendapat.

Bisakah kemunduran demokrasi dibalik?

Itu mungkin. Di wilayah lain, kebijakan pandemi yang gagal telah mendorong massa keluar dengan para pemimpin atau secara tajam berbalik menentang mereka, termasuk Presiden AS Donald Trump dan Presiden Brasil Jair Bolsonaro. Meskipun banyak negara Asia Tenggara lebih represif daripada Amerika Serikat atau Brasil, pandemi ini begitu dahsyat sehingga dapat memicu perubahan politik.

READ  Utusan Prancis kembali ke Amerika Serikat setelah Macron dan Biden berbicara | sebuah pekerjaan

Pemerintah yang korup di Asia Tenggara kini menghadapi realitas politik yang berbeda. Meskipun para pemimpin Kamboja, Laos, Myanmar, dan Vietnam dapat memerintah dengan paksa, sebagian besar politisi Asia Tenggara tidak bisa. Mereka membutuhkan legitimasi rakyat pada tingkat tertentu, dan oleh karena itu mereka perlu mengadakan pemilihan yang, meskipun seringkali tidak sepenuhnya bebas dan adil, berpotensi kehilangan partai-partai yang berkuasa. Memang, para pemilih di seluruh kawasan mendambakan pemimpin politik yang akan memprioritaskan strategi kesehatan masyarakat yang efektif daripada politik, bias, dan represi, dan melihat bahwa gelombang pemimpin saat ini tidak dapat lulus ujian itu.

Dimungkinkan bagi warga untuk mengusir rezim yang tidak populer dan represif. Salah satu strateginya adalah agar warga mengorganisir gerakan lobi jangka panjang yang intens sebelum pemilihan, seperti yang dilakukan gerakan Berseh di Malaysia, dan kemudian, selama musim pemilihan, untuk mengkonsolidasikan pemilih reformis di sekitar satu partai atau koalisi yang kohesif. Selain itu, para aktivis di Asia Tenggara – terkadang didukung oleh kelompok promosi demokrasi asing – dapat membantu membalikkan kemunduran demokrasi dengan memprotes dan memobilisasi pemilih, di antara tindakan lainnya, untuk memperjelas bahwa mereka tidak akan menentang penghancuran lebih lanjut dari institusi seperti media independen. , Komisi anti-korupsi, otoritas peradilan yang tidak memihak.

Sebagai tanda bagaimana rasa lapar akan pemerintahan yang efisien ini dapat membentuk kembali politik regional, partai reformis terkemuka Malaysia baru-baru ini menjalin aliansi dengan partai yang lama dominan, Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO), untuk memerintah bersama dan mengembangkan strategi baru untuk pandemi. Setelah lebih dari satu tahun pemerintahan yang tidak efektif, langkah tersebut kemungkinan akan mendapat dukungan rakyat tingkat tinggi. Ini juga akan menempatkan reformis Malaysia dalam posisi yang berpotensi memenangkan kekuasaan pada saat pemilihan nasional diadakan.

*Catatan editor: Penulis bekerja sebagai konsultan untuk Laporan Negara Asia Tenggara Freedom House.