POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Industri Perbankan Berperan Penting dalam Keuangan Berkelanjutan untuk Melawan Perubahan Iklim – Inforial

Inforeal (Jakarta Post)

Jakarta
Kamis 16 Desember 2021

2021-12-16
08:00

80b04866dbf68f0d9c7f00902f060c6f
4
Informasi

Gratis

Setelah dua minggu musyawarah dari seluruh dunia tentang cara terbaik untuk memerangi iklim, COP 26 berakhir pada November 2021 dengan hasil mulai dari komitmen miliaran untuk berinvestasi dalam perubahan iklim hingga penghentian energi berbahan bakar batubara secara bertahap pada dekade berikutnya, bersama dengan peningkatan urgensi pengendalian emisi Gas rumah kaca untuk mengendalikan pemanasan global di bawah 2°C dan idealnya 1,5°C.

Ketika negara-negara berjanji untuk meningkatkan pendanaan, lembaga keuangan yang mewakili triliunan dolar telah diminta untuk berkomitmen mengatasi perubahan iklim. Mencapai kecepatan dan skala pengurangan emisi gas rumah kaca (GRK) akan membutuhkan investasi yang signifikan. Badan Energi Internasional Diperkirakan bahwa rata-rata investasi tahunan akan meningkat dari $2 triliun saat ini menjadi $5 triliun hingga tahun 2050.

Jelas ada kesenjangan pendanaan. Di sini, pemain di sektor keuangan seperti Standard Chartered dapat memainkan peran penting dalam mengarahkan uang ke tempat yang paling membutuhkannya, berkontribusi pada pengurangan emisi, dan mengubah cara ekonomi masa depan harus bermain di mana keberlanjutan bukan hanya tren, tetapi juga standar. .

Ikrar Aksi Iklim

Standard Chartered adalah salah satu bank pertama pada tahun 1997 yang memasukkan pertimbangan lingkungan dan sosial ke dalam kerangka manajemen risikonya – sekarang menjadi persyaratan kepatuhan umum di semakin banyak pasar di seluruh dunia.

Bank berkomitmen kuat untuk memerangi perubahan iklim. Sebagai bagian dari aspirasinya untuk menjadi bank yang paling berkelanjutan dan bertanggung jawab di dunia, Standard Chartered membentuk tim keuangan berkelanjutan pada akhir 2018 dan secara aktif bekerja untuk mengembangkan tim dan bisnis di semua pasar utamanya. Bank telah mengumpulkan lebih dari $5 miliar dalam pembiayaan campuran untuk klien sektor publik dan organisasi pembangunan, serta mengumpulkan lebih dari $10 miliar obligasi hijau dan memberi nasihat kepada regulator tentang hal-hal terkait. Pada tahun 2020, bank berkomitmen untuk menyediakan $75 miliar dalam pembiayaan berkelanjutan pada akhir 2024, untuk mendukung kliennya saat mereka beralih ke nol bersih.

Namun demikian, Bank tetap berkomitmen untuk mendorong transisi ke sumber energi baru dan terbarukan. Pada tahun 2024, Standard Chartered akan memberikan layanan keuangan kepada pelanggan yang mengandalkan batubara termal kurang dari 80 persen, dengan jumlah tersebut turun menjadi kurang dari 5 persen pada tahun 2030.

READ  Asia Tenggara: Tantangan dan Peluang yang Muncul

Standard Chartered Group juga mengumumkan target baru yang ambisius untuk mencapai emisi karbon bersih dari bisnis yang dibiayai pada tahun 2050, termasuk target interim 2030 untuk sektor yang lebih intensif karbon, seperti pertambangan batubara termal, minyak dan gas serta listrik. Ia juga berencana untuk memobilisasi $300 miliar dalam keuangan hijau dan transisi pada tahun 2030. Pendekatan kelompok ini didasarkan pada data terbaik yang tersedia saat ini dan selaras dengan skenario Net Zero Emissions (NZE) IEA tahun 2050.

