POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Prancis melarang perjalanan yang tidak penting ke Inggris karena meningkatnya kasus Omicron

dikeluarkan di:

Pada hari Kamis, pemerintah mengatakan Prancis akan melarang perjalanan yang tidak penting ke dan dari Inggris mulai akhir pekan untuk memperlambat penyebaran varian Omicron Covid-19 yang menyebabkan rekor jumlah kasus di sisi lain Channel.

Pada Sabtu tengah malam (2300 GMT pada hari Jumat), akan ada “persyaratan untuk alasan penting untuk melakukan perjalanan ke, atau untuk datang dari, Britania Raya, untuk yang tidak divaksinasi dan memberi makan“Orang-orang tidak dapat melakukan perjalanan karena alasan pariwisata atau profesional,” kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

“Menghadapi penyebaran varian Omicron yang sangat cepat di Inggris, pemerintah telah memilih untuk mengembalikan kebutuhan akan alasan penting untuk bepergian ke dan dari Inggris,” kata pernyataan itu.

Dia menambahkan bahwa Perancis Warga negara dan warga negara Uni Eropa masih dapat kembali ke Prancis dari Inggris.

“Kami akan menerapkan sistem kontrol yang jauh lebih ketat daripada yang sudah kami miliki,” kata juru bicara pemerintah Gabriel Atal kepada BFMTV.

Atal mengatakan kebijakan itu bertujuan untuk “mengencangkan jaring” untuk memperlambat kedatangan kasus Omicron di Prancis dan memberi waktu bagi kampanye vaksinasi yang didorong Prancis untuk membuat kemajuan lebih lanjut.

“Strategi kami adalah menunda pengembangan Omicron di negara kami sebanyak mungkin dan memanfaatkannya untuk bergerak maju dengan kampanye promosi,” katanya.

Karantina untuk pelancong yang kembali

Selain itu, pelancong yang kembali perlu dites negatif kurang dari 24 jam sebelumnya, dan karantina menyeluruh akan diberlakukan setelah kembali ke Prancis.

“Orang-orang (yang kembali) harus mendaftar dengan aplikasi dan harus mengasingkan diri di tempat pilihan mereka selama tujuh hari – di bawah kendali pasukan keamanan – tetapi ini dapat dipersingkat menjadi 48 jam jika tesnya negatif. terjadi di Prancis.”

READ  Berita bisnis | 6 lakh pengunjung ke Paviliun India dalam 83 hari

Inggris pada hari Rabu mencatat rekor 78.610 kasus Covid yang dikonfirmasi laboratorium, dengan para ilmuwan memperkirakan tingkat yang lebih tinggi karena Omicron diyakini menyebar jauh lebih cepat daripada varian delta yang lazim saat ini.

>> WHO mengatakan Omicron adalah penyebaran Covid paling cepat sejauh ini, ‘mungkin’ di sebagian besar negara

Pembatasan perjalanan yang ketat juga telah diberlakukan selama apa yang analis lihat sebagai gangguan kepercayaan antara pemerintah Inggris dan Prancis setelah keluarnya Inggris dari Uni Eropa pada berbagai masalah dari imigran ke penangkapan ikan.

Presiden Prancis Emmanuel Macron pekan lalu menuduh pemerintah Perdana Menteri Inggris Boris Johnson gagal memenuhi janji Brexit-nya, dengan mengatakan “masalah dengan pemerintah Inggris adalah mereka tidak melakukan apa yang dikatakannya”.

(AFP)