Setelah pengumuman, bank juga mengidentifikasi pertumbuhan Biro Konversi Energi. Bisnis transmisi energi Standard Chartered pada awalnya akan mencakup perdagangan karbon dalam Skema Perdagangan Emisi Uni Eropa (EU ETS) dan perdagangan keuangan gas alam, menyatukan mereka dalam satu kantor.

Mengingat upaya yang kuat di bidang keberlanjutan dan keuangan hijau, keuangan global Standard Chartered dinobatkan sebagai Bank Terbaik Dunia untuk Keuangan Berkelanjutan pada tahun 2019, memperkuat kepemimpinan bank di wilayah tersebut.

Mendorong perubahan menuju rantai pasokan yang lebih hijau

Standard Chartered memahami kompleksitas upaya mitigasi perubahan iklim, dan dengan demikian bank menganjurkan upaya bersama antara sektor keuangan, pemerintah dunia dan organisasi pembangunan, termasuk badan-badan regional dan global.

Selain itu, perusahaan, sebagai pemain utama dalam mengubah bagaimana industri berperilaku dalam menanggapi perubahan iklim, harus mengambil alih rantai pasokan mereka, meneliti kinerja lingkungan pelanggan mereka serta mengelola jejak mereka sendiri. Berdasarkan survei terhadap lebih dari 900 perusahaan prioritas rantai pasokan, penilaian didasarkan pada lima indikator: keamanan lingkungan dan transparansi pemasok langsung, serta pemasok tidak langsung atau pemasok dalam; Ketangguhan finansial Fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi. Kolaborasi dan saling ketergantungan di seluruh ekosistem. Klien dapat menggunakan hasilnya untuk mengidentifikasi area kelemahan mereka dan mencari saran dan solusi dari bank untuk membantu mencapai tujuan mereka.

Pengembangan Standard Chartered Indeks Kinerja Rantai Pasokan Hal ini memungkinkan perusahaan untuk mengukur ketahanan dan keberlanjutan rantai pasokan mereka, berdasarkan perbandingan dengan rekan-rekan di seluruh wilayah dan sektor.

READ  Singapura akan melonggarkan pembatasan virus corona pada orang yang divaksinasi - Asia Tenggara

Indikator mengikuti pengenalan global untuk Proposal Keuangan Perdagangan Berkelanjutan Standard Charteredyang dirancang untuk membantu perusahaan menerapkan praktik yang lebih berkelanjutan di seluruh ekosistem mereka dan membangun rantai pasokan yang lebih tangguh.

Mempercepat adopsi melalui pasar dengan kredit karbon berkualitas tinggi

Ketika ekonomi bertransisi ke nol bersih dan harga karbon naik, investor dapat membentuk masa depan solusi berbasis alam dengan meningkatkan kuantitas dan kualitas transaksi dan memberikan manfaat sosial dan lingkungan di luar pengurangan emisi.

Pada Mei 2021, Standard Chartered telah bekerjasama dengan DBS, Singapore Exchange dan Temasek untuk mengembangkan Carbon Exchange and Market, Climate Impact X (CIX); Menyediakan pasar untuk kredit karbon berkualitas tinggi bagi perusahaan untuk mengatasi emisi yang sulit untuk dimitigasi.

Dengan fokus awal pada solusi berbasis alam, CIX baru-baru ini menyelesaikan lelang portofolio pertama dengan 170.000 ton kredit karbon yang diperdagangkan sebagai bagian dari delapan proyek Solusi Iklim Alam. Manfaat bersama mencakup sekitar 55.000 pekerjaan, peningkatan pendidikan bagi lebih dari 35.000 siswa, dan bantuan dalam pembiayaan 60 proyek fasilitas dan infrastruktur medis; Selain upaya untuk melindungi lebih dari 250 spesies yang terancam punah.

Komitmen Keberlanjutan Indonesia

Standard Chartered, yang memahami bagaimana pasar negara berkembang seperti Indonesia telah menjadi kekuatan utama dalam mendorong pembangunan dan memerangi perubahan iklim, berupaya membantu pemerintah Indonesia dan investor

Untuk mendukung transisi Indonesia menuju pembangkit energi yang lebih terbarukan, Standard Chartered telah menghitung Pembangkit Listrik Tenaga Surya Terapung Cerrata Di Jawa Barat di antara portofolio proyek yang didanai. Dengan kapasitas 145 megawatt, Cirata akan menjadi salah satu proyek surya terapung terbesar di Asia Tenggara setelah selesai, menghasilkan listrik yang cukup untuk menggerakkan 50.000 rumah dan mengimbangi 214.000 ton emisi karbon dioksida, serta menciptakan hingga 800 pekerjaan. Dukungan Standard Chartered sejalan dengan tujuan pemerintah Indonesia untuk mendapatkan 23 persen bauran energinya dari energi terbarukan pada tahun 2025 di bawah Program Percepatan Infrastruktur Ketenagalistrikan.

READ  berita dunia | Qatar bekerja dengan Turki untuk membuka kembali operasi di bandara Kabul

Sebelumnya, Standard Chartered adalah satu-satunya bank yang berpartisipasi dalam pertemuan tingkat tinggi tentang skema investasi hijau untuk Papua dan Papua Barat, termasuk pengembangan struktur pembiayaan karbon, yang berlangsung pada Februari 2020. Pada Juni 2021, Standard Chartered berpartisipasi sebagai joint venture underwriter dan joint bookrunner dalam Penerbitan sukuk hijau senilai $750 juta dari Indonesia.

Tidak hanya melalui dukungan tingkat tinggi, Standard Chartered juga memperbarui fokusnya pada produk keuangan berkelanjutan, untuk memungkinkan klien individu berpartisipasi dalam berinvestasi di planet yang lebih hijau dengan meluncurkan deposito berkelanjutan pertama di dunia untuk investor Eropa pada Mei 2019. Deposito berjangka telah sudah ada sejak diluncurkan pada tahun Indonesia Pada April 2021, setelah diluncurkan di banyak pasar, termasuk Singapura, itu Amerika Serikat dan Hong Kong.

Melalui deposito berjangka, investor Indonesia dapat berpartisipasi dalam investasi dan kegiatan Bank yang selaras dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG) Perserikatan Bangsa-Bangsa, termasuk proyek-proyek yang terkait dengan mitigasi COVID-19, ketahanan pangan, energi terbarukan, dan akses ke layanan bersih. Air, serta adaptasi perubahan iklim.

Selanjutnya, rangkaian tata kelola berbasis ESG (Environmental, Social and Good Governance) telah ditawarkan kepada klien Standard Chartered Indonesia, termasuk USD untuk Saham yang Sesuai Syariah di Batavia Global ESG, adalah produk reksa dana luar negeri pertama Standard Chartered dan dikelola sesuai prinsip (ESG), dan Reksa Dana BNP Paribas SRI-Kehati Index, dimana 0,2 persen dari nilai aset bersih produk disumbangkan kepada Yayasan KEHATI untuk mendukung program ketahanan pangan di Flores, Nusa Tenggara Timur, melalui budidaya tanaman sorgum.

Setelah semua dikatakan dan dilakukan, peran lembaga keuangan seperti bank dalam memerangi perubahan iklim menjadi lebih jelas dari sebelumnya. Komitmen dan solusi luas Standard Chartered berada di jalur yang tepat untuk membantu pasar dalam jejak mereka, mengurangi emisi karbon secepat mungkin tetapi tanpa mengorbankan kebutuhan nyata untuk pembangunan, dan berkontribusi pada upaya untuk menempatkan dunia pada jalur berkelanjutan menuju nol bersih pada tahun 2050.